Sabtu, Juli 14, 2018

Merencanakan Backpacker dari Palembang ke Belitung

Assalamualaikum.
Happy weekend everyone!!!

Yeaay!!!
Ini adalah postingan yang kusukaaa banget. Soalnya di sini aku bakal bercerita tentang RENCANA perjalanan dari Palembang ke Belitung.

Ini tuh cerita pembukaan sebelum nanti aku ceritain tentang jalan-jalan ke Belitungnya yaaa...

Semacam pemanasan gitu deh! LOL
Soalnya baru perkara rencana aja makan waktu 2 tahun untuk terealisasi. Nah, itulah alasan The Akhmad's bertahan jadi orang-orang impulsif. Hahahhaa...

Semoga bermanfaat buat kamu yang mau jalan-jalan ke Belitung nanti. Ini tempat yang baguuus banget menurutku.

Oke. Aku mulai ya curhat rencana ini.

Dalam rangka apa The Akhmad's alias keluarga (kecil) kami ke Belitung?

Jalan-jalan kah? Ciyeee liburan ya???

Hmmm...
Bolehlah dibilang liburan. Tapi ini liburannya super low-budget. Ahhahaa...

Makanya di judul bilang 'backpacker'.
Mohon maaf buat 'penyelewengan' maknanya nanti ya.

Karena ga murni backpack-an atau ranselan doang. Kami bawa koper kok. Dan itu more than one! LOL



Jadi kenapa bilang backpacker, Al?
Soalnya low-budget aja. Kita seru-seruan di Belitung sampe isi dompet kosong di rumah.


Bukan. Bukan karena jajan atau belanja oleh-oleh. Tapi memang karena ga ada uang banyak tapi udah terlanjur basah. Ahahhaa.

Asli nekat pokoknya mah!

Jalan-jalan (baca: keluyuran) low budget atau dengan dana minim ini bukan yang pertama bagi The Akhmad's ini.

Kami memang tipikal yang suka jalan tapi sebenernya tidak ada penganggaran khusus untuk jalan. Tipe-tipe impulsif gitu deh.

Pas ada waktu, ada uang (cukup) ya hayo! Kurang-lebih begitu lah kami. Karena biasanya, kalo udah direncanain seringmya malah ga jadi.

Adaaaa aja yang bikin ga jadi. Yang waktunya tiba-tiba ga cocok lah. Yang uangnya akhirnya kepake lah. Dan beragam alasan lainnya. Intinya kalo berencana jauh-jauh hari, lebih sering ga jadi. Itu aja. Hahaha...

Kaya tentang belitung ini. Sebenarnya, ini tuh destinasi buat honeymoon tahun 2016 dulu.

What?!

Iya. Udah basi kan yah? Lewatnya udah 2 tahun. Ternyata waktu dan keadaan belum memungkinkan. Aku masih harus balik ke Bandung dan berjibaku dengan kertas-kertas dulu. Dan itu jauh lebih URGENT kala itu.

Dengan rela, urusan Belitung ditunda dulu.

Kemudian, ternyata Allah kasih kepercayaan setelah setahun menikah. Ada calon Baby F di perut. Alhamdulillah.

Belitung apa kabar?
Pak Akhmad bilang boleh tuh kalo mau babymoon.

Aww!!!
Happy!!! Mau bangeeeet...

Mata udah berbinar-binar ngebayangin main di pantai.

Ternyata lagi nih, aku bukan tipe bumil yang setrong gitu. Di bulan kelima Baby F di perut, ternyata ada flek. Mamaknya lemah nih. Disuruh bedrest total.

Hormon juga lagi kacau banget. Segala aroma bikin mamak pusing. Boro-boro mau jalan-jalan kaaan?

Bulan selanjutnya, kondisi Baby dah aman. Aroma-aroma juga udah mulai berterima. Tapi, para neneknya Baby F kompak jagain calon cucunya.

Mamak ga boleh banyak kerjaan (bagian ini enak sih, walau pernah ngerasa agak bosan. Wk), ga boleh banyak 'keluyuran'. Sampe-sampe untuk dateng ke undangan aja dianterin sama Nek Anang Baby F (ayahku). Ga tanggung-tanggung, Nek Inonya Baby F juga mengutus ajudan buatku. Hahahaa...

Dialah Cik Putri, adekku, yang ikut kemana pun aku pergi waktu lagi hamil. Cik Putri ini ajudan handal. Sampe urusan makan, dll dia sigap. Laaah... Jadi kemana-mana ceritanya ya?

Intinya (lagi), babymoon batal. Belitung bye-bye!



Sampe akhirnya, di suatu sore yang syahdu, Pak Akhmad menyebut nama Belitung kembali. Eaaaaa...

Mulanya begini:
Mah, tiket tahun ini mau dipake kemana? Kalo mau, Papah ambil cuti 2 minggu deh. Kalo ga akan dipake, ya cuti seminggu aja. Biar ga kelamaan dan bosen.

Uhuk.
Wooow!!! Dijatahin tiket!!!
Hati mamak sudah menangkap kode bahwa Pak Akhmad ngajak 'keluyuran' nih!

Lanjut:
Aku: Memangnya mau kemana?
Doi: Maunya kemana? Bali boleh. Lombok? Atau Labuan Bajo bagus tuh mah katanya. Eh, apa ke Belitung? 

Uhuy!!!
Asli mamak happy. Padahal baru ditawarin doang kan yaaa... Belum tentu jadi kan???

Kutanya, "Emang ada duit?"

Katanya, "Alhamdulillah, ada lebih dikit piket lebaran. Bisalah buat beli tiket."

Hahahhaa...
Polosnya kita ya. Kalo jalan-jalan emang murni jalan-jalan. Ga ada kepikiran (buat budgetin) oleh-oleh. Karena ya emang ga terbiasa dan ga membiasakan sih.

Tapi, naluri mamak ini sudah mulai terbentuk. Oleh-oleh udah mulai jadi pikiran. Kan udah berkeluarga ceritanya cyiiin. Trus kan suka liat dan dikasih kalo ada yang pulang jalan gitu. Semacam ada gengsi mungkin?


Ah, ini sih yang bikin kita berdua ga mau membiasakan oleh-oleh (kecuali emang pas di sana ada yang nyantol mau dibeliin dan duitnya ada). Kita tuh ga mau tradisi oleh-oleh tu jadi memberatkan orang. Ya, maksudnya kaya yang kurasain itu loh.

Suka dikasih oleh-oleh trus semacam ada rasa: nanti aku juga bawa oleh-oleh nih buat doi. Kan ga enak dikasih mulu.

Bagus sih. Jadi ada niat berbagi. Tapi, kadang pas di momen yang ga adaan. Gimana coba?

Makanya bagi The Akhmad's oleh-oleh itu boleh. Bukannya wajib.

Kita pribadi sih berharap kalo pergi maunya bisa berbagi. Jadi, tetap niat mau beli oleh-oleh tapi ya itu, ga woro-woro. Sedapetnya dan sebisanya aja.

Oya, kalo perihal duit tiket sih biasanya yang dimaksud Pak Akhmad adalah ongkos. Ya termasuk ongkos lain selama perjalanan lah. Makanya mamak girang. Hehehe...

Mulai deh bayang-bayang liburan membanjiri otak. Waaah... Labuan Bajo??? Hmm... Bali??? Etapi, Belitung aja lah!

Deket sama Palembang. Trus juga inikan rencana yang tertunda sejak dulu.

FYI, kami berdua ini fansnya cerita Laskar Pelangi. Jadi, memang Belitung itu masuk dalam wishlist kami.

Akhirnya, hitung punya hitung keuangan lumayan memadai untuk short gateway ini. Rencana 3 hari lumayan lah.

Penginapan juga udah settled.
Udah dibooking dan dibayar. Kebantu sama invoice yang udah cair dikit. Alhamdulillah.

Siap berangkat!!!
Tanggal 21 Juli sudah dilingkari.

Belitung, tunggu kami ya!!!

Baca: Tempat-tempat Wisata Kece di Belitung

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Halo!
Terima kasih sudah membaca. Ayo tinggalkan jejaknya di kolom komentar yaaa...

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES