Jumat, Maret 16, 2018

Serba- serbi Merawat Bayi Baru Lahir



Assalamualaikum. Postingan kali ini mau cerita serba-serbi merawat bayi baru lahir.
Syukur alhamdulillah tahun ini udah nambah anggota keluarga. Ga berasa yang tadinya masih riweuh menyiapkan perlengkapan bayi, akhirnya bisa liat langsung bayinya.

Yang tadinya lumayan nunggu setahun, akhirnya dipercaya juga. Kado yang dinanti pun diterima. Semoga bisa terus menjaga amanahNYA ini. Amin.

Iya. Lagi bersyukur karena adanya Baby Faraz. Akhirnya ga sepi lagi kalo ditinggal Babang kerja. Udah ada yang nemenin ngerusuhin rumah. Hihihi.

Pertamanya masih antara sadar- ga sadar gitu.

Eh, beneran udah lahir nih?
Ya ampun, Masyaallah! Ini yang selama ini nendang-nendang dari dalem perut?
Kamu lucu banget! Udah 9 bulan ga kerasa ya? Akhirnya!


Dan banyak lagi ekspresi takjub setiap ngeliat baby Faraz ini. Semacam miracle rasanya.

Kemudian ga berasa aja udah sebulan, dua bulan, dan sekarang menuju tiga bulan.

Masih takjub dan selalu takjub.

Banyak banget yang berubah semenjak ada si kecil. Misalnya dari hal sederhana seperti kebiasaan bangun tidur.

Waktu masih berdua, setelah subuh suka tidur lagi. Baiknya suamiku sabar ngebiarin aja kalo aku masih nyenyak banget. Kasian ngebanguninnya, katanya.

Rasanya seneng kaya disayang banget gitu.
Hahahaha...

Terus aja kesenengan karena dimanjain.

Lah? Pas udah punya anak udah ga dimanjain gitu?

Ya, masih. Hohoho...

Baiknya suamiku ya gitu. Tetap ngebiarin aku yang pulas tidur lagi habis subuh. Bahkan kadang rada dimolorin ngebangunin subuhnya.

Lagi-lagi, kasian, katanya.
Aslinya ga tega mau ngebangunin, tapi lebih ga tega kalo jadi nambahin dosa ga subuhan.

Cie ileee makin dimanjain akunya. LOL

Trus yang berubah apa nih?

Yang berubah adalah respon akunya. Kalo pas masih berdua aja rasanya seneng dimolor-molorin gitu.

Lah sekarang? Panik.

Karena kalo molor alamat bakal beberes sampe sore. Soalnya kalo molor, keburu baby bangun dan kerjaan lain dipending sampai wakti yang tak terduga. Hahaha...

Welcome to Emak's Life!

Apalagi tuh ya, pas masih baru-baru berdua di kontrakan. Sebelumnya kan masih di rumah ortu nih. Segala enak. Makanan ready. Baju dicuciin. Bahkan pagi-pagi banget, baby udah mandi- udah wangi.

Ibuku sengaja ngebiarin aku tidur molor. Ngeganti waktu begadang malam, katanya.

Tau sendirilah ya, diminggu-minggu awal anak bayi masih adaptasi sama kehidupan di luar perut. Jadi, jam tidurnya masih terus berubah. Alhasil, emang kadang begadang.

Nah, setelah balik ke rumah kontrakan dan tinggal bertiga aja baru kerasa deh.

Mendekati Faraz umur 2 bulan, kami ikut suami tinggal di kontrakan. Beberapa hari sebelumnya Faraz sempat hadir ke pembukaan mall di Prabumulih. Jalan-jalan dulu lah yaaa...

Segitu Faraz masih tergolong newborn dong! Alias bayi baru lahir. Maunya neneknya sih tunggu udah 3 bulan minimal. Tapi kan kasihan Papahnya sendirian. Soalnya, kami udah stay di rumah neneknya dari Faraz umur 7 bulan dalam perut. Syukurnya aku juga udab berangsur pulih.

Dari pengalaman selama hampir 3 bulan sama Faraz, aku mau berbagi serba-serbi merawat bayi baru lahir.



Pertama, untuk hal makannya alias susunya. Baik ASI maupun sufor, penting banget buat diobservasi jadwal kebiasaan bayinya.

Aku sendiri sebelumnya cari tahu dari beragam sumber ya. Rata-rata menyarankan untuk menyusui anak tiap jam atau per 2-3 jam.

Menurut pengalamanku yang tak seberapa ini, kayanya ga bisa dipukul rata ikut saran itu. Karena kucoba ke Faraz yang nyenyak tidur ternyata dicuekin akunya. Jadi, setiap anak ada kebiasaannya nanti.

Kalo untuk Faraz, penting banget memastikan dia kenyang sebelum mandi. Selain meminimalisir potensi masuk angin, lumayan bisa membuat dia antèng saat pake baju. Jadi ga pake drama nangis deh!

Selanjutnya, baju menyusui. Aku pribadi lebih memilih baju atasan. Apalagi kalo di rumah. Maksudnya model potongan atas dan bawah gitu daripada model dress/gamis.

