Selasa, September 18, 2018

Pertama Kali Naik LRT di Palembang


Wuih, di Palembang sekarang udah ada LRT loh. Udah pada tau kan ya? Atau malah pengen tau LRT itu apa ya? Hehehe. Kayanya sih udah pada tau lah yaaa. Ini adalah cerita tentang pertama kali naik LRT di Palembang.

Kemeriahan Asian Games 2018 kemarin masih terasa sekali. Nah, salah satu faktor yang bikin meriah itu adalah keberadaan LRT (Light Rail Transit). Yaitu sebuah kereta ringan yang beroperasi bersamaan dengan moda transportasi lainnya di kawasan perkotaan karena LRT punya jalurnya sendiri.

Di Indonesia, hanya Palembang dan Jakarta yang memiliki LRT. Itupun baru resmi dipergunakan sejak saat perhelatan Asian Games lalu. Alhamdulillah ya, kemajuan bertambah pesat. Berasa di luar negeri karena kita punya kereta dalam kota. Uhuy!!!

Saat Asian Games kemarin LRT digunakan sebagai moda transportasi para atlet, official, dan awak media. Kemudian ada waktu-waktu tertentu yang juga dibuka untuk umum bahkan hari gratis ber-LRT ria.

Animo masyarakat sangat besar. Maklum ini adalah yang pertama di Indonesia kan yaaa...

Sampai-sampai dibilang 'culture shock' karena kurangnya edukasi ber-LRT. Ditambah lagi penuhnya kereta karena semua ingin coba naik. Rada serem pas liat foto-foto yang beredar.

Keinginan untuk ikut coba naik LRT pertama kali pun jadi melempem. Soalnya pengen ajak Faraz juga hahaha.

Akhirnya, jodoh emang ga kemana. Perhelatan Asian Games telah usai, dan kita mewarisi moda canggih ini. Keren! Akhirnya, aku pun memberanikan diri coba-coba naik LRT. Mumpung di Palembang. Mumpung ada Pak Suami kan ya...

Jadi ada backup kalo 'lelah'. Faraz? Ya ikut dooong...


Persiapan Naik LRT

Sebelum memutuskan akan menjajal LRT, aku cari informasi tentang jadwalnya dari IG @lrtsumselofficial dan ternyata memang ada perubahan jadwal dari jadwal Asian Games lalu.


Aku browsing-nya dini hari pas udah sampe di Stasiun Kertapati. Sambil menunggu waktu Subuh kami nyantai-nyantai di ruang tunggu stasiun. Yes, kami naik kereta api malam dari Muara Enim ke Palembang. Ini kali kedua loh. Sebelumnya pas masih hamil hehehe.

Baca:

HOTEL DI PALEMBANG BUAT STAYCATION: HADIAH ULTAH DARI SUAMI



Sekalian aku cari tau dulu nama-nama dan titik stasiunnya biar enak pas mau beli karcisnya, ya kan?

Menurut informasi yang kudapat dari artikel dan teman-teman, kita bisa bayar karcisnya pake e-money. Jadi, kalo kamu punya itu, pastiin ada saldo trus nanti tinggal di scan. Gitu.

Sayangnya e-money punyaku belum bersaldo dan dan masih dititipin. Ada satu lagi di mobil ayah buat bayar tol. Hahaa...

Tapi, tenang. Ga pake e-money tetap bisa naik LRT kok. Tinggal beli karcis di loket aja. Tarifnya Rp5000, kecuali ke Bandara SMB II Rp10.000.


Kami naik LRT dari stasiun DJKA (Opi Mall) menuju stasiun Bumi Sriwijaya (Stadion BS dekat Palembang Icon).

Untungnya waktu itu ga pake antre. Lagi ga rame. Padahal itu dah weekend loh, Hari Sabtu. Mungkin Minggu baru padat ya?


Udah dapet karcisnya, kita tinggal menunggu woro-woro alias pemberitahuan tentang kedatangan kereta. Jadi, kita akan tetap menunggu di ruang yang sama dengan lokasi loket karcis.

Sudah disediakan ruang tunggu yang nyaman sekali di sana. Rapi dan bersih. Toilet juga tersedia, bahkan ada ruang ibu dan anak (buat menyusui, ganti popok, dll).

Fasilitas di ruang ibu dan anak


Masih ada waktu sekitar 10 menit sebelum kereta datang. Aku ambil kesempatan ngintip sekitar. Nyoba ngintip ruang ibu dan dan anaknya. Begini lah tampilannya.

So far ya udah standar lah. Sayangnya ga ada AC padahal ga ada lubang ventilasi juga 😔😔😔 Ga cuma di sini sih, ada di Mall gede di Palembang aku pumping ASI, ruangannya non-AC dan tanpa lubang udara. Engap dan keringetan ngucur.

I wonder why???

Apa disangka ruang itu cuma buat ganti popok aja? Jadi disangka orang ga akan berlama-lama gitu? Trus, ga banyak orang yang pake kah jadi agak di'anak-tiri'kan??? Hmmm...

Sofa panjang, wastafel, matras buat ganti popok


Sayang banget pokoknya. So far, belum ngerasain ruang ibu dan anak yang comfy. Cuma pernah baca ceritanya Mbak Diba, di Bandara Soetta katanya nyaman banget. Bahkan ada Upang!

Upang ini terkenal banget dikalangan busui ya. Ini adalah alat buat steril barang-barang dengan teknologi canggih. Mantaps! Tapi aku sih belum coba. Ga pake Upang soalnya. Masih metode rebus aja. Hehehe.

Eh, jadi ngomongi Upang aja. Balik lagi soal LRT ya. Pas sampe stasiun ini aku ketemu Mbak Ira. Doi ini adalah salah satu blogger senior Palembang nih. Aku pribadi cuma kenal dari sosmed aja. Ketemu pun baru sekali hehehe...

Tapi, Mbak Ira ramah. Nampaknya doi lupa-lupa inget  hahaa. Ya maklum juga karena kan cuma sekali ketemu duluuu banget. Pas belum ada Faraz. Sekarang ketemu bawa Faraz.

Saatnya Naik LRT

Karcis udah di tangan. Aku ngobrol bentar sama Mbak Ira yang mungkin lagi nyoba nginget-nginget. Trus aku pamit nyamperin suami. Kasian juga duduk sendiri aja. Mbak Ira juga mungkin lagi ngerjain sesuatu.

Sambil nunggu itulah aku ngintipin fasilitas di stasiun dan ketemu ruangan ibu dan anak tadi. Kemudian berharap suatu hari udah dipasangin AC. Aaamiiin. 

Trus ga lupa foto-foto di dalam stasiun. Mumpung ada waktu dan mumpung sepi.




Ga terasa woro-woro udah kedengaran. Beberapa orang di ruang tunggu mulai merapat ke arah eskalator. Dan kulihat penumpang yang baru sampai lagi menuruni tangga manual.

Saatnya berangkat!!!
Excited banget karena baru pertama jadi penasaran hehee... Kalo di Singapura naik MRT yang ga berasa udah nyampe aja, aku penasaran kalo LRT gimana ya?

Suasana dalam LRT

Akhirnya nyobain LRT!!!
Hihihihi norak banget ya aku? Ga apa-apa asal tidak melukai orang lain. Halaaah.

Ini suasana di dalam LRT. Kami naik gerbong depan nih cerita. Simply karena asal naik yg kosong aja dan ga milih-milih (karena emang belum tau).

Pas baru naik banget aku motoin Pak Suami. 

"Mau ya difoto dulu. Buat dokumentasi di blog", gitu kubilang

Untungnya mau. Hihihi...
Terima kasih, Papah. 

Bersih dan rapi banget. Semoga terus terjaga.


Fleksibel penyambung antar gerbong (dikasih tau Papah)

Duduk di kursi prioritas karena bawa bayi


Senang sekali bisa menjajal LRT ini. Bisa lihat pemandangan kota Palembang dari atas. Kebetulan kita naik dari stasiun OPI, jadi bisa liat area JSC (Jakabaring Sport City) dari atas.

Oya, tapi memang lift-nya tidak beroperasi. Kami berjalan di walkway menuju stasiun di atas. Eh, betul itukah namanya? Jadi ini semacam rute manual tanpa lift/eskalator. Bentuknya lurus aja bukan bertingkat seperti tangga. Paham lah yaa...

Nah, pas sampai di stasiun tujuan yaitu Stasiun Bumi Sriwijaya, kami melewati jalan itu lagi. Tapi tidak sejauh saat di stasiun awal. Kulihat lift belum beroperasi juga. Mungkin beberapa waktu lagi karena memang moda ini masih terus dipersiapkan untuk lebih baik.

Semoga terus maju ya, Palembangku 😘


Catatan
Dilarang makan dan minum di dalam LRT ya. Soalnya kemarin dalam kereta ada ibu-ibu yang bawa bekal. Beliau keukeuh mau makan, ga akan bikin sampah katanya. Hiks.

Dipahami untuk dijalani yaaaa


Udah dapet warisan bagus gini sayang banget kalo tidak didukung oleh masyarakatnya. Jadi, ayo kita jaga agar LRT ini jadi moda yang nyaman selalu.

Walaupun mungkin memang tidak secepat MRT, tapi ini adalah sebuah langkah besar menuju kemajuan lainnya.

Dari Stasiun DJKA ke Stasiun Bumi Sriwijaya tadi kami tempuh selama kurang lebih 1 jam. 

Pastikan kamu tidak buru-buru atau dikejar waktu. Dan pilih jadwal yang aman. Jangan mepet. Meski kedatangan dan keberangkatan LRT selalu on time, baiknya kita sedia payung sebelum hujan kan?


Memang Faraz belum bisa menikmati pemandangan dari dalam LRT karena dia tidur. Tapi, Mamah dan Papahnya mewakili. Hahahaa...

Itulah ceritaku tentang pengalaman naik LRT pertama kali.

Terima kasih sudah mampir baca ya^^


10 komentar:

  1. Kalah cepet nih nyobain LRT nya, haha

    BalasHapus
  2. Wah kapan aku bisa ngerasain naik LRT ya, keren ini Mba. Jadi ingat pas tinggal di Hongkong, tiap liburan atau main naik MRT. Seru dan cepet, nerobos laut dan gunung.
    Semoga tetap dijaga kebersihan dan dirawat dengan baik itu LRTnya aamiin

    BalasHapus
  3. Waah penasaran juga. Kapan ya ada di kota saya.
    BTW, bawa makanan boleh kali ya asal jangan makannya di dalam LRT. Ibu2 itu kenapa gak tunggu berhenti saja dulu ya baru makan :( eh jangan2 dia sakit atau hamil, ya. Kasihan juga.

    BalasHapus
  4. Bagus banget mba. Sayang wktu main ke palembang LRT disana blm beroperasi. Nampaknya nyaman bgt ya ka'
    Jd ga sabar operasional yg di JKT

    BalasHapus
  5. sebagai mak-mak yang sedang menyusui aku suka banget kalau ada ruang khusus ibu menyusuinya. Berbahagialah Palembang dan Jakarta yang dapat warisan keren ini

    BalasHapus
  6. Bisa pakai flash ga beli tiketnya mba duh mupeng banget pingin ke palembang

    BalasHapus
  7. Bener banget tidak boleh mepet-mepet nanti malah ketinggalan kereta, sedia payung sebelum hujan ya

    BalasHapus
  8. Sepi amat LRT nya? Apa karena udah ada sejak asian Games? Di jakarta belum jadi nih. Masih pembangunan stasiun.

    BalasHapus
  9. kalau aku pertamakali di jakarta waktu itu
    palembang masih sepi ya jadi nyaman

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Halo!
Terima kasih sudah membaca. Ayo tinggalkan jejaknya di kolom komentar yaaa...

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES