Selasa, Agustus 01, 2017

5 Barang Penting di Kontrakan

Persiapan tinggal di kontrakan



Setidaknya ada 5 barang penting yang baiknya disiapkan sebelum tinggal di kontrakan.



Diclaimer: 
Tulisan ini berisi cerita pengalaman persiapan keluarga kecil saya ketika baru belajar tinggal di kontrakan. 5 barang yang dimaksud merupakan pilihan pertama kami dalam melengkapi keperluan rumah, bukan suatu keharusan tentunya. Love and Share!

***

Assalamualaikum.
Di awal bulan Agustus ini, aku mau flashback tentang Persiapan Berkumpul Lagi.

Well, buat yang pernah mampir atau bahkan ngikutin blogku mungkin tau ya? *kepedean
Alhamdulillah aku udah ngga LDM alias Long Distance Marriage. *Yeaaaayy

Sejak awal bulan Maret lalu, aku udah resmi diboyong pulang ke kampung halaman.
Tentu ada yang beda kali ini. Kalau biasanya pulang kampung ke rumah ayah-ibu, Maret lalu aku pulang ke sebuah rumah kontrakan yang sudah disiapkan Babang.

Aslinya itu rumah udah disewa dari Agustus tahun sebelumnya.
Tapi aku kasian kalo dia stay di rumah kontrakan sendiri. Mikirin masak dan makan sendiri, belum lagi pakaian kekotornya, tambah setrikaannya nanti. Phew!

Kasian aja rasanya, soalnya doi kan kerja sampe sore bahkan menjelang malam (waktu itu).


In short, kita rembukan dan aku mendorongnya untuk tetap stay di Mess karyawan aja. Dengan pertimbangan: di sana udah terima beres walaupun harus bayar uang bulanan lagi. Terus terang, dengan begitu akunya jadi tenang. Udah ga khawatir mikirin makan dan lain-lain. Urusannya rumah tangganya udah dikerjain sama petugas di sana. Sementara, doi juga fokus tinggal kerja aja. Akhirnya rumah kontrakan tadi tak berpenghuni selama kurang lebih 6 bulan.

Sesekali dalam rentang itu Babang datang ke kontrakan buat bersih-bersih rumah atau halaman. Menjelang jadwal kepulanganku, ternyata doi juga udah belanja barang keperluan rumah tangga secukupnya. Maklum, kami emang belum punya apa-apa. Semenjak menikah langsung aja LDM-an dan masing-masing tinggal di tempat yg sudah ada fasilitasnya. Jadinya, kami belum ngumpul-ngumpulin perabotan rumah. Hehehhee...

Barang-barang rumah tangga yang tersedia itu dibeli secara bertahap. Mulai dari elektroniknya, terus bulan berikutnya beli tambahan lainnya.

Yaaa begitulah! :)


Belanja apa sajakah ia gerangan?


1. Mesin Cuci

Great! Waktu beli ini, kita diskusi bareng kok. Babang kirim foto mesin cuci yang dia maksud bahkan sempat video call pas lagi di tokonya. Aku suka warna putih yang dominan untuk suatu barang. Akhirnya pilih warna putih dengan aksen merah.

Kenapa beli mesin cuci duluan? Karena ada 1 bulan Babang mau stay di rumah kontrakan itu lebih dulu sebelum aku datang. Alasannya, biar rumahnya enak berasa udah berpenghuni. Gitu. So, doi keluar dari Mess. Mengingat jadwal kerjanya yang kadang sampai malam, kubilang perlu beli mesin cuci dulu. Pakaian kerjanya berat, kasian kalo harus manual. Belum lagi kotornya. Uuuuhhhh...


2. Televisi (TV)

Nah, kalau TV ini sebenernya ideku.
Aku order LCD TV dari salah satu marketplace dan kualamatkan ke rumah makcik (adik ibuku) yang tinggal di kota yang sama dengan suamiku. Pertimbanganku beli TV ini adalah: to kill the boredom. Jadi, kupikir biar ga terlalu sepi dia sendirian di rumah, kasih TV lah! Hahahaha...

Aku sendiri sebenarnya tidak terlalu sering nonton TV.
Biasanya TV dinyalakan pagi setelah subuh karena mau dengar berita.

Bener loooh...
Bukan ditonton tapi didengar!

Soalnya kalo pagi aku suka sambil ngerjain kerjaan rumah. Tapi, suamiku suka nonton berita dan bola. Jadilah kupilih TV untuk benda ke-dua yang kita beli di bulan selanjutnya.


3. Kulkas

Beli kulkas itu ketika di awal bulan Febuari kalau tidak salah.
Waktu itu doi cuti sekalian mau jemput aku pulang.
Sebelum berangkat ke Bandung, doi beli kulkas dulu.

Yeeaah, kulkas penting lah ya buat emak nanti.^^
Nggak disengaja, tuh kulkas warnanya senada dengan mesin cuci loh.
Babang baru nyadar pas aku udah pulang dan komentar soal keserasian barang-barang yang dia beli.

Hihihii...
What a coincidence!


4. Perlengkapan (Kamar) Tidur

Beneran loh, kita mulai dari nol. Sampai kasur dan bantal juga ga ada.

Ehmm, ada sih tapi kita titip di rumah ibu. Jadi di kamarku di rumah sana semua kasur, lemari dan teman-temannya sudah bertengger rapi.

Masa mau angkat berat gitu? Nanti aja lah kalo udah punya rumah sendiri. *Aaaamiiin.

So, Babang memutuskan untuk beli aja yang sederhana, sekadar buat tidur. Serta lemari kecil buat simpan- simpan. Alhamdulillah, pas ada teman ayah yang mau pindahan ke Padang waktu itu. Om ini menawarkan lemari dan kasurnya karena ribet katanya. Itulah yang jadi perlengkapan kamar kita.

Overall, kasurnya masih baru banget. Kata si Om, dia emang baru beli juga. Menurutku, kondisinya masih 95% ditambah bonus kasur bola dunia yang single. Lumayan buat gegulingan pas nonton TV.

Great deal!
Hehehee...


Hmmm...
Apalagi yang doi siapin di rumah kontrakan kita ya?

Oh!
Kompor gas dan tabung gasnya pastinya. LOL


5. Kompor + Tabung Gas

Ini juga beli bekas. Kompor Rinnai 2 tungku beserta tabung gasnya.
Sebenernya mungkin doi belum terlalu kepikiran juga. Tapi, momennya pas banget! Pas ada teman kerjanya yang baru beli kompor gas dan menawarkan kompor lamanya ke Babang. Via WA doi dikirimkan foto barangnya, lalu diteruskan ke aku yang masih nun jauh di seberang selat sunda itu.

Bagus.

Aku bilang: "Ambil aja, Pah. Kan emang belum ada. Nanti pas pulang Ama masak pake apa kalo belum ada kompor? Masih mau beli juga toh?"

Sekarang kompor dan gasnya menjadi sahabat baik si emak baru ini. Hohohoo...


***

Ya, kayanya udah itu semua deh.

Intinya barang-barang yang menunjang keperluan rumah tangga udah doi siapin sebelum aku datang.

Kalo perintilan kecil yang memang udah harus ada, kayanya dia udah beli borongan.
Misalnya beberapa tambahan bantal, kipas angin, sapu lantai dan sapu halaman, dan lain-lain.

Sebagian lainnya aku bawa dari rumah ibuku saat aku sudah pulang. Ada barang-barang yang udah kubeli dari jaman single. Ditambah lagi beragam kado pernikahan dari teman- teman serta saudara.

Ada kado kipas angin gantung dari bicikku yang juga kami boyong ke kontrakan, kado perlengkapan dapur (mulai dari set gelas, set pisau, wajan, panci, kukusan, teko, dll), beberapa set sprei, set blender yang jauh dikirim dari lampung sana, serta benda lainnya yang dirasa perlu dan akan dipakai di kontrakan nanti.

Alhamdulillah semuanya bermanfaat.
Barakallah yaaaa... *kiss

Overall, semua kebutuhan sudah tercukupi sebelum aku tiba di kampung halaman.
Babang udah nyiapin bangetlah pokoknya. TOP!

Aku sendiri sudah tak sabar ingin pulang waktu itu. Beragam agenda sudah kusiapkan.
Sibuk ngintip ide home decor- lah, ngintip resep-resep masakan buat dieksekusi- lah.

Pokoknya banyak! Superrrrr excited!

Di Bandung, aku udah beli beberapa tanaman mini seperti sukulen dan kaktus.
Bayanganku udah mau nyusunin mereka biar duduk cantik di ruang tamu.
Sayangnya pas dijemput pulang, kita udah ga bisa angkut tanaman itu.
Beberapa bulan kemudian, para tanaman ini menyusul melalui layananan ekspedisi antar pulau.


Jangan tanya keadaaannya!
Menggenaskan! *cry

Yang tersisa hanya pot-pot mini itu.
Beberapa sudah aku isi sekarang dengan tanaman kaktus.
Sementara pot lainnya masih teronggok di sudut gudang.

Huft.

***

Harap maklum ya! Hahahha...
Aku bersemangat banget. Banyak rencana mau A, B, C, ...
Berasa kaya pengantin baru karena buat pertama kalinya akhirnya tinggal di rumah berdua aja.

