17 Agustus-an ke Surakarta

Alma Wahdie | Monday, September 05, 2016 |
Perhatiin tanggal berangkat dan perkiraan sampenya. Hahaha... Ini beneran numpang main doang ke sana :D
Ini late post sebenernya. Udah mendep di draft lumayan lama (Hmmm... kebayang kan dari tanggal 18an lah x_x). Mumpung belum jauh dari suasana agustusan, tetap aja tulisan ini harus tayang. Yihaaa!!! Karena tulisan ini berisi memori pertama kalinya satu kereta sama misua (baca: suami). Hahhaa... norak ya. Ga apa- apa lah, walaupun ga bisa dibilang travelling juga karena emang tujuan jalannya bukan buat jalan-jalan, tapi kita mikirnya sambil menyelam minum air. Ini ceritanya, kita mau mengunjungi adek yang baru keterima di salah satu universitas di Solo alias Surakarta.
Kita ada misi buat ngebawain beberapa barangnya yang udah disiapin ibu dari rumah. Jadi, untuk beberapa alasan, barang keperluan kuliah si adek dikirim aja dari rumah via suamiku yang mau berangkat ke Bandung. Hitung- hitung lumayan menghemat waktu dan biaya ketimbang adeknya harus bolak- balik Solo- Palembang. Lagi pula, dia memang belum ada kepastian jadwal jadi memang harus standby di sana dulu. It's OK! Nanti pulang kalo libur kuliah aja yaaa...

Singkat cerita, sambil suami ke sini, barang adek pun ikut ke sini. Tadinya ada opsi antara barangnya dipaketin dari Bandung ke Solo atau kita yang nganterin ke sana. Sekalian jenguk dan liat keadaannya yang baru pertama kalinya pergi merantau ini. Kita asyik ngobrolin opsi ini pas hari Senin sore dan besok paginya (yaitu Selasa, 16/8), kita berdua baru nyadar bahwa  besok hari Rabu (17/8, red) itu tanggal merah alias libur nasional. By the way,  itu kita ngobrolnya udah sekitar jam 8an. Muncul lah ide sekaligus keputusan buat akhirnya nganterin barangnya langsung aja sekalian ngejenguk dan ngeliat tempat tinggal adek buat sekalian mungkin ada yang perlu dicari atau apa gitu.

Langsung aja aku cek ketersediaan tiket kereta pake aplikasi di ponsel pintarku. Hmmm... padahal ya, untuk tiket tanggal 17 Agustus itu ada promo harga Rp17.000,- doang loh. Waktu promo mau dibuka beberapa hari lalu itu aku udah sempat liat- liat gitu. Tapi, karena ga kepikiran ada mau berangkat kemana- mana jadi aja aku ga ikut heboh booking tiket. Hahhaaa...
Ternyata, akhirnya aku ada perjalanan di tanggal segitu. Phewww...
Naluri ke-emak-anku pun menajam (aiiih,, sayangnyaaa promo ga diambil *LOL)

Bukan songong atau niat apa gitu, akhirnya kita pesan tiket untuk keberangkatan sore itu juga, Selasa pk. 16.00 kurang lebih dan dapetnya yang exe, karena harganya juga ga jauh beda sih. Rencananya kita bakal ngabisin siang di sana, terus balik lagi ke Bandung sore hari besoknya. Jadi, itu berangkat sore jam 4 tanggal 16 dengan perkiraan sampe Solo subuh tanggal 17. Lalu, sore di tanggal 17 itu juga kita balik lagi ke Bandung, sampe di tujuan subuh tanggal 18. Aku bilang "literally SHORT escape".

Sampe di Solo sesuai perkiraan. Sama seperti pengalamanku 2 tahun sebelumnya yang juga naik kereta yang sama dengan jam yang sama. Kita sampai dan masih sempat nungguin subuh dulu. Tapi karena musholla di stasiun Solo Balapan ini harus nyebrang ke sisi lainnya (di sisi tempat kami keluar juga ada sih, tapi kurang nyaman karena kecil dan di area parkiran motor), suami ngajakin langsung ke tempat adek aja. Yah, sambil nyari masjid di sekitaran nantinya.

Karena malas menggunakan jasa taksi borongan, aku nyobain aplikasi taksi online. Sayang, ternyata belum tersedia untuk kota ini. Sambil browsing, akhirnya kutemukan info aplikasi taksi online lokal khusus daerah Solo, tapi ternyata sistem pada aplikasinya tidak terlalu user friendly dan kurang responsif. Akhirnya kami jalan keluar stasiun dan mencri taksi biasa yang pake argo. Saya lihat di badan mobil ada nama yang sama dengan aplikasi taksi online lokal yang saya coba tadi. Lalu, saya tanyakan pada pengemudinya dan memang benar ternyata walaupun sudah ada aplikasinya, justeru para pengemudi sendiri belum banyak yang menggunakan aplikasinya. Ibarat kita mau beli soto, tapi yang jual ga ada. Gitu deh!

Lumayan, ongkos taksi dari stasiun Solo Balapan ke daerah kos adekku ga terlalu mahal, Rp30.000,- saja dan karena itu berdua ditambah lagi ada barang bawaan yang cukup besar dan berat, itu lumayan murah bagi kita.  Suasana masih saaaangat sepi. Sesekali ada rombongan ibu- ibu paruh baya yang lewat bersepeda. Waaah, kita sudah sampai di tanah Jawa. Senangnyaaa...
Karena hari masih gelap, aku berpesan pada adikku agar datang menjemput kami setelah minimal pukul 6 saja, saat itu sudah agak terang nampaknya. Sambil menunggu terang, suamiku dan aku pun menyusuri jalan di sana dengan niat cari masjid karena waktu subuh hampir tiba. Beruntungnya, ternyata masjid tak jauh dari kawasan kos adek tadi.
Ini udah sekitar jam 6 pagi, suasana udah terang banget ternyata dari jam setengah 6
Pas udah jam 6 pagi, hari udah terang banget. Adek juga udah sms kalo dia udah mau meluncur ke kami. Kita berdua jalan lagi dari masjid ke depan kos dia. Dan, aku kesenengan liat ada meja kecil jualan sego liwet (psstt... Aku juga pas di kereta malem itu sempet nyariin makanan khas Solo dan beberapa spot buat mainnya).

Sekalian aja kuajak suami buat sarapan dulu. Hohhooo...
Untungnya suamiku bukan tipikal yang repot pengen disiapin melulu. Alhamdulillah, dia pengertian banget dan malah suka ketawa- ketiwi liat aku yang terlalu ekspresif pengen nyobain ini- itu.
Dari beberapa sumber yang kubaca sih, sego liwet ini makanan keseharian gitu, makanya kau pengen banget nyobain. Sekali liat yah mirip nasi kucing menurutku, mirip dalam artian penyajian dan beberapa pilihan lauk yaaa (kecuali gudegnya). Ini tuh pake sayur labu yang dimasak santan gitu (setidaknya itu yang kumakan, ga tau ini otentik ga?).

Lauknya goreng- gorengan gitu, ada telor, ayam, tempe, tahu, ati, yah semacam itu.
Piringnya pake daun pisang, jadi berasa banget tradisionalnya. Nyam- nyam, mari makan.
Muka- muka bantal abis tidur semaleman di kereta x_x
Jujur, kalo ditanya: "Mau makan ini lagi ga?"
Jawabanku, "Nggak".

Soalnya menurutku, rasanya kurang pas buatku  (suami juga berpendapat yang sama looh).
Ini ya karena akunya suka aja nyobain hal baru. Mumpung lagi di sini; mumpung ada; mumpung bisa. Nah, 3 hal dasar itulah yang bikin aku selalu antusias nyobain makanan ataupun hal baru lainnya. Jadi ngerasa bersalah ke suami yang mau aja ngikutin mauku X_X
Hasilnya, ya kenyang. Itu aja. Hihihiii.

Makanya, setelah ketemu si adek, aku langsung minta diajakin ke pasar sayur. Lagi- lagi, mumpung. Mumpung masih pagiiii, sayuran masih seger.^^
FYI: aku suka banget masak. (penting ga penting sih)

Untuk mengobati rasa tak enak ke suami karena sarapannya kurang memuaskan tadi, aku memutuskan buat masak aja bakal makan siang kita. Lagi juga aku bakan ngebekal buat di kereta nanti. Jadilah, aku dan adek ke pasar berdua setelah kita simpen barang ke kamarnya. Suamiku biar istirahat di kamar aja. Ditinggal dulu :D
Aku udah sarapan, tapi adek kan belum. Pas ditanya mau makan apa, kemudian dia liat ini. Di tempatku namanya kue pukis, di Bandung bilangnya kue cubit. Nah, di pasar pagi itu dia nemu kue ini dan sarapan pake ini. Dia emang suka banget kue ini, kalo ikut ibuku ke pasar, dia suka beli ini.
Di pasar kita belanja sayur sampe barang- barang buat kos (yang sederhana aja sih, kaya pisau, dll).
Adek lagi pengen makan cumi katanya. Jadi, menu kita siang itu adalah cumi masak kecap, tumis brokoli yang juga kesukaan dia, ada sayur bening bayam kesukaan suamiku, sambel terasi, dan goreng tahu. Yah, sederhana aja. Tapi makan bareng itu emang lebih nikmat ya.
Makan siang ala anak kos. Semua alat makan pake tepak LOL (dipotoin dia :*)
Habis makan, kita main- main dulu ke mall di sana. Tadinya mau main ke keraton lah, ke taman lah, kemana lah gitu yang sempat aku baca- baca dari internet. Tapi karena mepet banget dan sadar kalo ini bukan agenda jalan- jalan, kita akhirnya berdamai dengan keinginan (halaaah...).
Biar nanti itu direncanakan dengan matang nanti. Toh, si adek ada di sana ;)
Kita ke mall juga sekalian masih mau beli beberapa peralatan kos di supermarketnya.
Di supermarket ternyata hari kemerdekaan dirayakan dengan dibuatnya kue ini WOW!

Itu kue ya yang di atas. Kue bolu gitu yang atasnya dihias jadi tulisan 71 Indonesia Merdeka. Dibandrol dengan harga murah buat siapa aja yang mau makan kuenya. Asli. Kuenya enak, Bro.
Oya, karena itu tanggal 17 Agustus, kita juga ikutan belanja ayam KFC yang hari itu diskon 50% untuk whole chickennya. Jadi, 9 potong ayam dalam 1 bucket. Mayaaan...
Dari harga normal sekitar Rp110.000an (belum pajak), jadi cuma bayar Rp50.000- Rp60.000 aja.
(Dasar emak- emak gue LOL)

Udah belanja buat keperluan kosnya (nambahin perintilan doang sih), dan dapet ayam 1 bucket, kita pun pulang lagi ke kos. Udah jam 2 siang, dan jam 7 kereta pulang sementara kita belum pesen tiket (nekat banget mau beli on the spot, tapi tetap dipantau jumlah ketersediaan pake app).

Yaaah, gitu deh 17 Agustus-an kita tahun ini. Mini trip to Surakarta.
Semoga next time bisa travel beneran ya, Suami :*
*kode

4 comments:

  1. Replies
    1. almaprsl17@gmail.com
      Silakan, Mas. Bisa kontak via sosmed saya juga di atas.

      Delete
  2. Itu kuenya keren sekali mbak kira kira masa pembuatannya berapa lama ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhaaa,,,
      Bentar tanya dulu ke bakernya ya. LOL

      Delete

Hola!
Tinggalin komentar dong, biar saling kenal^^
Terima kasih sudah mampir!

Go Get Yours!

https://www.shopback.co.id/?raf=Drt1dR