Sabtu, Agustus 24, 2019

Tutorial Mudah DIY Rak Cantik dari Keranjang Buah

Tutorial diy rak baju

Assalamualaikum, Teman-teman.
Akhirnya aku bisa posting sebuah tutorial DIY  rak cantik nan elegan dari keranjang buah ini. Untuk kamu yang suka bikin-bikin sendiri alias model-model DIY (Do it Yourself), artikel ini akan sangat menyenangkan untuk jadi panduan praktekmu. Bisa juga buat kamu yang lagi cari ide recycle barang bekas, atau ide usaha misalnya? Bisa banget kalo mau jual rak beginian. Harganya murah meriah, hasilnya kokoh dan bagus. Ga kalah sama model rak ala IKEA. Wohohoohoho...

Sebelum aku jabarkan cara membuatnya, aku mau cerita dulu awal-mula akhirnya ada rak keranjang buah ini.

Disclaimer yaaaa:
Ini tuh bukan ide aku sepenuhnya. Melainkan recreate juga dari melihat karya sesorang yang dijual.


ALASAN DIBALIK KERANJANG



Bermula dari sebuah keinginan luhur untuk hidup minimalis. #eaaaaaaa...

Jadi, aku punya teman yang udah kayak kakak aku banget. Walaupun kami jarang bertemu, ga intens juga berinteraksi, tapi semua rasa itu selalu ada di hati. Sekalinya chat bisa haha-hihi sendiri, bisa manggut-manggut sendiri, bisa melow, bisa happy, pokoknya all out deh!

Intinya, keterbatasan waktu dan jarak itu bukan jadi alasan kedekatan. Kami dekat dengan cara kami sendiri. Tetap saling support dengan gaya kami sendiri. Misalnya ketika curhat tentang anak yang BB-nya seret, atau cuma ngomongin film yang lagi hype. Intinya hubungan kami tuh semacam quality over quantity. Ga sering tapi selalu bermakna. *tsaaaaaaah

Hingga suatu hari kita ngobrol sana-sini dan bahas topik minimalisme. Katanya ada sebuah buku yang membuat hidupnya more meaningful. Yang tadinya tiap pagi pusing liat rumah berantakan, akhirnya ga lagi.

Bener loh, Teman-teman.
Bagi Stay-at-home-Mom (SAHM) alias ibu yang bekerja di ranah domestik seperti kami ini, kerjaannya ya seputar rumah. Dari A sampai Z. Dan untuk tipe kami berdua ini memang yang agak "drama".

Kalo boleh kubilang, aku tuh agak perfeksionis. Tapi, belum nemu ritme yang pas untuk mengakomodir sifat itu. Ujung-ujungnya jadi penundaan tanpa akhir.

Singkatnya gini, aku mau bagus- mau rapi- tapi waktuku terasa kurang. Daripada ga maksimal akhirnya ga aku kerjain dulu ((((dulu)))). Soalnya aku ga mau kalo hasilnya ga oke. Atau aku kerjain demi ga bikin mataku sepet, tapi ga maksimal. Asal jadi. Dan itu malah bikin aku sebel sendiri.

Dengan ritme dari pagi ke pagi untuk semua pekerjaan yang seolah tak berjeda itu, wajar kalo SAHM kaya aku merasa jengah, letih, ujungnya rungsing dan ga happy deh.

Apalagi kalo pas ketemu hari yang aku maupun suami sama-sama minim energi positif. Bisa-bisa berabe deh!

Dia, Nok-ku itu bercerita bahwa paginya sudah ga sepet lagi. Katanya berkat praktek tentang kesederhanaan hidup ala Marie Kondo. Sampai di sini teman-teman pasti sudah angguk-angguk nih. Hehehe...

Siapa yang masih asing dengan nama Marie Kondo? Atau belum pernah dengar soal KonMari Method alias metode KonMari?

Kurasa 80% sudah ga asing lagi dengan itu. Aku juga udah sering liat hal-hal yang menyebut istilah KonMari itu berseliweran di timeline sosmedku.

Well, sekilas sih intinya susun-menyusun trus bikin rapi dan enak diliat. Dengan satu kunci utama: discarding. Alias pilah dulu sampe tersisa yang benar-benar kamu suka pake. Level sukanya ini penuh  perenungan pokoknya. Baiknya baca langsung buku Marie Kondo itu. Aku sampe pinjem buku Nok biar dapet feel-nya langsung sesuai sarannya. Dan bener deh. Langsung action!

Discarding hampir 80% baju. Akhirnya bikin happy trus juga bikin hidup lebih hidup. *Eeeeeeeh

Padahal belum discard perintilan lain kaya make up, perintilan dapur, dll. Nanti kita pilih hari yang pas untuk hal menyenangkan itu πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ


ASAL IDE 

Bermula pas aku susun baju-baju di lemari suami. Trus kan susah karena lemarinya bukan model drawer alias laci. Jadi emang ga pas sama konsep KonMari Method kan. Akhirnya aku pake kardus-kardus bekas.

Tapi, mataku ga suka liatnya. Jadi ga rapi malah. Eh, rapi sih tapi warnanya ga sinkron. Duh, apalah aku ini. Segitu aja sampe pusing.

Teringat lah aku sama keranjang buah di rumah ibuku. Beliau punya banyak keranjang buah pas beli untuk cuci-cuci daging pas acara masak-masak nikahanku.

Nah, sekarang keranjang itu dipake untuk tempat gelas-gelas yang ga dipake. Cantik tersusun rapi. Dipake juga buat susun buku. Bahannya kokoh dan elegan menurutku. Mungkin ini agak personal dan ada bias subjektif karena aku suka warna putih. Jadi, auto suka sama keranjang itu. Hahahaha...

Akhirnya aku telepon ibuku. Nanyain di mana dia dulu beli keranjang-keranjang itu. Ga lupa juga nanyain harganya. Dasar emang ya kalau child will always be child. Ibuku, dengan naluri keibuannya langsung nanyain buat apa aku butuh keranjangnya, butuh berapa banyak. Dan kemudian minggu depan ada banyak keranjang sudah nongkrong di dekat dapur.

Oh, Mom!
I love you! Tapi, aku akan tetap bayar dong. Kan judulnya beli ahhaha...

Walaupun sampe ini keranjang dah dibikin jadi rak, aku belum kasih uangnya. Soalnya aku bingung gimana ngasihnya. Ibuku itu biasanya suka ga mau. Huhuhu...

Nantilah kita pikirkan soal itu ya.

Kembali ke asal ide. Asalnya adalah dari keranjang yang dibeli ibu buat acara nikahan itu. Kemudian liat keranjangyang dibelikan dan dibawa ibu itu, yang udah nongkrong cantik di dapur itu. Karena selain beli keranjang yang satuan, ibu juga beli yang udah dirangkai jadi rak begitu. Dari sana aku kepikiran untuk buat juga.

Nah, jadi ini bukan ide murni kita ya. Singkatnya, ini adalah recreate atau ikut membuat ulang dengan model yang udah dicontohkan. Ngono gaees...


Cara Membuat Rak dari Keranjang Buah



Udah denger cerita-cerita dibalik rak keranjang buah ini kan? Saatnya kamu persiapkan alat dan bahan untuk membuat rak ini yuk!

Alat & Bahan:
πŸ‘‰ 3 - 4 keranjang buah
πŸ‘‰ Pipa paralon pvc (sesuai ukuran lubang di sudut keranjang. Tiap keranjang beda ukuran. Baiknya diperiksa dan ukur dulu)
πŸ‘‰ Lem G
πŸ‘‰ Gergaji besi (buat potong pipa)
πŸ‘‰ Penutup pipa (untuk kaki rak)

Caranya:
Ukur tinggi jarak tiap keranjang sesuai keinginanmu. Aku maunya agak berjarak biar leluasa masukin baju di sana. Jadi, aku minta sekitar 25cm panjang kaki jarak tiap rak. Potong sesuai tingkat yang kamu inginkan. Mau bikin 2 tingkat atau 4 tingkat kayak punyaku? Berarti butuh 3 (tingkat)  x 4 (kaki). Yaitu 12 potong pipa ukuran 25cm.



Nah, untuk kaki bawahnya sesukamu juga. Aku mintanya ga terlalu tinggi. Cuma 10cm aja itu kira-kira. Kemudian pasang penutup pipa agar tegak rata dan enak dilihat juga.

Faraz and Friends berpose depan rak baru

Kalau sudah dipotong-potong pipanya sesuai keinginan, tinggal pasan dan dilem biar merekat kuat.

Udah gitu aja.
Jadi deh rak dari keranjang buahnya.

FYI, ini aku pake raknya buat baju loh yaaa...

Selamat mencoba!

3 komentar:

  1. Great idea bgt iniiih. Aku mau bikin juga. Hihihi. Bisikin harga per keranjangnya atau total biaya buat bebikinan ini dong al. Sm kalo ada look pas udh dipake susun baju. #ngelunjak Hahaha

    BalasHapus
  2. The mother if DIY emang mama faraz ini.. Ini kayak rak buku ala2 waktu ngekos dulu ya.. Yg ini keliatannya lebih kuat.

    BalasHapus
  3. Wahhh kereennn,jd terinspirasiiii.. besok2 buat bginian jg lah (kalo gk lupa) 😁 makasih mbk alma😍

    BalasHapus

Halo!
Terima kasih sudah membaca. Ayo tinggalkan jejaknya di kolom komentar yaaa...

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES