Kamis, April 14, 2016

Musim Hujan di Begonia. Awas bedak luntur!

Hola!^^
Bandung lagi ujan melulu nih, padahal banyak momen jalan-jalan bareng temen dan keluarga.
Kali ini aku mau cerita pas aku dan kakak jalan-jalan di daerah Lembang, Bandung.
Masih pada inget kan pas aku bilang utaranya kota Bandung itu patokannya Tangkuban Perahu?
Yup! Adalah kebun Begonia yang menjadi salah satu tempat wisata di utara kota Bandung. Sekalian aja kalo mau ke Tangkuban mah mampir-mampir ke sini.

Karena lagi musim ujan, agak susah kalo mau wisata ke kawah gunung Tangkuban maupun kawah putih di Selatannya Bandung ini. Ga ujan aja kita harus kerjar-kejaran dengan sinar matahari sebelum aroma belerang naik. Belum lagi sama kabutnya yang kalo lagi tebal ga keliatan apa-apa deh. Secara kan emang alamiah yaaa... Semua bergantung sama suasana hati *eh suasana alam maksudnya hihii.

Ujan, kabut, aroma pekat belerang, dan akomodasi ke tangkuban memang baiknya diperhitungkan. Bawa kendaraan pribadi udah pilihan yang sangat-sangat direkomendasikan. Kalaupun ada angkutan umum, kita masih harus bayar sewa seperti rental buat bisa sampe ke destinasi itu. Skin care dan kosmetik yang dipake pas jalan-jalan juga harus dipilih yang pas. Nah, kalo mau jalan-jalan santai aja yang masih bisa terjangkau angkutan umum, coba deh main ke Begonia. Hujan yang suka tiba-tiba turun juga harus diantipasi (ehemmm,,, aku ngomongin soal make up loh yaaa, awas maskara luntur, Cyint LOL). Destinasi jalan-jalan juga ngaruh ke make up yang kita pake.

Welcome to Kebun Begonia Lembang!

Kebun Begonia ini masih masuk kawasan Lembang. Jadi, kalo kamu mau ke sini arahnya dan angkotnya bisa pake yang samaan kaya kalo mau ke Rumah Hobbit Farm House itu loh.
Naik angkot lembang terus stop di perempatan. Bilang aja ke supirnya stop di perempatan ke De'Ranch (nanti aku cerita pas kita jalan-jalan ke De'Ranch yaaaa^^ Pastiin kamu follow dan subscribe biar tau update-annya^^)

Sampe? Belum!
Dari perempatan itu kamu bisa naik ojek atau naik andong bin delman yang parkir di pinggiran jalannya itu.
Harga kalo naik delman Rp20.000 - Rp25.000.
Udah 2 kali ke sini sih masih sama harganya alias 20k aja,

Kalo naik ojek, aku belum pernah nyobain yang dari perempatan itu. Tapi, pas pulangnya kita naik ojek dari Begonia ke Depan Pasar Lembang (buat naik angkot ke Bandung lagi), dan itu ongkosnya Rp7000,-
Memang sih, jalannya lebih cepat kalo pas pulang. Kita lewat shortcut gitu. Beda sama jalan pas perginya. Mungkin, kalo dari perempatan harganya Rp15.000an. Gampangnya sih, tanya aja dulu, trus nego deh hhehhehe.

Di sebelah kanan dari gerbang bunga-bunga (pintu masuk) di foto atas itu, kamu bisa temuin konter tiket masuk yang imut ini. Ada aa' yang malu-malu pas dipotoin hihii...
(Aku udah ijin kok pas mau motoinnya :)

Harga tiketnya murah aja. Cuma Rp8000,-/orang.
Kalo kamu tur atau berencana dateng rombongan bawa pasukan (anak sekolah, wisata, dll), kamu bisa dapetin harga paket tur gitu. Kalo mau foto prewed di dalam kebun ini bakal dikenakan harga khusus dan mungkin kamu bisa request mau dikosongin? bisaa reservasi aja dulu hehehe...

Cumaaaa, buat kamu yang bawa DSLR dan mau dipake buat foto di dalem, kamera kamu akan dikenakan charge. Seingetku sih Rp50.000,- gitu. Yah, berhubung HP sekarang juga hasilnya juga lumayan, kita pake kamera Hp aja di dalem :p

Ini ceritanya kita foto sambil ngeliatin tiket masuknya.
Tertulis Rp8000,- LOL
Sayang, bermodalkan cahaya alam, dan kita pengen muka juga ga nge-blur, jadi fokus di kita deh, sementara tiketnya over light (*sumpah kenapa jadi gagal fokus hahaha). Sayang kan, kalo muka ngeblur terus alis ga keliatan (*upSsss). Buat jalan-jalan santai gini, aku juga tetep pake make-up dong. Tapi simple aja! *wink* (aku kasih tau di bawah yaaa...)

Anyway, ini lagi abis ujan deras cuacanya.
Enak banget ngeliatin hamparan bunga dan suasana abis ujan (sebelum akhirnya ujan gerimis lagi x_x)

Pertama kali kesini itu, aku sama keluarga (ayah, ibu, pakcik, dan makcik). Yang paling aku suka pas kita metik tomat cherry terus langsung dimakan di sana. Maniiiis banget, di jalan kita cemilin deh.
Iya, di sini itu ada lahan kebun sayurnya juga looh.
Ini suasana terbaru di kebun Begonia. Secara ini kan bunga-bunga ya, pasti ada masanya harus diganti dengan yang baru-baru karena pas pertama ke sini sama keluarga tuh beda susunan bunga dan jumlahnya sama beberapa ornamen tambahan lainnya juga.