Kan kalo tahun sebelumnya, pulang ya ke rumah orang tua.
Masak juga cuma bantu-bantu aja. Terus juga nggak ngerasain nyiapin keperluan suami berangkat kerja kalo lagi di sana. Secara pas lagi libur doi.

Nah, di rumah kontrakan ini aku mulai belajar jadi emak beneran.

Yihaaaa!!!

Itulah 5 barang penting di kontrakan versi kami berdua.

Yang lainnya masih nyicil ngumpulinnya.
Semoga ada rejeki terus biar sekalian bisa beli rumah.

Aaaamiiin.

25 komentar:

  1. memang susahnya kalau masih ngontrak itu malas punya barang banyak ya, takut pindah lagi tp gimana lagi kadang tetap dibeli. dulu setelah punya rumah ngangkutin barang dr kontrakan itu melelahkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak.
      Makanya kita belum beli perabotan kaya kursi dan ranjang gitu.
      hehehee.. MAsih serba lesehan, biar kalo pindahan ga repot :D

      Hapus
  2. Sebagai kontraktor, persiapan saya juga sama. Kulkas jadi prioritas, empat lainnya menyusul :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dulu kita kalo gitu!
      Samaan y :)

      Hapus
  3. Kulkas, meain cuci, kompor sama tempat tidur memang kayaknya barang wajib yang harus ada kalau kita tinggal di tempat baru ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.
      Urusan istirahat, badan, dan makan hehhe

      Hapus
  4. Iya sih semuanya penting. Tapi buatku, punya tempat sampah sama pompa galon juga sama pentingnya. Tapi kalau prioritas banget sih, kemarinan, aku pilih tempat tidur dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, iya ya mbak.
      Pompa galon 😉 noted

      Hapus
  5. iya Mbak , 5 barang penting itu lah yang pertama diperlukan banget waktu mulai tinggal mandiri setelah menikah. Aku 15 tahun yang lalu juga sama...Lalu pelan-pelan baru nabung dan punya barang yang lainnya...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya mbak. Lama-lama terkumpul 😉
      Bismillah

      Hapus
  6. Memang ya Mba, setelah nikah itu memang lebih enak hidup mandiri, meskipun cuma ngontrak tapi itu jauh lebih enak. Tipsnya boleh juga niyyy, noted.

    TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Sekalian belajar juga, pas banget kerjaan suami emang ga memungkinkan kalo mau PP dr rumah ortu.

      Hapus
  7. Saya bukan kontraktor, sih tapi kelima benda itu juga penting buat says. Apalagi kulkas hehehe

    BalasHapus
  8. Aku juga akhirnya beli kulkas Al. Padahal cuma setahun aja merantaunya. Habis gimana dong, perlu sih yak.. Kalo udah berkeluarga semua itu penting al. Kalo masih melajang gak punya tv dan mesin cuci jugak gpp. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.
      Aku juga kulkas butuuuh pisan hahaa.
      buat store sayur and friends.

      sekarang aja tv jarang banget dinyalain loh sama kita.
      Hahhaaa

      Hapus
  9. aku ngontrak, dan barang juga ngak banyak karena makannya diluar. Yang paling penting cuma tv kabel dan internet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Sekarang mah asal ada internet yaaa hehee

      Hapus
  10. Barang pertama yang calon suamiku pikirkan adalah mesin cuci. Jadi mesin cuci sudah ada di kontrakanku sebelum hari pernikahan. Jadi pas sudah nikah, mesin cuci sudah bekerja sesuai fungsinya. hehee, kompor dan peralatan masak, aku sudah punya karena aku emang udah ngekos jaman belum nikah. Lama-lama akhirnya orang sama barang, kebanyakan barangnya...hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahaaa...
      Iya nih mbak. Ga berasa udah ngumpul aja ya semua barangnya. Alhamdulillah

      Hapus
  11. banyak yang pengen aku pindahi kalo pas pindahan rumah.. cuma barang-barang inti pasti kayak yang alma tulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya koh.
      Buat yg utama barang ini dulu. Besoknya angkut lagi yaaa hahahhaa

      Hapus
  12. Paling penting dikontrakan punya dispenser, lemari dan wifi. Membuat diri ini jadi mager

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      Kalo udah konek wifi udah lupa aja mau makan ya ga?

      Hapus
  13. Iya kalau ngontrak emang yang penting - penting aja dulu yang harus dimiliki, yang kurang penting jangan dulu ya takutnya pas pindahan lagi riweh

    BalasHapus

Hai! Terima kasih sudah mampir yaaa...
Mari tinggalkan jejak biar aku tahu kalau kamu udah ke sini ;)
Mana tau nanti aku mau main juga ke tempatmu!^^

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES