Senin, Mei 21, 2018

Review X2 Bio Glaze Softlens, Anti Kering. AlmaWahdiexExoticon


Hola Halo!

Ada yang baru nih! Teknologi terbaik dari X2 yang menunjang penampilan biar tetap trendy dan kece. Tau kan ya kalo aku bermata empat alias pake kacamata? Hehehe...

Ada yang salah dengan kacamata?
Nggak sih.

Tapi sejak kemampuan mataku menurun dari jaman SMA, aku udah sohib banget sama kacamata. Jadi, aku punya mata minus dan silindris gitu. Nggak gede amat sih tapi mayan suka dibilangin sombong gegara ga nyapain orang. 

Bayangin aja tuh orang dah senyum manis dari jarak 30-100meter tapi akunya lempeng aja.

Well, secara angka kesannya kaya jauh kan ya? Tapi itu termasuk jarak yang masih dekat loh kalo buat mata yang normal. Sementara bagi mataku udah termasuk batas maksimal deh.

Sebenarnya aku masih bisa nebak dari gerak-gerik alias bahasa tubuh orangnya. Dengan catatan untuk orang yang udah dikenal dekat. Tapi kalo sama yang baru ketemu sekali dua kali mah ga bisa tebak-tebak buah manggis deh.

Nah, kalo liat tulisan dengan jarak sebegitu tadi jangan ditanya ya. Udah pasti ga akan keliatan kalo tanpa kacamata. Makanya pake kacamata udah keharusan. Walaupun kadang bikin pegel idung.#eh!!! Maklum, hidung tuannya minimalis. LOL.

Belum lagi kalo lagi make up atau mau pergi ke acara yang butuh make up kaya nikahan gitu. Jujur, aku lebih sering ga pake kacamata tuh. Soalnya suka bikin make up di hidung crack.

Hahaha... 
Efek dari karet capitnya itu looooh...
Tau sendiri lah ya...Wkwk



Imbasnya ya suka dibilang sombong karena ga telat respon senyum orang. Padahal ga keliatan. So sorry ya...

Makanya aku juga beli soflens buat cadangan. Selain biar make up tetep kece badaiiii, biar jadi duta persahabatan juga (red. ga dibilang sombong lagi). Haha

Selain itu memang ada kalanya mata lelah berkacamata. Jadinya aku lebih sering bolos pake deh tuh kacamata. Sebagai gantinya aku berteman dengan soflens.

Pertama kali kenalan sama soflens itu pas aku ditugaskan jadi LO buat Dubes Vietnam. Demi menunjang penampilan, maka kacamata ditiadakan. Begitu peraturan untuk penampilannya. Hmmm...

Akupun pilih warna coklat tua waktu itu. Buat newbie, pake soflens itu seperti nightmare. Soalnya aku ngerasain susahnya pake tuh soflens. 


Belum lagi tentang syarat pake soflens tuh harus rajin. Agak berbalikan denganku yang pelupa. Kenapa? Soalnya kita harus memastikan mata kita ga kering. Jadi sering-sering dikasih tetesnya itu loh.


Hal ini yang kadang bikin aku maju-mundur untuk rutin pake soflens. 

Trus, aku jadi balik rutin pake kacamata gitu??? Nggak juga. Hahahaha...

Gagal deh aku jadi duta persahabatannya. Soalnya makin sering telat ngerespon sapaan orang nun jauh di sana.

Kali ini kayanya aku dah nemu temen baru. Soflens yang punya teknologi baru dengan klaim ga bikin mata kering.

Efek bola mata jadi lebih besar dengan design Na

Yuhuuuuu...
Good bye dryness!!!



Aku coba pakai seri X2 Bio Glaze Softlens.
Ada dua varian yang kucobain, yaitu Na Azul dan Nu Quartzo.

Na Azul menunjukan varian Natural dengan warna azul. Itu loh warna biru lembut yang ngingetin kita sama indahnya suasana laut. Tapi bukan birunya laut ya...

Ada kesan hijau lembutnya gitu.



Sementara Nu Quartzo menunjukan varian Nude dengan warna quartzo. Warna coklat nude yang tipiiiis sekali coklatnya. Eh gimana ya??? Langsung liat gambar aja ya biar ga pusing. LOL



Sesuai kondisi mataku, aku pakai yang minus ya.



Kalau diperhatikan, teman-teman bisa liat perbedaan kedua varian ini. Yang Na Azul ada semacam lingkaran luar setelah pigmen warna soflensnya. Ada ring!
Kalau yang Nu Quartzo tidak ada ring itu.

Na Azul ada lingkaran luarnya


Nu Quartzo tanpa lingkaran luar


Untuk packagingnya seperti soflens kebanyakan ya. Masing-masing lensa dikemas rapi dan sangat aman di dalam larutan perendam softlensnya. Terekat kuat jadi kualitas lensanya tetap terjaga.



Saking kuatnya tuh perekat, aku butuh tenaga ekstra untuk membukanya. Hehe...


X2 Bio Glaze soflens ini berteknologi Cast moulding. Hayo apaan tuh? Jadi, ini adalah teknologi yang bikin lensa kontak dari X2 sangat presisi. Ketika dipake dia kaya yang langsung pas gitu dengan bentuk lensa asli kita. Jadi ga bikin mata capek.

Trus, ada lagi teknologi SDD yang merupakan desain soflens X2 berbentuk donat di lapisan dalam lensa itu. Hasilnya lensa tetap terjaga kelembabannya.

Ada teknologi canggih apa lagi dari X2 Bio Glaze ini?

Ternyata doi juga berteknologi Sandwich Dyeing yang membuat sizenya super tipis ditambah teknologi Aspheric yang bikin pandangan mata jadi jernih.

Uwow banget ga tuh???

Emang pas mau dipake soflensnya selain kenyal tekturnya lembut. Trus tipiiis banget sampe aku takut kebalik makenya. Hehee...

So far, kalo pas masuk ke mata dan ga ada rasa yang aneh berarti dah bener tuh masangnya alias ga kebalik. Itu aja sih kalo aku. Heee...

Me using X2 Glaze Nu Quartzo. So lovely!


Keren banget ya X2 Bio Glaze soflens. Kontak lensa jaman now banget kaaan...

Favoritku yang ini nih! Nu Quartzo!!!
Rasanya pas dengan warna kulitku hehe...

Nu Quartzo in action

Pertama pakenya ga kesulitan sama sekali. Langsung plek nemplok di bola mata dan voila!!!

Berhubung lagi ga kemana-mana, aku pake softlensnya di rumah aja. Jadi yang di atas adalah hasil foto dalam ruangan.

Selama di dalam rumah, aku pake seharian dan hasilnya emang OKE. Nyaman ga berasa lagi pake softlens loooh...

Plus ga kering sama sekali!

Pake softlens sambil momong Faraz πŸ˜‹

Nah, hari-hari berikutnya aku pake softlensnya di luar ruangan. Main di sekitaran komplek aja sih. Well, untuk waktu yang sebentar rasanya oke aja. Tapi bakal lebih baik kalo ditetesin biar performanya lebih joss.

Soalnya aku mulai ngerasa kering di mata pas sore itu. Bisa jadi karena faktor udara juga kali ya. Maklum musim panas jadi debu beterbangan deh!

In short, aku puas pake X2 Bio Glaze Softlens.

Rate: 8.5/10

Rencana aku mau beli lagi yang varian Na. Soalnya cantik buat pas bikin make up look. Hehehe...

Bikin mataku disulap jadi gede. Uunchhh!

Buat kamu yang mau coba pake soflens, boleh banget langsung nyobain yang ini. Soalnya ga perlu takut kering. Apalagi kalo pake tetesan bervitamin kaya gini nih!

Provitamin B5 contact lens solution


Ini yang kudapat selain 2 pasang softlens. Yaitu larutan khusus softlens yang mengandung provitamin 5.

Lengkapi penggunaan soflens kamu dengan contact lens solution ini biar gaya tetap sehat!

Kamu gimana? Tim mata empat kaya aku juga kah? Tertarik mau coba pake X2 Bio Glaze biar kece juga???

Share di komentar yaaa...


Cek first impression nya di IG story ku yaaa... Go follow @almawahdie @alma.wahdie

Sabtu, April 07, 2018

Barang Idola Para Busui

Assalamualaikum.

Selamat datang April! Be nice to me ya! Akhir bulan lalu, Baby Faraz genap 3 bulan. Alhamdulillah makin hari makin menul doi. Hahaha...

Sedikit cerita pengalaman mama baru nih! Maklum aja ya namanya anak pertama. Apalagi udah setahun dinanti. Selama tahun pertama penantian itu, aku menyibukan diri dengan membaca beragam buku dan sumber tentang parenting, tentang ragam permainan edukatif, tentang cara gendong-mengendong, tentang perASIan, dan lainnya.

Sambil belajar, sambil turut mencari dukungan. Minimal dukungan dari lingkungan rumah dulu. Ternyata prosesnya susah-susah gampang. Beberapa diantaranya tentang perASIan dan gendong-menggendong.

Ngomongin soal mamamnya, hari pertama Faraz udah icip-icip sufor alias susu formula loh. Harapan calon mama yang ingin anaknya icip ASI pertama kali pupus sudah. Soalnya ga tega sama suara tangis anak yang katanya lapar. Sementara ASI mama baru ini belum keluar. Ditambah lagi neneknya udah khawatir dengar tangisan sang cucu pertama itu. Runtuh deh pertahananku! Padahal udah lekat di ingatan tentang lambung bayi yang baru sebesar kelereng- tentang bayi yang mampu bertahan hingga 4 hari tanpa makan/minum. Jerit tangisnya sudah cukup membuat otak merespon dan memutuskan solusi darurat.

Toh sufor bukan racun kan? Begitu catatan dari sumber tentang ASI yang kubaca. Akhirnya perjalanan mama baru di dunia persusuan pun dimulai.

Hari kedua Faraz sudah bisa mencicipi ASI. Alhamdulillah. Belum banyak sih, tapi insyaallah terlihat cukup. Selanjutnya mamam Faraz semakin cukup. Bahkan bisa dibilang agak berlebih. Karena aku juga pompa untuk maintain produksinya. Lagi-lagi berbekal referensi yang kubaca bahwa ASi berprinsip supply = demand. Intinya semakin banyak yang dikeluarkan maka semakin banyak pula produksinya. Wallahualam.

Betul tidaknya mungkin bisa dicari referensi berbasis data penelitian ya. Yang pasti dari yang kualami betul ada hubungannya supply dan demand tadi. Syukurlah stok ASIp (ASI perah) buat Faraz sudah 20 botol (@120ml). Ditambah stok di kantong ukuran 180ml.


Buat apa stok ASIp? Saat ini jawabannya sebagai cara untuk maintain produksi ASI aja sih. Kadang ASIp-nya dipakai kalau Faraz terpaksa harus ditinggal sama neneknya. Biasanya kalau aku ke pasar, sudah sedia ASI segar dalam botol dotnya. ASIp cuma dipakai kalau stok ASI segarnya kebetulan habis.

Well, syukurlah metode jaga produksi ASI ini masih berlangsung efektif hingga saat ini. Stok ASIp Faraz bertambah dari hari ke hari. Walaupun doi biasanya mamam langsung, sistem pompa masih aku lakukan.

Hasilnya? Alhamdulillah.

Resmi menyandang predikat "Busui" alias Ibu Menyusui, aku jadi punya tips untuk dibagi. Terutama buat para Mama Baru sepertiku. Menjadi busui ini ada banyak perintilan yang perlu disiapkan. Yuk, aku kasih tau perintilan busui ala aku!

1. Pompa ASI. Menurutku pompa ini penting banget. Waktu awal ASI belum keluar, pompa jadi alat bantu yang efektif looh. Pun setelahnya, pompa ini berguna banget buatku. Aku pribadi udah cari-cari referensi tentang pompa ASI ini dari umur kandungan 6 bulan. Kecepetan? Nggak sih kayanya. Jadi punya waktu banyak untuk pilah-pilih. Hingga akhirnya aku menggarisbawahi hal penting: Mahal bukan jadi patokan karena banyak juga yng udab beli tapi ga cocok pas pake pompanya. So, coba dipilih pompa yang nyaman dipake dan nyaman di kantong ya...

2. Breast Pad. Aku pakai yang washable alias yang bisa dicuci untuk dipakai ulang. Karena sistem maintain ASI seperti yang kuceritain tadi, alhamdulillah produksi ASIku lumayan melimpah. Bisa buat stok di kulkas, juga sampe sering rembes di baju. Jadi, breast pad ini penting banget bagiku.

3. Dot atau media lainnya untuk minum susu. Waktu Faraz lahir kan sempat sekali minum sufor. Karena doi nangis dan ASIku belum keluar. Eh, aku udah cerita ya tadi? Hehehe. Media awal yang kupake untuk ngasih susu ke Faraz adalah cup feeder. Jadi, aku ikutin saran dari referensi soal mamam bayi yang kubaca. Niatnya biar ga bingung puting (bingput). Apalagi kan doi belum pandai mamam ke aku. Trus ASIku juga belum keluar. Kalau langsung dot takutnya bingput tadi. Syukurlah berhasil! Setelah doi mulai menyusu langsung, dot pelan-pelan dikenalkan.

4. Gamis Katun Jepang. Loh? Harus gamis katun jepang gitu? Aku sih yes. Memang sejak HPL mulai dekat, aku udah nyicil belanja baju yang sekiranya enak dan nyaman buat menyusui. Yang kupilih adalah model gamis. Alasannya biar kepake kemana-mana. Gamis yang kubeli rata-rata yang berbahan katun. Jenis kain katun juga banyak kan ya? Nah, saranku pilih gamis katun jepang yang ada bukaan depan (baik kancing ataupun retsleting) agar nyaman dipakai. Bahannya yang adem cocok sekali untuk busui.



Aku lebih suka gamis katun jepang yang bukaan depannya pakai kancing. Ternyata lebih praktis daripada yang retsleting loh. Kalaupun mau pilih gamis katun jepang dengan bukaan retsleting, pastikan bentuk retsletingnya aman ke bayi. Kan suka ada yang kepala retsleting yang tajam tuh? Baiknya pilih yang aman ya...

Bra menyusui? Cooler bag plus ice gel-nya gimana?

Aku juga udah menyiapkan perintilan yang itu. Tapi, sepanjang 3,5 bulan bersama Faraz ini, aku belum terlalu memerlukannya. Bra menyusui memang dirancang khusus dan bagus buat para busui, tapi karena aku kerjaannya di rumah aja, jadi belum terlalu kepake. Begitu juga halnya dengan cooler bag, ice gel, dan beberapa peralatan tempur ala busui biasanya itu.

So far, masih menitikberatkan gamis katun jepang di atas bra menyusui itu. Karena menurutku, memilih baju bagi ibu menyusui itu susah-susah gampang. Maunya pakai yang nyaman tapi tetap bisa tampil kece. Hahahaa...


Untungnya, gamis katun jepang yang jadi idolaku itu punya beragam model dan motif. Tinggal pilih mau yang motif bunga atau abstrak? Atau polosan? Banyaak!

Bisa dipake sehari-hari di rumah, bisa juga dipake pergi-pergi. Jadi one for all kan?Prinsip ibu tentang hemat pun terpenuhi! Yash!

Itulah beberapa perintilan busui yang jadi idolaku. Nanti bakal aku update di artikel lainnya tentang perintilan tambahan yang mungkin akan kupakai ya. Sejauh ini, 4 item tadi yang jadi juaranya. Paling idola si Gamis Katun Jepang itu tuh jadi barang yang dibutuhkan para Busui.

Jumat, Maret 23, 2018

Hadirnya Smartphone Honor 9 Lite di Indonesia

hadirnya-smartphone-honor-9-lite-maret


Hadirnya Honor Smartphone 9 Lite di Indonesia δΈ€ Honor Smartphone merupakan salah satu ponsel canggih keluaran Cina. Merk Honor Smartphone ini sudah tak asing lagi bagi para pecinta gadget di Indonesia. Kabar baiknya adalah hadirnya Smartphone Honor 9 Lite akan resmi diumumkan oleh Honor Indonesia dalam beberapa hari lagi!!!

Tepatnya di Jakarta pada tanggal 27 Maret 2018 ini, Smartphone Quad-Lens yang paling stylish ini akan hadir.

Yes, it's quad-lens!

Ada 4 kamera!!!

Bayangkan!!!

Honor benar-benar total dalam mengedepankan tren teknologi 4 kamera (Quad-Lens) dengan standar barunya.

Di negara asalnya, Cina, bahkan di India, ponsel pintar keluaran baru ini sukses besar. Label sebagai ponsel budget terbaik dari Android Cina memang cocok disematkan. Desain dan fungsi fotografinya yang luar biasa membuat Honor Smartphone ini laku keras hingga terjual habis sebanyak tiga kali di Flipkart, salah satu olshop terbesar di India.

Nah, Indonesia pun tak akan ketinggalan untuk bisa ikut menikmati smartphone honor ini. Honor Indonesia yang menjembatani distribusi resmi Honor 9 Lite, akan mengumumkan peluncurannya segera.

Dengan beragam fitur andalan serta kinerjanya yang mulus ini, Honor 9 Lite memberikan harga yang terjangkau bagi masyarakat Indonesia.

Well, kapan lagi kan??? *wink


Tentang Honor

Bagi yang belum tahu, Honor adalah merek e-smartphone terkemuka di bawah Grup Huawei.

Tak asing kan denga Huawei?

Yes, benar sekali.
Jelas bahwa ini bukan pemain baru loh ya...

Honor smartphone memiliki slogan "For the Brave". Jadi hadirnya Smartphone Honor 9 Lite dengan empat kameranya ini betul-betul sesuai slogan kan? Berani!

Merek Honor dibuat dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat digital saat ini. Produk terbarunya Honor 9 Lite ini dioptimalkan untuk menjawab tantangan pemberdayaan kaum milenial muda saat ini. Tak heran Honor pun berani berinovasi dan memberikan pembaharuan standar smartphone masa kini.

Tahun 2017 mencatat Honor sebagai merek e-brand nomor satu di Cina dengan penjualan terbaik. Penjualannya pun meningkat cepat saat momen Black Friday di Amerika Serikat dan Eropa. Bahkan memeroleh pangsa pasar terbesar di kelas smartphone di Finlandia.

George Zhao, Presiden Kehormatan, menegaskan visi Honor untuk menjadi merek smartphone kelas atas di tahun 2020 kelak.


Honor 9 Lite


Desain dan fitur yang disediakan oleh smartphone Honor 9 Lite ini memancing kretivitas penggunanya.



Desain Honor 9 Lite sangat tipis, ramping, dan keren. Fitur unggulan lainnya berupa chipset Kirin 659 ultra cepat 16nm inti dan unit pemrosesan grafis yang telah disempurnakan (GPU). Ditambah dengan kemampuan Android 8.0 dan EMUI 8.0, membuat penggunaan smartphone Honor 9 Lite menjadi jauh lebih halus dan lebih cepat.


Bentuk rasio yang seimbang membuat smartphone honor ini makin ciamik. Bagian belakang Honor 9 Lite memiliki lapisan optik skala nano yang cantik dan berkilauan saat terkena cahaya.

Elegan!

Lali, fitur yang paling menarik dari Honor 9 Lite ini adalah bagian kameranya. Ingat yaaa... Ada 4 buah kamera. 2 kamera utama atau biasa disebut kamera belakang dan 2 kamera depan.


baik kamera depan maupun belakang sama-sama 13MP dan 2MP.

Khusus kamera depan, ada fitur csnbhii yang disebut smart shoot.


Dengan ukuran layar 5.2 inci Honor 9 Lite menawarkan Display FullView HD 5,65 inci dengan layar tanpa panel, dan ini memberikan kualitas tampilan yang luar biasa dengan tampilan setinggi layar.

Honor 9 Lite akan tersedia dengan RAM 3GB dan penyimpanan 32GB. Sangat mendukung penggunaan yang cepat dan lancar kan ya?


Ada juga fitur penguncian yang smart.
Dengan menggunakan finger print alias sidik jari aja loh.

Dan jni ga pake lama. Langsung unlock dalam waktu 0,25 detik. Ga sampe 1 detik, Cuy!


Baterainya berkapasitas besar, sehingga lebih lama waktu standby-nya.

Seberapa besar kapasitasnya? 3000mAH

Yo, yang suka gaming mana suaranya?
Boleh dilirik nih gawai dari Honor Indonesia!


Agar tak ketinggalan info lainnya, sila kunjungi laman resmi Honor Indonesia!

https://www.hihonor.com/id/index.html 
https://www.facebook.com/HonorID/
https://twitter.com/Honor_Indonesia
https://www.instagram.com/honor_indonesia/

Ingat!!!
Peluncuran resminya tanggal 27 Maret 2018 ini loooh!!!

Kamis, Maret 22, 2018

Lady in The Water, Challenge Palembang Beauty Blogger


Assalamualaikum.
Balik lagi ke tantangan bulanan dari Palembang Beauty Blogger (PBB) yuk!

Bulan Maret ini ada dua hari besar yang jadi tema tantangannya. Yang pertama adalah Hari Perempuan dan yang kedua adalah Hari Air.

PBB kece banget bikin perpaduan dari kedua hari besar itu. Jadilah tema tantangan make up bulan ini!

Lady in The Water


Apa sih yang terbersit di kepalaku tentang lady in the water?

Ada banyak sekali ide yang wara-wiri dalam kepala. Mulai ngabayangin make up no make up look untuk sehari-hari. Trus ada juga ide mau buat semacam art make up tapi pengen pake face paint. Sementara aku blom punya. Hahaha...

πŸ‘†πŸ‘†πŸ‘†
Warning!
Kalimat di atas adalah K.O.D.E

Hahahaha...

Well, akhirnya diantara beragam ide itu, aku terinspirasi oleh wanita yang hidup di dalam air.

... Dongeng sih! ...

Tau kan?

Ya. Mermaid! Alias Putri Duyung!


Aku menjadikan Putri Duyung sebagai sumber inspirasi untuk membuat make up look kali ini.

Kalau dalam ceritanya anak-anak, Mermaid adalah perempuan cantik yang hidup di air laut. Segala tentangnya terasa magical.

So, aku ambil part itu ya...
Terlepas banyak versi kisah mermaid yang lain. Tentang cinta yang terlarang misalnya.

Ups! Haaaa...

Langsung aja aku ceritain detail make-upnya ya...

Seperti biasa, aku pakai base make up dulu nih. Aku ga pakai foundie ataupun bb/cc cream dalam look kali ini.

Aku pakai bedak two way cake aja biar hasilnya ga terlalu berat. Untuk cover setingkat lebih tinggi, aku basahin spongenya sebelum pake bedaknya.

Lanjut, ke kontur. Pakainya seperti yang pernah aku share di sini ya:

Baca: Membuat Kontur untuk Pemula

Pindah ke lips make-upnya.
Aku pakai lip cream warna nude untuk basenya. Sebelumnya aku udah pakai lip balm ya.


Warna nude itu membantu membuat warna lipstick merah yang kupoles makin gonjreng.

Habis warna merah, bagian tengahnya aku kasih warna biru dan sedikit highlight dengan warna putih glittery.


Kemudian make up mata.
Aku jarang banget pakai bulu mata palsu. Selain susah nempelnya, aku juga ngerasa belum nemu yang pas.

Tapi, one day aku pengen banget deh nyobain beragam bentuk bulmat palsu itu.


Bagian mata aku pakai eye shadow dengan urutan sebagai berikut: peach, ungu muda, hitam, dan biru.

Lalu, aku pertegas eye line atas dan bawah dengan menggunakan eye liner warna hijau berglitter.

Tak lupa sedikit eye shadow biru di bawah mata. Bulu matanya cuma dijepit dan dikasih sedikit maskara aja.

Jadi deh!


Itulah cerita detail make up look dalam menjawab tantangan bulanan Palembang Beauty Blogger di Bulan Maret ini.

Kamu juga bisa liat kreasi make up bertema Lady in The Water karya teman-teman PBB yaa...


Jangan lupa buat follow IG PBB @Palembangbeautyblogger buat ikut tantangan make up tiap bulannya!^^

Eh, btw kalau kamu bakal bikin make up look kaya apa dengan tema Lady in The Water ini?

Share di kolom komentar ya...

Selasa, Maret 20, 2018

Kreasi Menu Piring Gizi Seimbang, So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelangi


Kreasi Menu Piring Gizi Seimbang, So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelangi. Ini adalah resep super gampil ala Alma.

Tak terasa umur Baby Faraz udah mau 3 bulan aja. Ternyata benar loh kata para tetua dan para mama berpengalaman tentang: bayi cowok mimiknya kuat.

Wuih!
Pertama kali menyusui Faraz, aku sampai meneteskan keringat sebesar biji jagung. Ditambah lagi rasa haus di kerongkongan. Rasanya seperti sedang puasa sambil lari di hari terik. Super!!!

Akhirnya, mulai menyiasati dengan siap sedia air minum di dekat tempat tidur. Tidak tanggung-tanggung, air minumnya disiapkan dalam galon 5 liter loh.

Dan surprisingly airnya habis sehari. Hahaha...

Selain haus, sinyal dari perut juga sering memanggil. Sebentar saja sudah merasa lapar. Ternyata kuat/tidaknya bayi menyusu berbanding lurus dengan rasa lapar/haus.

Sinyal dari perut dan kerongkongan itu pun memancing kreativitas Mamanya Faraz ini.

Aku jadi makin rajin memasak cemilan pun menu makanan beratnya.

Kalau mau menuruti kemauan perut sih, inginnya makan jajanan aja. Tapi, untung kesehatan bayi jadi rem keinginan itu.

Alih-alih asyik jajan asal-asalan, aku lebih memilih masak sendiri. Entah itu sekadar pancake atau sop ayam.

Eits, jangan khawatir pokoknya!
Menu cemilan dan makananku mudah dibuat. Memasaknya tidak perlu skill khusus karena masih basic banget.

Yang paling penting adalah menyiapkan bahan-bahannya. Untuk memenuhi gizi Faraz dan aku sendiri, sebisa mungkin aku memastikan porsi gizi seimbangnya.

Menu piring gizi seimbang itu mudah diingat. Intinya ada karbo, protein, sayur, dan buah.

Proporsinya adalah 35% karbo, 15% protein, 35% sayur, dan 15% buah.

Nah, salah satu suplai protein hewani yang kusuka adalah produk dari So Good. Apalagi So Good Chicken Nugget siap masak ini!


Selain sehat dan cukup kandungan gizinya (bisa lihat di kemasan). Produk nugget dari So Good itu sangat bervariasi. Ada bentuk dinosaurus dan juga bentuk huruf seperti yang kupunya ini.


Bentuk yang beragam gini ga cuma cocok untuk memancing nafsu makan anak kecil aja. Aku pribadi senang berkreasi dengan bentuk-bentuk lucu So Good Chicken Nugget ini.

Nah, kali ini aku masak So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelangi.

Hohoho...

Namanya keren ala chef kece ya?
Gimanakah rasanya???

Honestly, rasanya ini super enak.
Laris manis rebutan sama adik dan suami tuh!

Langsung saja aku bagi resep So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelangi ini ya...

Bahan-bahan yang dibutuhkan

Pertama, siapkan bahan-bahan masakan yang diperlukan.

Bahan dasar:
So Good Chicken Nugget rasa original

Bahan pelengkap: 
2 buah Wortel ukuran sedang
1 buah mentimun
Tauge secukupnya
Bawang daun secukupnya
8 siung Bawang merah
5 siung Bawang putih
1 buah Tomat
3 buah Cabai merah keriting
Garam secukupnya
3 sdm Saus tiram
1 sdt Kaldu bubuk
Air secukupnya
Minyak untuk menggoreng serta menumis.

Bahan masakan

Selanjutnya, cara memasaknya yang sangat sederhana.

☘ Iris semua bahan kecuali nuggetnya.

Iris bahan-bahannya

☘ Goreng So Good Chicken nugget hingga berwarna keemasan dengan api kecil.

☘ Angkat dan tiriskan nuggetnya.

Goreng So Good Chicken Nugget Alphabet

☘ Panaskan minyak untuk menumis.
☘ Tumis bawang merah dan bawang putih hingga harum. Kemudian masukkan cabai, tomat, dan bawang daun.
☘ Masukan irisan wortel dan tambahkan air secukupnya.
☘ Setelah wortel setengah matang, masukan irisan mentimun. Masak sebentar lalu masukan tauge.
☘ Tambahkan garam, kaldu bubuk, dan saus tiram. Aduk sebentar dan kecilkan api.
☘ Masukan nugget yang sudah digoreng tadi. Aduk hingga rata.
☘ Cicip untuk mengoreksi rasa kemudian matikan api.

Matikan api setelah matang

Tadaaaa!!!
So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelanginya sudah jadi!

So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelangi

Rasanya gurih dan pas sekali untuk disantap dengan nasi hangat.

Sekali masak dengan mengikuti resep ini bisa untuk porsi 4 orang.

Selamat makan!

Jangan lupa buahnya, ya!
Penuhi gizi seimbang harian kita sesuai porsi piring gizi seimbang agar sehat selalu!

Mudah sekali kan?

Busui makan lahap deh! MengASIhi Faraz membuat happy berlipat ganda. Aku bisa main sama Faraz dan memandang wajah imutnya sambil makan makanan sehat bergizi setiap hari. Alhamdulillah.

Yuk, coba recook resep So Good Chicken Nugget Saus Tiram Pelangi ini sebagai varian menu di piring gizi seimbang kamu!

Artikel ini akan diikutsertakan di dalam Lomba Blog Kreasi Menu Gizi Piring Seimbang So Good.

Jumat, Maret 16, 2018

Serba- serbi Merawat Bayi Baru Lahir



Assalamualaikum. Postingan kali ini mau cerita serba-serbi merawat bayi baru lahir.
Syukur alhamdulillah tahun ini udah nambah anggota keluarga. Ga berasa yang tadinya masih riweuh menyiapkan perlengkapan bayi, akhirnya bisa liat langsung bayinya.

Yang tadinya lumayan nunggu setahun, akhirnya dipercaya juga. Kado yang dinanti pun diterima. Semoga bisa terus menjaga amanahNYA ini. Amin.

Iya. Lagi bersyukur karena adanya Baby Faraz. Akhirnya ga sepi lagi kalo ditinggal Babang kerja. Udah ada yang nemenin ngerusuhin rumah. Hihihi.

Pertamanya masih antara sadar- ga sadar gitu.

Eh, beneran udah lahir nih?
Ya ampun, Masyaallah! Ini yang selama ini nendang-nendang dari dalem perut?
Kamu lucu banget! Udah 9 bulan ga kerasa ya? Akhirnya!


Dan banyak lagi ekspresi takjub setiap ngeliat baby Faraz ini. Semacam miracle rasanya.

Kemudian ga berasa aja udah sebulan, dua bulan, dan sekarang menuju tiga bulan.

Masih takjub dan selalu takjub.

Banyak banget yang berubah semenjak ada si kecil. Misalnya dari hal sederhana seperti kebiasaan bangun tidur.

Waktu masih berdua, setelah subuh suka tidur lagi. Baiknya suamiku sabar ngebiarin aja kalo aku masih nyenyak banget. Kasian ngebanguninnya, katanya.

Rasanya seneng kaya disayang banget gitu.
Hahahaha...

Terus aja kesenengan karena dimanjain.

Lah? Pas udah punya anak udah ga dimanjain gitu?

Ya, masih. Hohoho...

Baiknya suamiku ya gitu. Tetap ngebiarin aku yang pulas tidur lagi habis subuh. Bahkan kadang rada dimolorin ngebangunin subuhnya.

Lagi-lagi, kasian, katanya.
Aslinya ga tega mau ngebangunin, tapi lebih ga tega kalo jadi nambahin dosa ga subuhan.

Cie ileee makin dimanjain akunya. LOL

Trus yang berubah apa nih?

Yang berubah adalah respon akunya. Kalo pas masih berdua aja rasanya seneng dimolor-molorin gitu.

Lah sekarang? Panik.

Karena kalo molor alamat bakal beberes sampe sore. Soalnya kalo molor, keburu baby bangun dan kerjaan lain dipending sampai wakti yang tak terduga. Hahaha...

Welcome to Emak's Life!

Apalagi tuh ya, pas masih baru-baru berdua di kontrakan. Sebelumnya kan masih di rumah ortu nih. Segala enak. Makanan ready. Baju dicuciin. Bahkan pagi-pagi banget, baby udah mandi- udah wangi.

Ibuku sengaja ngebiarin aku tidur molor. Ngeganti waktu begadang malam, katanya.

Tau sendirilah ya, diminggu-minggu awal anak bayi masih adaptasi sama kehidupan di luar perut. Jadi, jam tidurnya masih terus berubah. Alhasil, emang kadang begadang.

Nah, setelah balik ke rumah kontrakan dan tinggal bertiga aja baru kerasa deh.

Mendekati Faraz umur 2 bulan, kami ikut suami tinggal di kontrakan. Beberapa hari sebelumnya Faraz sempat hadir ke pembukaan mall di Prabumulih. Jalan-jalan dulu lah yaaa...

Segitu Faraz masih tergolong newborn dong! Alias bayi baru lahir. Maunya neneknya sih tunggu udah 3 bulan minimal. Tapi kan kasihan Papahnya sendirian. Soalnya, kami udah stay di rumah neneknya dari Faraz umur 7 bulan dalam perut. Syukurnya aku juga udab berangsur pulih.

Dari pengalaman selama hampir 3 bulan sama Faraz, aku mau berbagi serba-serbi merawat bayi baru lahir.



Pertama, untuk hal makannya alias susunya. Baik ASI maupun sufor, penting banget buat diobservasi jadwal kebiasaan bayinya.

Aku sendiri sebelumnya cari tahu dari beragam sumber ya. Rata-rata menyarankan untuk menyusui anak tiap jam atau per 2-3 jam.

Menurut pengalamanku yang tak seberapa ini, kayanya ga bisa dipukul rata ikut saran itu. Karena kucoba ke Faraz yang nyenyak tidur ternyata dicuekin akunya. Jadi, setiap anak ada kebiasaannya nanti.

Kalo untuk Faraz, penting banget memastikan dia kenyang sebelum mandi. Selain meminimalisir potensi masuk angin, lumayan bisa membuat dia antèng saat pake baju. Jadi ga pake drama nangis deh!

Selanjutnya, baju menyusui. Aku pribadi lebih memilih baju atasan. Apalagi kalo di rumah. Maksudnya model potongan atas dan bawah gitu daripada model dress/gamis.

Alasannya karena praktis dan tidak terbuka kemana-mana. Kalau di rumah loh yaa...

Kan banyak tuh ya model Baju Atasan Wanita. Aku lebih milih yang bahan kaos biar nyaman.



Kedua, untuk hal perjalanan. Sejauh ini Faraz baru berkendara pakai mobil dan motor sih.

Kalo dari pengalamanku, pernah ajak Faraz umur 7 hari kontrol ke rumah sakit. Penting buat bawa bantal. Jadi di mobil bisa dipangku tapi dia tetap ngerasa nyaman kaya di kasur.

Nah, waktu umurnya 1,5 bulan, Faraz ikut ke Palembang. Aku tetap bawa bantal, tapi lebih ke protektor, buat bantalan pintu biar ga kepentok. Sementara Faraznya aku gendong. Sama halnya ketika diperjalanan ke Muara Enim lalu.

Kalo untuk berkendara dengan motor sebenarnya tidak direkomendasikan sih. Namanya juga anak bayi ya kan?

Tapi karena keadaan, Faraz ikut Papah dan Mamahnya naik motor deh. Pertama kali Faraz ikut dibonceng di motor pas mau imunisasi ke puskesmas kemarin itu. Hehehe.

Aku pake gendongan aja. Ga bisa bawa bantal dong ya. Selain ngerepotin, ya makan tempat lah.

Tapi, aku bawa selimut kecilnya. Buat menghalau angin. Kalo dari respon anaknya sih, kayanya nyaman. Kalo bisa ngomong, kutebak dia mau bilang: enak naek motor, Mah! Hahaha....

Ya baru dua itu sih moda perjalanan yang dipake Faraz. Belum ngerasain naik kereta nih dia. Apalagi ngerasain hecticnya rebutan Cari Tiket Kereta Mudik tuh!

Nanti ya, Nak.
Kamu bakal ngerasain itu semua kalo udah waktunya. Hehehe...

Eh, ngomong-ngomong mudik jadi inget cek kalender nih. Bulan 5 ini lebaran kan?

Saatnya Mama Faraz belajar lagi tentang gimana ngatur wakti biar mudik ga bikin galau. Secara ya neneknga Faraz belum semuanya sempat disamperin.

Aromanya bakal bingung nih!

Another Emak's lyfe!




Serbi yang ketiga dalam merawat bayi baru lahir adalah memilih pakaiannya.

Di sini aku mau berbagi pengalaman Faraz yang surprisingly tumbuh dengan baik dan sehat. Di usia 2 bulannya lalu, berat badan Faraz mancapai 6,6Kg. Serta penambahan panjang badan menjadi 56cm.

Alhasil, pakaian ukuran NB yang idealnya dipakai hingga 3 bulan, mulai disisihkan.

FYI, Faraz pakai baju ukuran S besar, bahkan M sekarang. Pun diapersnya pake yang M-L

Alhamdulillah, sehat-sehat ya, Nak.

Jadi, dari pengalaman ini, Mama Faraz menyarankan beli pakaian ukuran NB dikit aja. Lebih baik langsung ke S.

Ga apa-apa kegedean dikit.
Belum lagi kado dari handai taulan.
Bakal banyak stok baju NB. Tenang aja.

Oya, soal diapers a.k.a pospak (popok sekali pakai) baiknya dicobain dulu. Jadi belinya yang ukuran kecil aja biar tau gimana respon di anaknya. Termasuk buat nentuin ukurannya.

Karena kejadian di Faraz. Awalnya doi pake ukuran NB kan ya. Nah, karena BB naik, otomatis siza diapernya juga naik.

Emaknya kepedean beli dengan merujuk informasi BB di kemasan.

Hasilnya? Fatal!
Nanti akan diceritain tentang ini di postingan berikutnya ya. (Plis bantu ingatkan ya^^)

Well, segitu aja deh sharing serba-serbi merawat bayi baru lahirnya. Baru sebatas itu pengalamanku. Lain kali kita sambung lagi ya.

Kamis, Maret 15, 2018

Impression Penggunaan Qeza Skin: A Brief Review


Assalamualaikum, Teman-teman.
Di postingan kali ini aku bakal berbagi tentang impressionku terhadap penggunaan Qeza Skincare dari Qeza Aesthetic Center.

FYI, ini adalah skincare lokal. Tepatnya adalah skincare dari Jogja. Itu looh kota gudeg yang selalu bikin kangen sama suasananya. ❤

Sebelum ngebahas gimana hasilnya di kulitku, aku kasih tahu dulu ya.

Jadi, kulitku ini di jaman SMA termasuk kulit yang berjerawat. Karena kurang info, kayanya selain efek daei rutinitas pelajar yang tomboy, aku kurang memperhatikan perihal kesehatan kulit. Ditambah lagi aku ga belum kenal sama skincare sama sekali.

Sabun cuci muka yang kupake mentok di sabun bayi. Pun bedaknya. Bedak tabur bayi. Titik.

Padahal, skincare itu penting banget. Justru kalo dari awal ngerti bahwa kulit perlu dirawat, pasti bakal lebih enak kedepannya.

Buktinya, bayi di korea udah rajin dipakein lotion dan sun screen looh...

Well, jaman now para emak bayi di Indonesia juga udah melek info kesehatan kulit sedari dini kok. Syukurlah biar ga telat kaya emaknya. Hehehe...

Nah, di akhirnya aku baru ngerti dunia per-skincare-an setelah kuliah. Itu pun di jenjang post doooong.

Tapi ga apa-apa.
Aku penganut bahwa lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. LOL

Singkatnya, baru 2 tahun belakang ini aku rutin pake skincare. Keadaan kulitku yang sekarang memang ga separah dulu. Warna kulit udah merata karena rajin pake sun screen dari pelembab siang. Trus dikasih vitamin dari pelembab malam.

Bisa dibilang: it's so much better!

Tapi, karena emang jenis kulitku kombinasi. Jadi gampang jerawatan. Kalo aktivitas di luar seharian, bisa minyakan banget sampe mancing jerawat muncul deh hari-hari esoknya.

Jejak bekas jerawat juga masih ada kok. Seperti beberapa blemish dan bolong di kulit itu. *sad

Nah, ini aku nyobain Qeza Acne Removal Series selama kurang lebih 2 minggu. Ini adalah paket skincare untuk kulit berjerawat atau skincare untuk kulit acne prone. Seperti skincare pada umumnya, paket ini terdiri dari:

➖ Qeza Facial Wash
➖ Qeza Face Tonic
➖ Qeza Sunscreen Acne
➖ Qeza Night Cream Acne


Ini adalah tampilan facial wash dan face tonicnya Qeza Skin.



Dan ini adalah tampilan sunscreen cream dan night creamnya.

Kalo aku liat, mereka jadi sepasang gitu. Packagingnya sama pun ukurannya.


Di atas ini adalah info komposisi kandungan krimnya. Sementara yang bawah adalah komposisi kandungan facial wash serta face tonicnya.


Produk Qeza Skin ini sudah diverifikasi halal kalo dilihat dari logo yang tertera pada kemasannya. Juga terdaftar di BPOM Indonesia.

Untuk pemakaiannya, aku ikuti seperti yang diterangkan dari produknya. Pertama adalah tahap membersihkan kulit dengan facial wash. Lalu, disegarkan dengan face tonicnya.


Setelah tutup kemasan dibuka dengan cara diputar, tampilannya seperti ini. Seperti kemasan shampoo.

Biasanya aku aplikasikan sabun cuci muka dengan cara membasahi kulit muka terlebih dahulu. Kemudian, tinggal dituangkan ke telapak tangan dan buat busa. Lalu diaplikasikan di muka dengan gerakan memutar dan dibilas dengan air bersih.

Untuk face tonicnya, aku pakai dengan medium kapas. Jadi produknya aku tuang ke kapas dan aku sapukan merata.

Facial wash ini teksturnya seperti gel. Warnanya bening. Bagiku aromanya aman aja alias masih bisa diterima.

Jujur, first impression aku sama sabun cuci mukanya Qeza ini lumayan wow. Karena sukses ngangkat minyak loh. Kamu bisa liat first impression nya di IG Beautiquad. Ada di highlight ;)

Nah, kalo face tonicnya bertekstur cair seperti air. Aromanya sedikit pekat seperti alkohol. Tapi untungnya tidak membuat kulitku terasa perih sih.


Selanjutnya adalah pengaplikasian krimnya. Seperti apa yang tertera di setiap kemasan, ada sunscreen cream yang artinya dipakai saat pagi/siang. Sementara night creamnya dipakai malam. Biasanya kupakai sebelum tidur atau paling minimal jam 10 malam (walaupun belum langsung tidur).


Krim siang yang mengandung sun screen ini bentuknya seperti gel juga. Dengan warnanya putih susu. Aromanya agak pekat. Wangi.

Aku aplikasikan ke lima titik wajah dan diratakan. Pakenya tipis aja.

Agak sedikit lengket pertamanya, tapi kemudian dia meresap dan hilang lengketnya. 

Saranku, kalau mau bepergian baiknya pake skincare ini beberapa lama sebelum pakai bedak/ make up. Karena butuh waktu untuk meresap tadi.


Sementara krim malamnya juga berwarna putih tapi lebih bening. Bentuknya sama-sama gel.

Teksturnya juga sedikit lengket dan aromanya juga pekat. Tapi aku lebih suka aroma sunscreen creamnya dibanding aroma night cream ini.

Cara pakainya pun sama. Aku oleskan ke 5 titik wajah kemudian diratakan.

Berhubung ini krim yang dipakai pada malam hari, jadi aku ga masalah sama waktu meresapnya. Toh udah mau tidur jadi ga pake bedak/ make up apapun deh.


Foto ini adalah bare face aku ya. Ini setelah aku coba Qeza Skin selama 2 minggu seperti yang kubilang.

Kesimpulannya menurutku:
❤ lumayan mengurangi minyak di kulit kombinasiku.
❤ blemish memang agak memudar warnanya tapi kayanya butuh waktu lebih lama lagi biar beneran hilang total.
❤ kebetulan aku ada jerawat bulanan yang kemudian kempes.

- ga ngurangin komedo (harapanku sih bisa)


Catatan ya:
Aku baru pakai ini selama 2 minggu. Jadi, walaupun di kesimpulan belum terlalu menunjukan hasil yang signifikan, tentu ga bisa dijadikan patokan. Karena hasil skincare butuh waktu kalo pengalamanku.

Nah, untuk info lengkapnya kamu bisa langsung kepoin web dan akun resminya Qeza Skin yaaa...

Website  :  https://qezaskin.com/ 
Fanpage  :  https://www.facebook.com/qezaskin/
Instagram  :  https://www.instagram.com/qezaskin/  https://www.instagram.com/qezaclinic/   

Kamu juga bisa banget buat langsung dateng ke kliniknya. Biar bisa langsung konsultasi dan analisis kulit kamu. Qeza Skin ini juga memiliki  Klinik Kecantikan  yang  sudah  berjalan selama 5  tahun  di  Yogyakarta.

Segitu dulu sharing dari aku tentang Impression Penggunaan Qeza Skin: A Brief Review.

Semoga review ini membantu ya...

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES