Ngabuburit di 1 Ramadhan 1437H ini tuuuuh...

Alma Wahdie | Monday, June 06, 2016 |

Ahlan wa sahlan, yaa Ramadhan!
Alhamdulillahirobbil 'alamin. Terima kasih yaa Rabb, masih diberi kesempatan sampai pada bulan suci ramadhan tahun ini. Siapa yang ga gembira coba akhirnya pada sampe di tanggal 1 Ramadhan 1437 Hijriah? ;-)



Penetapan 1 ramadhan




Well, masing-masing punya alasan bahagia pribadi tentunya.
Seperti aku 18 tahun silam, yang bersuka cita karena sampai pada bulan ramadhan lantaran membayangkan hari lebaran sebentar lagi >.< karena artinyaaaaa... banyak kue lezat di rumah.
Atau saat aku di empat tahun setelah itu, yang melonjak-lonjak kegirangan saat sampai tanggal 1 Ramadhan gara-gara membayangkan serunya main-main di masjid ketika sholat tarawih berjamaah (*kemudian tutup muka malu membayangkannya). Waktu itu kelas 6 SD kurang lebih, masa bergembira dengan teman-teman dan waktu berangkat ke masjid bersama untuk sholat tarawih itu seruuuu sekali. Cepat-cepat menyelesaikan sholat maghrib berjamaah di rumah untuk kemudian berlari menjemput teman di rumahnya.

Aku: "Siskaaaa... siskaaaaa..."
Temanku: "Iyoooo ci..."

Kemudian cerita dan cekikikan sepanjang jalan menuju masjid. Bahkaaaan, saling menjahili saat tarawih (Namanya anak-anak kan ya? :D). Setidaknya selama itu kita belajar dan terus belajar hingga saat ini. Tentang sholat yang baik, tentang agama yang rahmatan lil'alamin ini. Bismillah.

Bahagianya masih bisa sampai di tanggal 1 Ramadhan itu selalu punya cerita. Tahun-tahun lalu, tahun ini dan insyaAllah (semoga) di tahun berikutnya nanti. Aamiin.

Teringat lagi sekitar 2-3 tahun setelah masa jahil-jahilan di waktu sholat tarawih itu. 1 Ramadhan membawa atmosphere baru kala itu. Suka cita ramadhan dilatarbelakangi dengan antusiasme "buku catatan ramadhan" yang diperoleh dari sekolah. Kita mulai belajar untuk mengisi hari-hari selama bulan suci itu berdasarkan daftar kegiatan yang dianjurkan pada buku tersebut. Berlomba-lomba berangkat ke masjid untuk mengisi catatan ringkasan ceramah ustad saat setelah sholat isya', bersaing memberi tanda centang untuk daftar ibadah sholat wajib dan sunnah bahkan bacaan al-qur'an. Yaaah, walaupun motivasi saat itu memang masih sedikit kabur, setidaknya metode sekolah saat itu membuat kami belajar banyak tentang amalan-amalan ibadah terutama keutamaannya di bulan Ramadhan.
Mungkin di tempat lain juga menggunakan buku kegiatan bulan ramadhan ini. Ya, efeknya terasa sampai sekarang. Jadi ada memori indah untuk dikenang dalam masa pembelajaran itu. Masih pada ingat bukunya kan??? Ini setelah ditelusuri di mesin pencari global, kurang lebih inilah tampilan buku kenangan itu:

Sepertinya kalo kardus-kardus buku di rumah dibongkar, buku catatanku jaman itu masih ada deh^^

Bahagianya bisa sampai pada 1 Ramadhan itu tidak terlukiskan dengan kata-kata, dengan cerita berbeda ditiap tahunnya, dengan keadaan berbeda tiap tahunnya. Kurang lebih 14 tahun yang lalu, 1 Ramadhan memberikan nuansa baru lagi dalam hidupku. Pertama kalinya jadi anak rantau (Yaaa ga terlalu jauh dari rumah sih, 2 jam dari rumahku di desa ke sekolahku di Palembang), tapi tetap saja nuansa ramadhan kala itu memberi pelajaran tentang persahabatan, kekeluargaan dan perasaan semakin sayang pada keluarga yang nun "jauh" di kampung.

Tinggal di asrama sekolah selama 3 tahun bersama mbak, kakak, dan adik seperjuangan. Kelas satu diasuh oleh mbak Fifi, mbak Arni, Kak Ayik, dan yuk Rohila. Ada Shanti teman seperjuangan, juga adek Ervi. Salam kangen buat semuanya *kiss-hug* Mohon maaf lahir dan bathin yaaa...

Tingkat 2, bersama Das, dek Juwita, dan adik kelas yang mampir sebentar lalu pindah sekolah, Feni. Lalu, teh Yulia, yuk Fika, dan dek Shinta^^ *how are you, all? Selamat puasa.... 
Kelas 3, kita berubah jadi 7 bidadari *eaaaa gara-gara sekamar isinya 7 orang LOL*
Teh Yulia, Das, Gase', Desi, Linda, Mersi, dan akuuu, jadi 7 kan??? hahahaa...
Di jaman sekolah asrama ini, kebahagiaan ramadhan itu adalah ketika jadwal pulang sekolah lebih cepat *LOL* Terus, jam buka puasa dan sahur rame-rame makan di ruang makan itu juga seru (pas kelas 3 doang, sebelumnya pake katering ke kamar masing-masing).

Lanjut ke masa anak rantau kala di pendidikan tinggi. Bagian seru di bulan Ramadhan itu adalah ketika hampir setiap saat ada agenda "bubar" a.k.a buka bareng. Entah sama teman-teman sekelas, teman organisasi, teman kos, teman kerja, dan lain-lain. Masa ketika agenda itu sempat 'melenakan'. Terlena karena begitu bahagianya bercengkrama dengan teman-teman dan bercerita tentang apa saja lalu kemudian terbirit-birit mengantri sholat maghrib yang diambang penutupan waktu. Ahhh... sekali lagi jadilah itu pembelajaran^^

Beberapa tahun berikutnya masih ada agenda "bubar" tapi tidak seheboh sebelumnya dan lebih ke setelah maghrib baru berkumpul *kadang*. Juga mulai suka ikut denger ceramah di masjid. Alhamdulillah dekat dengan masjid ulama besar Indonesia di sini. Perlahan-lahan pelajaran ramadhan lalu dikumpulkan dan dirangkai kembali. InsyaAllah terus belajar.

Dan tahun ini? 1 Ramadhan kali ini, suasana rantau masih lekat tapi dengan status baru. Alhamdulillah. Belajar bersabar karena berjauhan dengan sang Imam tersayang yang syukurlah ikhlas :) Walaupun belum optimal menyiapkan segala keperluan selama Ramadhan kali ini untuk, suami sayang, insyaAllah ngabuburitnya--- yang harusnya heboh beratraksi di dapur alias masak-masak cantik, diganti dulu dengan belajar lebih banyak tentang segala ilmu (agama, dunia, dll).
Ngabuburit ramadhan tahun ini tuuuh... agak berat karena jauh sama suami, ortu dan adek-adek *syeediih*
 Yah, semoga ada hikmah dan berkah aaamin.



See?

Tiap tahun ada cerita suka cita menyambut bulan penuh berkah ini. Memori indah yang menjadi catatan pembelajaran tentang hikmah selama Ramadhan; yang sedikit banyak jadi bagian perjalanan hijrah :) Alhamdulillah.

Selamat berbuka puasa di 1 Ramadhan kali ini, teman-teman.
Semoga disampaikan hingga akhir dan menjadi peraih kemenangan berkah Ramadhan. InsyaAllah.

Mohon maaf lahir dan bathin yaaa...


With love,
Alma Wahdie

10 comments:

  1. buku kegiatan ramadahn itu jd ingat masa sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, Mbak.
      hihihi... sekarang masih pada pake ginian ga ya?

      Delete
  2. Apoo? Ngapo jerat jerit tu? Tunggulah bentar cil, es cendol masih setengah cangkir lagi #bales jeritan dari pintu dapur hihihi
    *bahagianya kita punya masa kecil yg indah #kissHug

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihii...
      Bungkus ye buat makan di jalan LOL
      Alhamdulillah yaaa, sesuatuk :* #bigHUG
      cipika cipiki buat dedek yuka.
      Minal aidin wal faidzin yooo

      Delete
    2. Sama2 Cik, dedek Yuka Jg mohon ma'af lahir batin,, cepet kasih kawan Baru buat dedek Yuka yah Cik aamiin hehe

      Delete
  3. Ada banyak kenangan setiap ramadhan, no matter berapapun usia saya, kalau jaman kecil ya salah satunya buku ramadhan. kadang sampe bingung sendiri, saya ini tujuannya mau sholat apa mau ngejer tanda tangan imam doang XD.. bahkan pernah karena terlalu BT gak pernah kebagian tanda tangan, akhirnya semua isi buka ramadhan ditandatangani sama bapak saya sendiri hehehe... merasa bersalah juga XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. HHahhaa...
      Kompak dong dek sama bapak. Siiip.
      At least, it made a good memory for us ^^
      Maaf lahir bathin yo, Dek. Happy fasting!

      Delete
  4. Yaa ampun, buku Ramadhan ituu udah ilang dari memoriku, kembali stelah masuk blog ini wkwk. Hal paling malesin libur puasa >.< malah dikasih tugas, ngisinya di rapel pas mau masuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihhi.. iya ya, Mbak.
      Suka ngeliat punya temen yang beda kelas atau beda sekolah buat nyatetin rangkuman ceramahnya LOL

      Delete

Hola!
Tinggalin komentar dong, biar saling kenal^^
Terima kasih sudah mampir!

Go Get Yours!

https://www.shopback.co.id/?raf=Drt1dR