Ini contohnya:
Ada keong raksasa di sini!!!^^







Ada bunga lavender, daisy dan jugga macam-macam bunga lainnya yang aku ga terlalu tau namanya Hhahaa...
Begonia itu nama bunga ternyata. Bunga yang mana? (in case kita samaan. Sama-sama ga tau hheheh).
Ini bunga yang merah ini, ada sih warna lainnya (pink dan putih).
Emang refreshing sih liburan ke sini. Suasana alamnya, bikin pikiran enak, pantes aja orang-orang yang sibuk dengan rutinitasnya lebih suka piknik ke tempat wisata alam :)

Apalagi dengan suasana romantisme musim ujan (*apasiiih gue >,<) Nah, ngomong-ngomong soal Begonia, kita berdua baru tau kenapa ini namanya kebun Begonia. Aduuuh, maafkan ya karena kita cuma menikmati indahnya tapi ga tau deh ilmu tanamannya.

Pokoknya sih, yang alami-alami emang recommended!
Sama ini nih, yang aku mau share ke temen-temen semua. Salah satu kosmetik brand lokal yang enak banget dipakenya. Bahannya alami, ada kandungan mica dan mineralnya. Pas banget buat kulit kita biar sehat. Terutama kalo kulit kamu sensitif, loose powder ini enak banget.
Setelah mulai perhatian sama skin care dan colour, terus abis nemu tempat belanja kosmetik seru di Bandung, aku jadi makin merhatiin perawatan kulit (*iiih jadi malu)
loose foundation mineral botanica
sumber
Mica foundie, alias bedak tabur dari mineral botanica ini udah sekalian foundation. Enak banget kan?
Selama ini aku ga terlalu make bedak padet lagi karena kulit aku itu cenderung berminyak, dan bedak padet itu nyumbat ke pori-pori. Jadi makin gampang jerawatan deh :( Itu aja baru ngeuh, nyadar jenis kulit dan mulai pilah-pilih kosmetik yang cocok baru-baru ini sih (better late than never kan yaaaa...)

Jadinya pake bedak taburnya kimia farma yang marck itu. So far yah gitu aja sih, yang penting bedakan. Tapi kaaaan, penge dewy look juga hahhaa... masa pake foundation kemana-mana? males lah, jadi nopeng ntar. Yang gitu aku juga ga terlalu suka, kecuali make up berat emang lagi ada acara gitu. Jadilah kemana-mana aku sukanya make-up no make-up look aja.

Nemu, loose powder yang udah sekaligus foundation ini asli lah, pas banget! Ga perlu pake foundie yang bikin kulit susah nafas tapi bisa dapet tampilan smooth^^ Yeyeyyee...
Nah, musim ujan gini maki pas aja, aku ga banyak keringetan dan kulit juga udah ga terlalu berminyak lagi. Biarpun ujan-ujanan, bedaknya masih nampol cantik^^
Buat make up berat, kamu juga bisa aplikasiin bedak ini sebagai setting powder. Aku juga udah pernah nyobain. Suka banget lah! Ini brand lokal yang ga kalah sama brand luaran. Ditambah packaging-nya juga elegan gitu. Case-nya warna hitam (tutupnya) dan bening (wadahnya).

Musim ujan ga takut kelunturan bedak deh! Yeay!
Kalo kamu mau gampang, belinya bisa online aja. Belanja produk MiCa (Mineral Botanica) lainnya juga ada loh. Murah-lengkap-terjamin kalo kamu belanjanya di tempat andalan kosmetik ini.

Cobain deh! Kalo udah nyobain, sharing di kolom komen di bawah ya^^
Aku pengen nyobain yang soft matte lip creamnya. Hemmm... ada saran warna apa bagusnya ya?

Jumat, April 08, 2016

Toko Mahmud Bandung buat yang Nyari Kosmetik dan Make up Kit Murah!



beli make up murah di bandung



Sore^^
Udah beberapa bulan terakhir itu aku lagi seneng banget ngeliat tutorial make-up. Hahhaa...
Dan aku suka banget sama kak Rach Goddard, salah satu beauty vlogger Indonesia.
Kalian pasti tau kan vlogger itu adalah singkatan dari video blogger. Yup! jadi kalo blogger adalah orang yang nulis sesuatu bisa berupa cerita, tips, apa aja deh, yang intinya dipostingin via blog dalam bentuk tulisan. Nah, kalo vlogger, sama juga kontennya. Yang ngebedain adalah bentuknya itu video, bukan tulisan dan platform yang biasa dipake adalah channel youtube.

Awalnya, aku lagi sedikit tumpul buat nulis dan mulailah asyik nonton youtube. Channel yang aku ikutin itu kaya audisi nyanyi dan reality show gitu. Terus, tiba-tiba aku tuh pengen aja update cara make up trend sekarang (secara maku up knowledge aku udah bertahun-tahun ga di upgrade ehehheee). Nemu term "make up no make up look", kaya yang biasa kita liat artis kekinian itu loh. Mbak Ayu ting ting misalnya, dia itu kalo di jadi pembawa acara di beberapa channel nasional itu lebih sering pake make up no make up look, kecuali kalo dia perform nyanyi gitu (itu juga paling berat diriasan matanya aja sih, overall tetep natural gaya make upnya). Look make up yang begitu aku suka.

Pernah mikir gini sih, "ngapain pake make up tapi pengen terlihat ga pake?????"
Dari namanya aja make-up no make-up alias pake make up tapi keliatannya nggak atau gampangnya mah "make up natural". Abis mikir gitu, aku cari tau dari beberapa beauty blogger yang emang nichenya ngomongi full beauty stuffs. Dari sana ada video empunya blog, aku tonton deh sampe abis. Mulai manggut-manggut dan akhirnya liat di video list yang ngebahas topik yang sama, muncul lah nama kak Rach. Aku nonton videonya pertama kali itu yang tentang make up no make up look gitu. Semakin hari semakin suka dengan tekhnik lainnya dan mupeng sama make up stuffsnya kak Rach. Aah, jadi pengen belanja make up stuff deh (hihihii...). Belanja make up kit itu kan banyak banget lah ya? terus juga mahil biasanya :(
Setelah bikin list kit yang paling aku pengenin sekarang, mulai deh nyari-nyari info yang jualnya. Ada beberapa olshop yang dikasih tau di video kak Rach terus aku follow. Intip-intip dagangannya, tapi tetep aja rasanya kurang pas kalo belanja kit tapi ga liat langsung. Kebetulan aku lagi pengen banget punya brush kit gitu. Kan pengen dirasain tuh bulunya halus ga, enak ga, dll deh. Intinya aku pengen beli langsung.

Keinget dosenku pernah bilang tempat belanja kosmetik, namanya Mahmud. Aha!
Aku pun nyari tau lagi dari beberapa blog yang ngomongin tempat ini. Ada sih temenku, si Mey, yang bilang dia pernah ke sana, lokasinya di belakang IP. Dijadwalin mau main ke Mahmud itu tapi ga nemu-nemu waktu yg pas :( Okelah, akhirnya pas aku lagi suntuk, inget deh pengen main ke Mahmud. Sekalian mau motoin rute menuju ke sana, karena deskripsi yang kubaca di blog sebelumnya itu ga ada gambarnya, jadi aku sendiri meraba-raba lokasinya. Demi melengkapi literatur per-mahmud-an ya! (LOL) Katanya asli murah banget di sana, dan memang betul jauh lebih murah dari tempat lainnya sekitar 5-20%!!! Apalagi kalo kamu punya salon dan mau beli segala perlengkapan salon, di Mahmud juga ada looh! Ini emang salon supplier gitu deh.

Langsung aja aku kasi tau cara buat ke Mahmud kalo kamu mau belanja kosmetik dan kitnya ya.
  1. Aku dari setiabudhi nih, jadi naik angkot tujuan Istana Plaza/ IP (ambil angkot St.Hall alias Stasion, liat gambar di postingan rumah hobbit). Bisa stop persimpangan, di jalan Dursasana (bilang aja sama bapak supirnya). Ini aku poto abis turun dari angkot stasion tadi. Jalan Dursasana yang kumaksud itu adalah yang di seberang itu tuh, yang ada tanda "no entry" alias "di larang masuk"

toko mahmud bandung

Jalan dursasana bandung

Karena aku adalah angkoters, aku stop aja di sana dan selanjutnya jalan kaki aja deh.
Buat kamu yang bawa kendaraan pribadi, kamu bisa lanjutin sampe ke depan IP aja. Masuk ke jalan di antara Aryanti dan IP (gambar di bawah nanti).

Karena jalan kaki, aku arahnya berlawanan sama kendaraan yang menuju ke luar jalan ini. Ga apa-apa, ga kena macet! (*aheyyy)
Sumpah maceeet banget, soalnya itu jam-jam anak sekolah beres Hahahaa...

Lurus aja masuk ke jalan ini nanti sampe ketemu BPK Penabur. Ada jalan pertama di arah kiri depan BPK Penabur, dan itu jalan tembusan ke IP dan Aryanti. Pokoknya masuk jalan Dursasana ini trus aja sampe ada bak sampah (welcoming spot pasar LOL).

Sebelum sampe ke sana, ini aku sempet potoin rutenya (hahaha, niat banget ya aku :D)

 
2. Lewat depan IP (masuk ke jalan antara IP dan Aryanti ini)

Aryanti bandung

IP Aryanti Bandung

Masih naik angkot tadi, tapi kamu minta berentiin di IP. Trus nyeberang ke IP, nah di sebelahnya banget itu ada jalan antara IP dan Aryanti, jalan ini suka dipake jadi tempat parkir motor gitu, sama diujung ada parkiran mobil juga. Ini kalo kalian liat gambar yang kiri, adalah gedung IP yang warnanya rada kuning gitu, dan yang ada banner merah sebelah kanan itu Aryanti. Aryanti ini adalah nama lembaga pendidikan gitu deh. Gambar yang atas itu Aryanti, aku potoin dari IP ini mah hehee.

Jadi, kalo kalian bingung kenapa aku yang udah jalan dari Dursasana terus akhirnya lewat IP lagi? itu karena pas sampe di BPK Penabur, aku baru inget kalo aku ga bawa cash. Akhirnya, ke IP buat ke ATM centernya hahahhaa...

Asli ini mah, olahraga banget aku sampe jalan jauh gitu x_x




Well, mau lewat Dursasana atau pun IP, patokannya adalah BPK Penabur ya. Kalo dari Dursasana kamu tinggal lurus aja dan ketemu BPK. Kalo dari jalan samping IP tadi, kamu lurus aja sampe nemu parkiran mobil terus belok kanan. Karena IP dan BPK itu beda satu blok doang yaitu parkiran mobilnya yang di belakang Aryanti.

BPK Dursasana

Dari sini, dari BPK ini kamu tinggal lurus aja kalo pake rute 1 (dursasana), atau belok kiri kalo pake rute 2 (IP, Aryanti). Lurus terus kamu bakal nemuin bak sampah. Sumpah, kalo kamu lewat pas lagi sampahnya belum diambil, fiuuuhhhh... Tahan napas!!!! -___-
Bak sampah ini adalah TPS dari Pasar tradisional di sebelahnya, Pasar Pamoyana.


Toko Mahmud Bandung buat yang Nyari Kosmetik dan Make up Kit Murah!

Rute ke Mahmud kosmetik
Pasar Pamoyana Bandung

Gambar di atas itu adalah patokan buat kamu sebentar lagi nyampe Mahmud a.k.a toko Mahmud.
Kalo udah sampe bak sampah (menurut blog yang kubaca), artinya kamu udah dirute yang benar menuju toko mahmud ini. Keliatan kan? di depan bak sampah itu ada bangunan kuning, yang adalah bangunan pasar. Foto di bawahnya ini penampakan bagian depan pasar itu. Udah sampe sini, kamu tinggal lurus aja dikit lagi, dan bakal ketemu belokan ke kanan. Patokannya toko Indo Kids ini:

Rute ke toko Mahmud Bandung

Langsung aja belok ikutin jalan ini dan kamu udah sampe di komplek perumahan jalan mahmud. Toko Mahmud yang kita tuju ada di komplek ini. Kalo udah masuk jalan ini, hitung aja sekitar 3 rumah, nanti udah keliatan yang banyak motor dan mobil parkir di depannya itu. Yeaaay!!! Sampe!!!