Alasannya karena praktis dan tidak terbuka kemana-mana. Kalau di rumah loh yaa...

Kan banyak tuh ya model Baju Atasan Wanita. Aku lebih milih yang bahan kaos biar nyaman.



Kedua, untuk hal perjalanan. Sejauh ini Faraz baru berkendara pakai mobil dan motor sih.

Kalo dari pengalamanku, pernah ajak Faraz umur 7 hari kontrol ke rumah sakit. Penting buat bawa bantal. Jadi di mobil bisa dipangku tapi dia tetap ngerasa nyaman kaya di kasur.

Nah, waktu umurnya 1,5 bulan, Faraz ikut ke Palembang. Aku tetap bawa bantal, tapi lebih ke protektor, buat bantalan pintu biar ga kepentok. Sementara Faraznya aku gendong. Sama halnya ketika diperjalanan ke Muara Enim lalu.

Kalo untuk berkendara dengan motor sebenarnya tidak direkomendasikan sih. Namanya juga anak bayi ya kan?

Tapi karena keadaan, Faraz ikut Papah dan Mamahnya naik motor deh. Pertama kali Faraz ikut dibonceng di motor pas mau imunisasi ke puskesmas kemarin itu. Hehehe.

Aku pake gendongan aja. Ga bisa bawa bantal dong ya. Selain ngerepotin, ya makan tempat lah.

Tapi, aku bawa selimut kecilnya. Buat menghalau angin. Kalo dari respon anaknya sih, kayanya nyaman. Kalo bisa ngomong, kutebak dia mau bilang: enak naek motor, Mah! Hahaha....

Ya baru dua itu sih moda perjalanan yang dipake Faraz. Belum ngerasain naik kereta nih dia. Apalagi ngerasain hecticnya rebutan Cari Tiket Kereta Mudik tuh!

Nanti ya, Nak.
Kamu bakal ngerasain itu semua kalo udah waktunya. Hehehe...

Eh, ngomong-ngomong mudik jadi inget cek kalender nih. Bulan 5 ini lebaran kan?

Saatnya Mama Faraz belajar lagi tentang gimana ngatur wakti biar mudik ga bikin galau. Secara ya neneknga Faraz belum semuanya sempat disamperin.

Aromanya bakal bingung nih!

Another Emak's lyfe!




Serbi yang ketiga dalam merawat bayi baru lahir adalah memilih pakaiannya.

Di sini aku mau berbagi pengalaman Faraz yang surprisingly tumbuh dengan baik dan sehat. Di usia 2 bulannya lalu, berat badan Faraz mancapai 6,6Kg. Serta penambahan panjang badan menjadi 56cm.

Alhasil, pakaian ukuran NB yang idealnya dipakai hingga 3 bulan, mulai disisihkan.

FYI, Faraz pakai baju ukuran S besar, bahkan M sekarang. Pun diapersnya pake yang M-L

Alhamdulillah, sehat-sehat ya, Nak.

Jadi, dari pengalaman ini, Mama Faraz menyarankan beli pakaian ukuran NB dikit aja. Lebih baik langsung ke S.

Ga apa-apa kegedean dikit.
Belum lagi kado dari handai taulan.
Bakal banyak stok baju NB. Tenang aja.

Oya, soal diapers a.k.a pospak (popok sekali pakai) baiknya dicobain dulu. Jadi belinya yang ukuran kecil aja biar tau gimana respon di anaknya. Termasuk buat nentuin ukurannya.

Karena kejadian di Faraz. Awalnya doi pake ukuran NB kan ya. Nah, karena BB naik, otomatis siza diapernya juga naik.

Emaknya kepedean beli dengan merujuk informasi BB di kemasan.

Hasilnya? Fatal!
Nanti akan diceritain tentang ini di postingan berikutnya ya. (Plis bantu ingatkan ya^^)

Well, segitu aja deh sharing serba-serbi merawat bayi baru lahirnya. Baru sebatas itu pengalamanku. Lain kali kita sambung lagi ya.

4 komentar:

  1. wah aku beli ukuran NB semua mba xixixi iya yah anak bayik pasti cepet gedenya :) sehat2 Faraz

    BalasHapus
  2. jadi orang tua baru memang sedikit kaget tapi seru ya mba. heheheh

    BalasHapus
  3. Jd inget waktu waktu anak2 baru lahir riweuh, apalagi yg kedua lahir lebih rempong jadi 2 bayi yg diurus hehehe bangun lebih pagi dari anak2 itu wajib

    BalasHapus
  4. Ketemu kita mba di kehidupan emaks😁😁 Beres satu, muncul seribu (kerjaan baru)

    Aku yang anak kedua mb..bener2 diurus sendiri, tanpa ortu..tanpa ART. Lama2 terbiasa kok nanti.

    Pas bayi udah gedean, klo ngajak begadang sementara aku ngantuk..tak setelin radio, tak tinggal tidur..

    BalasHapus

Halo!
Terima kasih sudah membaca. Ayo tinggalkan jejaknya di kolom komentar yaaa...

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES