Kamis, Februari 09, 2017

Namanya Bi Ade...


Ini adalah sebuah cerita kehidupan tentang dia yang disayang Allah. Bi Ade namanya...


Assalamualaikum.
Hari ini mau cerita tentang Bi Ade.
Setahun tinggal di jalan samping terminal di kota kembang ini membuatku hapal dengan lingkungan dan warga setempat. Bahkan, beberapa warung nasi tempatku jajan juga sudah kenal denganku. Ada warung ayam goreng sambel dadakan Mak Uci, warung soto Tegal ibuk, warung ikan bakar Ibu India, warteg Jawa, warung nasi Cempaka, Jembar Sari Rasa, Baso Mas Acil, dan banyak lagi.

Ups, beberapa nama warung tadi memang asli nama dari penjualnya tapi beberapa lainnya cuma nama pemberian aku dan kakak- kakakku yang tinggal di sini saja. 
Hehehehe.
Semacam kode buat kami untuk mengingat setiap tempatnya kalau lagi dititipin beli makan.

Balada anak kos.


Lalu, siapa Bi Ade?

Bi Ade adalah seorang gadis imut yang baik hatinya.
Ia berkebutuhan khusus.

Untuk warga setempat juga anak-anak kos yang tinggal di jalan ini, rasanya pasti kenal dengan Bi Ade. Kenapa dipanggil Bibi? Aku kurang tahu alasannya. Mungkin itu panggilan dari keponakan cantiknya yang berambut panjang-- yang beberapa kali kulihat bergurau dengannya. 


Bi Ade namanya...

Kita hapal atau kenal atau sekedar tahu tentangnya dari beberapa perbincangan sekitar.
Bi Ade sendiri memang selalu ada di sekitaran jalan ini.
Hampir di tiap pagi, siang, sore, bahkan malam aku berpapasan dengannya.
Kadang saat dia sedang mengantri jajan di gerobak mamang nasi goreng atau di gerobak cilok boni.
Kadang saat dia tengah duduk di depan warung nasi Jembar Sari Rasa sambil meniup- niup ujung susu kotak kecilnya.

Oh ya, Bi Ade suka sekali minum susu kemasan kotak yang rasa cokelat itu.
Kurasa minuman lezat itu yang turut menyumbang pada bobot badannya.
Bi Ade juga suka sekali jajan makanan yang ada tusukannya.
Kadang ia jajan cilor (Aci Telor), sate usus, dan makanan lain yang ditusuk seperti itu. Selain karena rasanya yang juga enak, mungkin Bi Ade suka karena mudah dipegang. Mungkin.


Tentang Bi Ade

Bibi kecil yang imut ini sangat baik hatinya.
Bisa kita rasakan saat melihat tatap mata polosnya.

Kalau berpapasan dengan orang- orang, Bi Ade suka sekali menengadahkan tangan.
Berharap beberapa lembar uang dua-ribuan atau sekedar uang logam lima-ratusan.
Kadang dikasih, kadang tidak.

Beberapa suara bilang, "Jangan kasih."

Alasan untuk tidak memberi uang itu karena memang sebenarnya warga setempat sayang pada Bi Ade. Katanya, "Bi Ade sudah bawa uang setiap keluar rumah. Kalau diberi lagi, nanti Bi Ade banyak jajan. Kasihan dengan kesehatannya."

Memang, kulihat Bi Ade agak kurang terurus dari segi penampilannya.
Tapi apa yang bisa kupikirkan? Toh, aku tak pernah tahu apa yang terjadi dengannya.
Setiap berpapasan aku menyapanya. Kadang mengajaknya bercanda.
Sering kali secara tak langsung aku memperhatikannya yang sedang jajan.
Warga setempat sangat perhatian padanya.
Beberapa tempat suka memberi tambahan dengan cuma-cuma.
Tapi tak jarang banyak yang memanfaatkan keadaannya.
Bi Ade yang membawa uang ditawarkan beragam makanan. 

Aku protes dari jauh tapi kulihat Bi Ade senang.
Lalu aku pun tersenyum.

Pernah waktu aku tengah berjalan pulang ke kontrakanku.
Di jejeran kursi di pos ronda, ibu- ibu tengah duduk bercengkrama.
Ada Bi Ade di sana tengah melahap cilok boni kesukaannya.
Kulihat seorang ibu tengah menyisir rambut kusutnya.
Menata rambutnya lalu dikuncir rapi kembali.

Sorot mata Bi Ade nyaman.
Tenang dan senang nampaknya.
Sepanjang jalan aku tersenyum bahagia.
Positivity.

Ah, Bi Ade disayang Allah.
Tidak perlu pusing memikirkan hal pelik.

Bi Ade disayang Allah.
Ada banyak orang yang menjaga dan memperhatikannya dengan cara masing-masing.

Bi Ade mencuri perhatianku selama setahun di jalan samping terminal ini.
Semoga Bi Ade sehat selalu.

Love and Share!

9 komentar:

  1. Orang2 seperti itu biasanya ketulusannya gak bisa dipungkiri lagi. Makanya kenapa banyak orang yang sayang sama bi ade. Susah mba jaman sekarang nyari orang yang sikapnya tulus.

    BalasHapus
  2. Kirain bi ade itu bibi, rupanya Masih anak2 ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.
      Bi Ade itu bibi.
      Mungkin dia lebih tua dari saya umurnya. Tapi dia berkebutuhan khusus, jadi kaya anak-anak aja :)

      Hapus
  3. Lihat bi ade niup ujung kotak susu itu kayaknya bikin bahagia.
    Pernah nyoba ngikutin, trnyta asyik. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa...
      Jangan kakak ulangin lagi ya.
      Itu gayanya Bi Ade doang. Ga boleh ikut2an ahahhaa

      Hapus
  4. zaman sekarang susah nyari org seperti bi ade ini ya mbak

    BalasHapus
  5. orangnya kenapa gak di fotoin mba?

    BalasHapus

Hai! Terima kasih sudah mampir yaaa...
Mari tinggalkan jejak biar aku tahu kalau kamu udah ke sini ;)
Mana tau nanti aku mau main juga ke tempatmu!^^

COPYRIGHT © 2017 ALMA WAHDIE | THEME BY RUMAH ES