Toko Mahmud Bandung beli make up murah
Inilah toko Mahmud tujuan kitaaa^^

toko mahmud bandung



Bentuknya biasa aja, kaya ruko pada umumnya.
Tapi dalemnya?

Ya, sama aja kaya tempat kosmetik di mall-mall. Belanjanya tinggal liat-liat apa yang mau kamu beli atau langsung tanyain barang yang kamu cari ke mbak-mbak yang ada di counter-counter itu. Nanti kamu langsung diarahin ke counter yang sesuai dengan barang yang kamu cari.

Mari masuk ke dalam!
Tadaaaa... Rame banget deh, kayanya ini emang tempat favorit belanja kosmetik dan kitnya deh. Segala ada!

Toko Mahmud Bandung buat yang Nyari Kosmetik dan Make up Kit Murah!Toko Mahmud Bandung jual make up murahToko Mahmud Bandung Murah




Toko Mahmud Bandung buat yang Nyari Kosmetik dan Make up Kit Murah!

Bagian paling lama itu justru pas mau bayar kalo semua barang kamu pengen udah dapet. Antreannya itu loooh ahhahaa...

Tapi, untungnya kasirnya lebih dari satu, jadi ngantre juga ga lama-lama amat sih. Dasar parno aja pas liat udah mengular gitu panjangnya LOL.

Ini ada 1 kasir yang khusus buat cash aja.
Sisanya, bisa cash maupun pake kartu kredit atau debit. Tapi debit BRI ga bisa looh...

Kalo kamu berencana belanja dan bawa debit BRI doang, mending kamu tarik cash dulu deh, sebelum harus balik lagi ke IP (ATM Center terdekat)^^

OK!
Biar gampang, ini denahnya buat kamu ngebayangin penjelasan aku tadi ^^
Keliatan kan antara BPK Penabur, Aryanti, dan IP? Mereka itu sebarisan aja. Intinya menuju Pasar tadi yang patokannya bak sampah itu hehehee...
Pilih aja mau lewat mana jadinya ^^




Rute ke toko mahmud bandung


Happy shopping!!!
Semoga bermanfaat yaaa...




UPDATE (November, 2017)

Seneng banget ternyata banyak yang terbantu pas nyari informasi tentang toko kosmetik Mahmud di kota Bandung ini. Makasih ya buat teman- teman yang udah mampir baca artikel ini.

Artikel ini berisi tentang info lokasi dan cara akses ke sana yaa...
Untuk ifo seputar harga barang dan info lain tentang ketersediaan barang, saya kurang tahu. Apalagi setiap hari pasti toko Mahmud dan dunia kecantikan selalu update. Bisa jadi pas aku ke sana dulu sampai artikel ini ditulis, barangnya ga ada. Tapi tidak menutup kemungkinan sekarang mah ada.
Kaya kalo kamu cari lip cream purbasari atau lip creamnya pixy yang lagi hits itu kayanya mah udah ada.

So, aku ga bisa kasih tau info terkininya.
Buat kamu yang lagi nyari barang atau produk tertentu sila langsung ke toko Mahmud aja yaaa...
Sekalian cuci mata biar puas^^

Salam sayang!
Love and Share!^^

Kamis, April 07, 2016

Aku akan Selalu Ada ...


Kalau bicara soal hadiah ada rasa haru yang tiba-tiba menyusup. Aku sendiri bingung, harusnya hadiah memberikan rasa yang salah satunya adalah rasa bahagia sehingga saat mengingatnya ada senyum simpul di sudut bibir walaupun tak semua begitu. Jujur, dalam hidupku ada banyak sekali hadiah yang kudapat baik berupa benda ataupun rasa dan bentuk lainnya, untuk itu aku bersyukur. Tetapi ketika melihat postingan deskripsi give away mbak Ina tentang makna bahagia di barisan awal tulisannya, sedikit terharu lalu kutulis sepenuh hati, inilah makna bahagiaku: 

alma wahdie love and share makna hadiah

Saat kerja pertama kali setamat kuliahku, dengan suka cita sebagian uang honorku kuberikan sebagian pada orang tua, tak banyak memang tapi aku minta agar diterima. Selebihnya untuk kuhabiskan bersama adik-adikku. Honor pertama kita jajan bareng. Aku selalu suka melihat ekspresi Refri adikku kalo kita jajan, entah itu sekadar jajan es, coklat atau jajan mi ayam dadakan bahkan sekedar nyisipin uang beli pulsa. Dia anak yang jujur saat berekspresi, matanya yang berbinar bahagia dan celotehannya kala mengkonfirmasi kesediaanku belanja untuknya itu adalah hadiah buatku. 

Adik keduaku, Putri, tengah berjibaku dengan perkuliahannya saat itu. Ada masa kami saling mendukung berbagi uang jajan dengan saling menransfer menutupi kebutuhan satu sama lain. Untuknya pula, aku tak pernah pikir seberapa banyak harus keluar. Seadanya aku, sebegitulah untuknya. Sampai sekarang pun kami diam-diam berbagi, bahkan aku yang cengeng dan mudah terharu ini lebih sering bersandar padanya kalau sudah cerita masalah hati. Dia hadiah bagiku.
Si bungsu, Ima, semacam jembatan kami semua melengkapi kebahagiaan. Adikku satu ini gemar membaca, menulis, suka seni, dan paling cepat menangkap perkembangan zaman. Tak heran kalau dia lebih lihai berselancar di internet. Dia bungsu tapi dewasa. Akhir-akhir ini, aku baru tau bahwa hal kecil yang pernah kulakukan untuknya 3 tahun lalu, yaitu membelikannya tiket nonton konser CJR adalah hal yang membuatnya saaaangat bahagia. Aku? bahkan lebih bahagia, bukan karena akhirnya kami merasakan liburan ke luar negeri bersama CJR dan bertemu teman baru di sana, tapi karena semangatnya fokus meraih sesuatu itulah membuatku banyak belajar. Dia hadiahku.

Bagiku, untuk selalu sehat, selalu ada untuk mendukung mereka walaupun aku telah menikah dan entah tinggal di mana pun nanti, adalah hadiah yang paling kuinginkan saat ini. Serta pemuda beriman nan berakhlak mulia sebagai pendamping mereka suatu hari kelak adalah hadiah terbaik bagiku karena dialah yang akan mengimami adikku, membuatku menjadi urutan ke sekian nanti. Yang terbaik bagi mereka adalah hadiah yang paling kuinginkan.




Rabu, April 06, 2016

Rumah Hobbit? Liat di Farm House susu Lembang, Bandung.

rute ke farm house bandung

Haloo, selamat sore!
Kali ini aku mau sharing cerita jalan-jalan ke Farm House.
Buat warga Bandung dan Jakarta, tempat ini lagi kekinian banget. Udah tau dong, kalo Bandung itu semacam tempat mainnya penduduk di daerah sekitarnya? So, ga heran kalo tempat wisata, kuliner, dan shopping itu rame menjamur di sini.

Daerah utara dan selatan dari kota Bandung sendiri punya icon tersendiri. Siapa yang ga tau kawah putih dan gunung tangkuban perahu??? Yup! kedua destinasi wisata alam ini merupakan kawasan Bandung, Jawa Barat. Keduanya adalah kawah yang kental dengan pernak-pernik aroma belerang pastinya. Yang ngebedain cuma lokasinya yang dari ujung ke ujung. Kawah putih di daerah selatan, sementara kawah-kawah gunung tangkuban perahu di daerah utara. Hmmm... mulai kebayang kan ujung ke ujung yang kumaksud?

Yah, kalo ke Bandung memang jangan lewatin deh tempat wisata alamnya itu. Sepanjang jalan ke utara menuju gunung tangkuban perahu, kamu bisa mampir ke beragam tempat wisata lainnya. Kreatifnya urang Bandung udah populer emang. Nih, buktinya! Sebuah tempat wisata yang lagi hits banget, namanya FARM HOUSE. Kalo kamu ke sini pake kendaraan pribadi, semuanya akan lebih gampang karena kamu ga harus nungguin antrean angkot yang suka lama jalannya. All you need to do are:
  1. Ambil rute ke arah utara dari pusat kota Bandung. Amannya kamu bilang aja arah ke Lembang, atau yang populer bilang aja arah ke tangkuban.
  2. Dari arah Bandung, lokasi Farm House ini ada di sebelah kanan. Kamu liat aja tandanya segede itu (foto atas). Sampe deh!
Gampangkan? Apa? Oh, kamu adalah traveller santai yang merupakan angkoters kaya aku? Tenang.
Bandung ini sadar banget kalo dia itu kota wisata, jadi hampir semua daerah terjangkau sama kendaraan umum. Bedanya, kalo kita pake kendaraan pribadi/ sewa, kita ga perlu berlama-lama ikut antrean angkot yang nungguin penumpang penuh. Selama kamu banyak waktu dan mau menikmati jalanan di angkot, ga masalah banget. Ke tempat ini kamu bisa ikutin cara ini:
    rute ke farm house lembang bandung
  1. Kalo kamu dari stasiun kereta api Bandung (in case kamu naik KA), kamu bisa ambil angkot tujuan lembang (bisa St.hall- lembang atau ciroyom-lembang). Bentuk dan warna mobilnya kaya gini nih. (sumber: google). Kalo kamu dari stasiun KA kiaracondong, kamu ambil angkot margahayu-ledeng (tujuannya ke ledeng aja pokoknya). Nanti dari ledeng, kamu ambil angkot ke lembang yaaa...
  2. Pastiin kamu udah di angkot tujuan lembang. Abis itu, cara gampangnya: kamu duduk di kursi depan sebelah supir or di kursi belakang supir. Trus pesen deh ke pak/mang/kang/aa supirnya, "Pak/kang/a' nanti stop di Farm House ya". Settle. Hehehe (ini jurus pamungkas backpacker LOL)
  3. Cara elegannya: kamu duduk manis dan perhatiin sebelah kanan. Kan tadi udah aku share potonya, ntar kalo udah liat tulisan segede itu, siap-siap bilang, "kiri, Pak/Kang/ a'." atau kalo mau kaya native, bilangnya gini: "Kiri payun, Pak/Kang/a'". (hehehe...)

Oke! Selamat datang di Farm House (lagi)!!!

Farm House susu Lembang, Bandung.Selain tulisan gede di pinggir jalan tadi, pas di pintu masuk kamu bakalan ngeliat plang ini.

Awalnya aku juga heran kenapa tanda di jalan tadi tulisannya: FARM HOUSE Susu Lembang.

Ternyata jawabannya adalah (mungkin) karena ceritanya ini farm, kalo di luar negeri kan, identiknya ada sapi dan susu pastinya hehehe (sotta deh aku hihihi). Yang pasti, kamu bakalan dapet tiket masuk yang nantinya bisa kamu tuker susu atau sosis. So, susu lembang adalah salah satu menu di sini^^

Hehhee, liat deh plang itu. aku sama kakak ketawa cekikikan pas baca WAGYU TASTE STEAK 125k. Awalnya mikir, "murah amiiiirrrr!!!". Tapi pas baca lagi, hahahaa kita hampir terpesona sama bahasa iklannya. Ahhh, wagyu taste, Dear...
Semacam iklan, "Bakso 100% rasa sapi".
Do you get it? (*wink-wink).

Well, kita berdua ke sini karena pengen liat tempatnya sih, heboh karena ada rumah the hobbitnya gitu. Jadi, kita ga usil soal menu deh! Aku ke sini itu pas kemarin banget (Tue, April 5th, 2016) sama kakakku. Kita angkoters di sini. Jadi aku akan share dari depan banget ya.

Farm House susu Lembang, Bandung.
Ini di dari pintu masuk di bawah, ada semacam batas buat rute pejalan kaki. Mungkin maksud hati buat semacam trotoar gitu ya, tapi terlanjur udah dibeginiin semua hehehe. So far so good sih, cuma pas diperhatiin lagi ternyata ini sekalian buat jalur motor juga. Dan liat deh, cuma ada batas pas buat masuk. Pas keluar nanti, kita kan jalan di sisi sebelahnya, dan kalian bisa liat itu ga ada batas, agak bertabrakan sama kendaraan yang mau masuk nanti. So, yaah.. kamu taulah maksud pembicaraan ini (*eaaa... berharap dimengerti).

Untungnya, kita dateng pas masih rada siang.
Kenapa? karena buat kamu yang mau main ke Bandung di bulan-bulan ini dan ke depan, kamu harus bawa payung dan sejenisnya. Di sini ujan lagi ga terprediksi banget. Bisa seharian full ujan, bisa sebentar ujan, sebentar terang. Nah, kita berdua kebagian sebentar waktu terangnya sebelum akhirnya ujan dan jadi kelabu gitu.


harga tiket masuk farm house lembang bandung



Ini bentuk tiketnya a.k.a vouchernya.
Karena kita berdua jalan kaki pas masuk, jadi sebelum sampe ke area parkiran gitu, langsung ada mbak-mbaknya yang ngasih tiket ini. Bayar di tempat Rp20.000, jadi ga ada tempat kaya penjualan tiket masuk gitu sih. Cuma ada beberapa orang yang udah standby di depan sana pas, di pintu bawah tadi. Kalo kamu pake mobil, nanti diitung per kepalanya, jalan kaki juga, ga tau kalo buat yang paketan dari wisata gitu. Soalnya kemaren rame banget padahal weekday looooh...
Ada wisata dari beberapa sekolah dan komunitas gitu deh, bus gede-gede pada parkir di area parkirnya yang emang nyaman karena luas banget. Farm house ini buka tiap hari sampe jan 21.00 WIB. Mungkin buat kamu yang milih ke atas lagi, ke farm house bisa pas jalan pulangnya.

Well, karena ini lebih ke tempat piknik, sayang aja kalo dateng malem ya. Poto kan perlu lighting yang bagus dong biar hasilnya cakep. Ni aja poto-poto kita pas udah mendung kelabu, trus ada yang pas ujan juga padahal masih siang. Kecuali kalo di sini ada pencahayaan di semua sudutnya walaupun malem. Ga tau deh, kita datengnya siang sih. Komen di bawah ya, kalo kamu udah pernah dateng pas malem, pengen tau suasananya.^^

Oya, selain sebagai tiket masuk, nanti di dalam, ada tempat penukaran tiket (bisa susu, bisa sosis) nanti yang di depan loket penukaran welcome drink/food itu, ada beberapa mbak-mbak lagi yang jual tiket serupa. Tadinya aku mikir, buat yang kalo pake mobil trus langsung ke parkiran dan pas turun baru ambil tiket di sana, tapi ternyata yang pake mobil juga udah dikasih tiket pas masuk di bawah tadi sih. Hasil dari ngelirik-lirik sekitar, aku liat ada stand makanan yang kalo kamu mau beli, pakenya voucher ini, bukan cash. So, artinya kamu bisa beli voucher ini buat jajan di food court di dalem.

Tenaang! Ga semua wajib pake voucher sih.
Di area farm house ini bahkan ada resto loh, ada coffee shop juga, dan itu ga pake voucher^^
Yang menjadi salah satu daya tarik dari tempat wisata ini adalah penyewaan kostum. Ada dua model kostum yang bisa kamu sewa selama satu jam lamanya. Bebas jalan-jalan pake kostum ini dan poto-poto deh di spot lucu dan uniknya.

A. Kostum ala-ala Holand ini!
Lucu yah^^
Ini kemaren aku ijin poto mereka keluarga yang lagi pake kostum ini. Sempet nanya-nanya gitu, mereka wisatawan lokal dari Jakarta. Lagi liburan gitu katanya :) Those costumes very suit on them.
Ditambah senyumnya pada manis dan ramah lagi^^ Selamat liburan ya, om, tante, dan adek kakaknya. (Aku ga tau kalo kostum ini berapa harga sewanya. Nanti, kalian mampir ke sini tanyain ya, trus komen di bawah, kasih tau aku berapa harganya. Hehehe... dapet PR loh!)

Sewa Kostum keren di Farm House Bandung

B. Kostum ala indian gini!
Jadi, di sudut lainnya itu (yang ada rumah the hobbitnya- ceunah), ada tema country dan indian. Nah, kamu bisa sewa kostum indian ini dengan harga Rp50.000/jam (lagi promo katanya). Ini mbak dan mas yang di bagian rental kostumnya, trus kita dikasih selebaran promonya hehehe.

sewa kostum di farm house bandung


Well, terlepas dari kostum-kostum lucunya, sebenernya yang paling pengen kami berdua liat adalah "rumah hobbit alias the hobbit alias yg kaya di pilem itu". Pertama kita cari-cari, inilah rumah-rumahan yang kita temuin.

rumah hobbit lembang. Neni Jahar in frames

Ini adalah kios yang jual cindera mata alias souvenir bin oleh-oleh. Di belakangnya ada tangga menuju sumur cinta (#asssekk). Kita ga terlalu ngerti kenapa nama tempatnya farm house karena tempat ini banyak banget temanya, ga fokus gitu ehhhehee.. (menurut kita sih). Jadi, ga "farm-farm" banget juga menurut kita. Tuh, ada gembok cinta juga^^

 Gembok Cinta di Farm House susu Lembang, Bandung.
Ada jalan setapak yang dikasih pagar gini, tempak kamu bisa ngegembok cinta kamu dan si do'i (hahaha). Ikutin aja jalan setapak ini sampe akhirnya kamu naik tangga dan ke atas dan ketemu sumur cinta tempat kamu buang kunci gemboknya (biar abadi.. wkwkkwwkk).
Ke sumur cinta farm house bandung
Gembok Cinta wisata bandung
Sumur Cinta dan kunci gembok di farm house
Tadaaa...
Kuncinya tenggelam gitu, trus bakal berkarat deh. Trus ga bisa dipake lagi buat buka gemboknya nanti (hahahaa.. sorry so random). Yang pasti udahlah, ikhlasin aja, nanti kalo penuh juga itu dicopotin sama petugasnya (ups).

Kedua, kita nemu ini:
Well, yang ini lebih lucu sih karena ada akar-akarnya gitu. Tapi, sampe di sini kita masih ngerasa embel-embel "rumah the hobbit" itu kayanya belum mewakili deh kalo cuma ada 1 ini doang. Yang kita bayangin ya ala-ala kampungnya papa smurf gitu ahahhaa.

Rumah hobbit farm house bandung

Lanjut, ternyata ada 1 lagi bangunan rumah-rumahannya.
Yang satu ini di kawasan tema indian. Instead of label rumah hobbit, kayanya lebih pas rumah kepala suku kali ya? Di atasnya ini ada pahatan dari kayu berbentuk beberapa rusa dan pohon cemara gitu.
Ini lagi ada pengunjung yang poto pake kostumnya, aku ijin ikut motoin mereka deh^^.

rumah indian the hobbit farm house lembang bandung

Jadi, total ada 3 bangunan rumah-rumahannya. Dan kayanya yag hits di sosmed itu adalah yang nomor 2 tadi. Emang kayanya itu sih yang lucu buat dipotoin pake kostum. Sisanya... yah begitulah.
Balik lagi ke viewnya. Menurut aku sih, so far so good. Ada bagian bunga-bunganya kaya taman di roof top gitu, ada hutan-hutan kecil yang daerah gembok cinta tadi, trus ada hewan-hewan jenis pet yang dikandangin (burung, ayam, bebek, ...). Yah, seperti yang tertulis di plang depan tadi "...Petting Zoo..."

Terus ini bagian makanan dan sewa kostum Holandnya. Ada restoran di sebelah kiri itu tapi ga aku potoin sih, keburu ujan. Dan yang depannya itu ada coffee shop. Tempatnya cozy lah, ala-ala kafe gitu :)
Coffee shop farm house bandung 

Ini poto terakhir di postingan kali ini.
Lokasinya di sekitaran tema indian tadi. Ini kaya rumah liliput gitu. Tapi pas kita liatin lagi, ternyata ini adalah kandang kura-kura. Lucu sih, bisa dibikin rumah burung dara juga deh kayanya hehehe.
farm house bandung

Inilah kira-kira bentuk dan isi farm housenya.
Kalo kamu butuh tempat yang refreshing, ada jualan makanannya, ada spot poto-potonya, yaah.. silahkan datang ke sini^^ sosis ayamnya lumayan enak:

Rumah Hobbit? Liat di Farm House susu Lembang, Bandung.
 Upsss...
Ada Photo bom satu lagi nih hahaha...
Ittadakimasu!

Pas rintik-rintik ujan, kita lebih  milih nukerin vouchernya ke sosis ketimbang susu. Pasti susunya dingin soalnya hehe...

Yuk, jalan-jalan!
Hayuk, belanja!

Senin, April 04, 2016

Kuliner di Kota Nanas, Prabumulih; Mie Ayam Manalagi

Selamat datang di kota administratif Prabumulih!
Welcome! Welcome!

Ada yang belum pernah ke Prabumulih???
Wong kito ado yang belum pernah mampir ke sini???

Kalo kalian ke Sumatera Selatan, pasti ke hapal ibu kota provinsinya, Palembang.
Kalo kalian pelajar di Sumatera Selatan, pasti tau kota Inderalaya, ibukota kabupaten Ogan Ilir, tepat sebelum Palembang karena di kota inilah salah ssatu kampus terluas Universitas Sriwijaya "bertengger".
Mundur dikit lagi dari Inderalaya ke jalan lintas barat Sumatera (penjelasan akan sedikit membingungkan kalo soal pembagian wilayah hihii) kalian akan memasuki kawasan kabupaten Muara Enim. Nun jauh menuju ibukota kabupaten ini yang namanya juga Muara Enim, kita akan melewati sebuah kota administratif Prabumulih.

Udah mulai kebayang??? (*ambil peta geh ahaha..)
Jadi, kota Prabumulih ini dulunya adalah bagian dari kabupaten Muara Enim, namun karena pemekaran serta suatu dan lain hal, akhirnya berdiri sendiri dengan mengusung sistem kota administratif. Sayangnya kawasannya masih sangat terbatas, meninggalkan beberapa desa "nanggung" yang letaknya di ujung perbatasan Inderalaya tadi, lalu kepotong Prabumulih ini. Dari batas akhir Prabumulih pun, masih makan waktu sekitar 2 jam menuju ibukota kabupaten Muara Enim sendiri. Huhuuhuu.... Sedihnya nasib kami yang tinggal di desa kepotong gini (*Curhat)

Gimana nggak coba? Urusan desa dari kecamatan kan perlu ke kabupaten, sementara diitung-itung, (karena kepotong tadi) malah lebih deket ke ibukota provinsi alias ke Palembang dari pada ke kabupaten. Hahhaa.. ya udahlah soal itu, biar nanti pemerintah yang mengurus. Wacananya sih, nanti bakal misah juga pemekaran kabupaten baru. Yaaah, semoga yang terbaik ya! Biar putra- putri daerah ini semakin semangat balik kampung buat memajukan tanahnya (Haseeek).

Aduh, ini mau ngomongin kuliner malah jadi ngomongin soal geografi yah? LOL
Maafkan, adek gitu orangnya bang. *kedip-kedip*

Dari desaku menuju Prabumulih ini bisa dibilang dekat. Yaah, kaya dari Setiabudhi ke Kalapa kali yah (*ups~~~ anggap kita punya shared knowledge yang sama hihihii). Gampangnya sekitar 30 menit perjalanan pake angkutan umum (bus), kalo yang pake motor biasanya bisa lebih cepet. Apalagi yang motorannya ala Rossy (OMG!!!)
Karena jarak yang dekat ini, secara urusan belanja, jajan, main, enak juga sih, karena inilah kota terdekat dari desaku (kalo administrasi dll tetap yah, harus 3 jam ke Muara Enim ehhee).

Inilah ikon kota Prabumulih!
Kota Nanas alias Nenas!!! Kalo main ke Prabumulih, beli deh buah ini, muaniissnya poll!
Tapi, suka ada yang nanya gini: "Di Prabu di mananya yang jual Nanas???"

 

Hmmm...

Iya juga sih, aku pribadi kalo ke pasar prabu juga ga ngeliat nanas yang berlimpah-limpah juga. Terus, sampe keujung juga ga nemu sih jualan nanasnya. Malah udah masuk jalan keluar kawasan Prabu (kalo di pinggir jalan) itu baru ada yang jual pake pondokan gitu (kalo ga salah sih, udah keluar wilayah Prabu itu mah). Yah, tidak dipungkiri yah, mungkin yang jualan di pinggir jalan itu emang udah bukan di wilayah Prabu, tapi kebun nanasnya ada di suatu tempat di bagian Prabu heehehe...
Maaf, aku sendiri belum pernah liat kebun nanasnya. Justeru pernah liat yang di daerah tanjung lalang, OI. Tapi, kata ayahku emang ada banyak kok kebun nanas di Prabumulih. Nantilah kalo aku ada kesempatan ke sana aku kasih tau ya^^

Sekarang aku mau bahas makanan alias jajan pasar yang fenomenal. Kalo kamu "pemain lama" di Prabu ini, kamu pasti tau mie ayam fenomenalnya. (*aseeek)

Kata kuncinya: bawah tanggo


Namanya Mie Manalagi! Suka dibilang Mie Manalagi yang di bawah tanggo pasar. Hahahaa...
Ini kayanya emang usaha rumahan yang udah dari jaman dahulu kala deh.
Soalnya, inget banget pertama kali makan ini tuh pas SMP.
Waktu itu, aku sama temenku, Friska, main ke Prabu. Aku kan yah jarang kemana-mana, apalagi jaamn SMP. Ngebayangin pergi naik bus tanpa ibu tuh kayanya mustahil. Ga boleh pergi-pergi aja pokoknyo. Ai temen ku pada les ke Prabu, udah biasa aja pergi-pergi naik bus (maklum di desaku angkot ga terkenal hihihi.. kita kemana-mana pake bus).
nah, jama SMP pergi main ke Prabu, naik bus berdua temen tanpa didampingi ibu or ayah itu berasa kaya sebuah kebebasan (*ciyeileee..). Tapi, beneran deh!  Mungkin juga kenapa aku selalu pengen makan mie ayam manalagi ini karena ada suasana bahagia yang ngingetin aku jaman-jaman itu.
Seneng aja pokoknya!

Soal rasa juga yang utama pastinya! Selain kenangan indah merasakan kebebasan dikasih kepercayaan pergi sendiri itu, jajanan yang disantap kala itu juga enak.
Ini yuk Friska lah yang ngajakin makan di sini. Aku juga belum pernah waktu itu. Dia bilang ada tempat makan mi enak. Jadilah kita berdua jajan di sini.


Udahlah enak rasanya, porsinya juga baaaanyak! hihii...
Waktu itu yuk Friska pesen setengah porsi. Kutanya, "kenapa?" katanya karena kalo seporsi ga bakalan abis. Dan aku ikutin deh, secara aku baru pertama kali jajan di sana.
Bener doooong... setengah porsinya ini sepiring penuh gini loooh!!!
Banyak banget hihihi...

Eits, selain enak dan porsinya gede gini, harganya juga aman di  kantong.
pastinya berapa waktu itu aku nggak inget. Waktu itu aku masih kelas 2 atau kelas 3 SMP gitu.
Kemarin, terakhir ke sana (Maret, 2016), harga setengah porsinya itu Rp11.000,- aja.
Satu lagi yang khas dari mie ayam manalagi ini, makannya kurang mantap kalo ga pake acar ini.
Plus pake cabe rawit rebusnya. Sensasi pas ngegigit cabe rawit rebus itu. Wuiiih....
Maknyusss kalo kata pa Bondan^^



Tempatnya biasa aja. Ga berubah dari jaman SMP aku dulu. Bener gini aja.
Ala warkop khas melayu lah. Kursi plastik, meja kayu bertaplak plastik. Udah. Jadoel banget pokoknya. Makanya kalo ke sini, kenangan SMP itu masih berasa. Interior ga berubah sama sekali.
Aku ga tau, apa memang itu konsepnya, karena ini usaha rumahan turun-temurun yang udah sepuh, atau memang karena sudah terkenal dan terpercaya jadi pelanggannya pada loyal aja.
Liat aja plang namanya, masih tetap seperti pertama aku ke sana. Mungkin juga udah dari awal mereka buka ni usaha. Entahlah.

Karena kalo dipikir-pikir, toko alias kedai makan ini cukup terkenal, omsetnya lumayan (aku sempet nanya-nanya gitu), laris lah pokoknya. Tapi ga sama sekali buka cabang, atau bahkan relokasi.
Hmmm... berasa napak tilas aja pokoknya. Inilah daya tariknya kurasa.

Mungkin ada pelanggan yang sekarang sudah separuh baya atau mungkin sudah sepuh juga, yang kalo datang ke toko ini ada banyak kenangan berlarian di benaknya.
Toko ini tipikal toko melayu jaman dulu kala.

So, kalo aklian suka makan mi. Cobalah mampir ke sini. Selera orang beda- beda toh, tapi setidaknya kalian bisa merasakan sensasi makan di kedai yang asli jadul (bukan bertema jadul).



Penutupnya, ini foto pake model hihiiii...
Ini abangku, kesayanganku ehhehee... Kalo kalian bingung kenapa kita semua sipit, yah ini lah etnik budaya kami. Di daerah Palembang ga aneh lah nemu yang kaya gini ahhaa... kebanyakan ngirup cuko pempek.

Main-main ke Prabumulih, Palembang dan sekitarnya di bulan ini, kalian perlu bawa topi karena suhunya hehhee yang pasti ga kaya di Bandung ini yang siang aja kedinginan.

Ok, itu aja dulu sharing aku. Semoga nambah referensi kuliner kamu ya...
Semoga bermanfaat!
COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES