Kuliner di Kota Nanas, Prabumulih; Mie Ayam Manalagi

Alma Wahdie | Monday, April 04, 2016 |
Selamat datang di kota administratif Prabumulih!
Welcome! Welcome!

Ada yang belum pernah ke Prabumulih???
Wong kito ado yang belum pernah mampir ke sini???

Kalo kalian ke Sumatera Selatan, pasti ke hapal ibu kota provinsinya, Palembang.
Kalo kalian pelajar di Sumatera Selatan, pasti tau kota Inderalaya, ibukota kabupaten Ogan Ilir, tepat sebelum Palembang karena di kota inilah salah ssatu kampus terluas Universitas Sriwijaya "bertengger".
Mundur dikit lagi dari Inderalaya ke jalan lintas barat Sumatera (penjelasan akan sedikit membingungkan kalo soal pembagian wilayah hihii) kalian akan memasuki kawasan kabupaten Muara Enim. Nun jauh menuju ibukota kabupaten ini yang namanya juga Muara Enim, kita akan melewati sebuah kota administratif Prabumulih.

Udah mulai kebayang??? (*ambil peta geh ahaha..)
Jadi, kota Prabumulih ini dulunya adalah bagian dari kabupaten Muara Enim, namun karena pemekaran serta suatu dan lain hal, akhirnya berdiri sendiri dengan mengusung sistem kota administratif. Sayangnya kawasannya masih sangat terbatas, meninggalkan beberapa desa "nanggung" yang letaknya di ujung perbatasan Inderalaya tadi, lalu kepotong Prabumulih ini. Dari batas akhir Prabumulih pun, masih makan waktu sekitar 2 jam menuju ibukota kabupaten Muara Enim sendiri. Huhuuhuu.... Sedihnya nasib kami yang tinggal di desa kepotong gini (*Curhat)

Gimana nggak coba? Urusan desa dari kecamatan kan perlu ke kabupaten, sementara diitung-itung, (karena kepotong tadi) malah lebih deket ke ibukota provinsi alias ke Palembang dari pada ke kabupaten. Hahhaa.. ya udahlah soal itu, biar nanti pemerintah yang mengurus. Wacananya sih, nanti bakal misah juga pemekaran kabupaten baru. Yaaah, semoga yang terbaik ya! Biar putra- putri daerah ini semakin semangat balik kampung buat memajukan tanahnya (Haseeek).

Aduh, ini mau ngomongin kuliner malah jadi ngomongin soal geografi yah? LOL
Maafkan, adek gitu orangnya bang. *kedip-kedip*

Dari desaku menuju Prabumulih ini bisa dibilang dekat. Yaah, kaya dari Setiabudhi ke Kalapa kali yah (*ups~~~ anggap kita punya shared knowledge yang sama hihihii). Gampangnya sekitar 30 menit perjalanan pake angkutan umum (bus), kalo yang pake motor biasanya bisa lebih cepet. Apalagi yang motorannya ala Rossy (OMG!!!)
Karena jarak yang dekat ini, secara urusan belanja, jajan, main, enak juga sih, karena inilah kota terdekat dari desaku (kalo administrasi dll tetap yah, harus 3 jam ke Muara Enim ehhee).

Inilah ikon kota Prabumulih!
Kota Nanas alias Nenas!!! Kalo main ke Prabumulih, beli deh buah ini, muaniissnya poll!
Tapi, suka ada yang nanya gini: "Di Prabu di mananya yang jual Nanas???"

 

Hmmm...

Iya juga sih, aku pribadi kalo ke pasar prabu juga ga ngeliat nanas yang berlimpah-limpah juga. Terus, sampe keujung juga ga nemu sih jualan nanasnya. Malah udah masuk jalan keluar kawasan Prabu (kalo di pinggir jalan) itu baru ada yang jual pake pondokan gitu (kalo ga salah sih, udah keluar wilayah Prabu itu mah). Yah, tidak dipungkiri yah, mungkin yang jualan di pinggir jalan itu emang udah bukan di wilayah Prabu, tapi kebun nanasnya ada di suatu tempat di bagian Prabu heehehe...
Maaf, aku sendiri belum pernah liat kebun nanasnya. Justeru pernah liat yang di daerah tanjung lalang, OI. Tapi, kata ayahku emang ada banyak kok kebun nanas di Prabumulih. Nantilah kalo aku ada kesempatan ke sana aku kasih tau ya^^

Sekarang aku mau bahas makanan alias jajan pasar yang fenomenal. Kalo kamu "pemain lama" di Prabu ini, kamu pasti tau mie ayam fenomenalnya. (*aseeek)

Kata kuncinya: bawah tanggo


Namanya Mie Manalagi! Suka dibilang Mie Manalagi yang di bawah tanggo pasar. Hahahaa...
Ini kayanya emang usaha rumahan yang udah dari jaman dahulu kala deh.
Soalnya, inget banget pertama kali makan ini tuh pas SMP.
Waktu itu, aku sama temenku, Friska, main ke Prabu. Aku kan yah jarang kemana-mana, apalagi jaamn SMP. Ngebayangin pergi naik bus tanpa ibu tuh kayanya mustahil. Ga boleh pergi-pergi aja pokoknyo. Ai temen ku pada les ke Prabu, udah biasa aja pergi-pergi naik bus (maklum di desaku angkot ga terkenal hihihi.. kita kemana-mana pake bus).
nah, jama SMP pergi main ke Prabu, naik bus berdua temen tanpa didampingi ibu or ayah itu berasa kaya sebuah kebebasan (*ciyeileee..). Tapi, beneran deh!  Mungkin juga kenapa aku selalu pengen makan mie ayam manalagi ini karena ada suasana bahagia yang ngingetin aku jaman-jaman itu.
Seneng aja pokoknya!

Soal rasa juga yang utama pastinya! Selain kenangan indah merasakan kebebasan dikasih kepercayaan pergi sendiri itu, jajanan yang disantap kala itu juga enak.
Ini yuk Friska lah yang ngajakin makan di sini. Aku juga belum pernah waktu itu. Dia bilang ada tempat makan mi enak. Jadilah kita berdua jajan di sini.


Udahlah enak rasanya, porsinya juga baaaanyak! hihii...
Waktu itu yuk Friska pesen setengah porsi. Kutanya, "kenapa?" katanya karena kalo seporsi ga bakalan abis. Dan aku ikutin deh, secara aku baru pertama kali jajan di sana.
Bener doooong... setengah porsinya ini sepiring penuh gini loooh!!!
Banyak banget hihihi...

Eits, selain enak dan porsinya gede gini, harganya juga aman di  kantong.
pastinya berapa waktu itu aku nggak inget. Waktu itu aku masih kelas 2 atau kelas 3 SMP gitu.
Kemarin, terakhir ke sana (Maret, 2016), harga setengah porsinya itu Rp11.000,- aja.
Satu lagi yang khas dari mie ayam manalagi ini, makannya kurang mantap kalo ga pake acar ini.
Plus pake cabe rawit rebusnya. Sensasi pas ngegigit cabe rawit rebus itu. Wuiiih....
Maknyusss kalo kata pa Bondan^^



Tempatnya biasa aja. Ga berubah dari jaman SMP aku dulu. Bener gini aja.
Ala warkop khas melayu lah. Kursi plastik, meja kayu bertaplak plastik. Udah. Jadoel banget pokoknya. Makanya kalo ke sini, kenangan SMP itu masih berasa. Interior ga berubah sama sekali.
Aku ga tau, apa memang itu konsepnya, karena ini usaha rumahan turun-temurun yang udah sepuh, atau memang karena sudah terkenal dan terpercaya jadi pelanggannya pada loyal aja.
Liat aja plang namanya, masih tetap seperti pertama aku ke sana. Mungkin juga udah dari awal mereka buka ni usaha. Entahlah.

Karena kalo dipikir-pikir, toko alias kedai makan ini cukup terkenal, omsetnya lumayan (aku sempet nanya-nanya gitu), laris lah pokoknya. Tapi ga sama sekali buka cabang, atau bahkan relokasi.
Hmmm... berasa napak tilas aja pokoknya. Inilah daya tariknya kurasa.

Mungkin ada pelanggan yang sekarang sudah separuh baya atau mungkin sudah sepuh juga, yang kalo datang ke toko ini ada banyak kenangan berlarian di benaknya.
Toko ini tipikal toko melayu jaman dulu kala.

So, kalo aklian suka makan mi. Cobalah mampir ke sini. Selera orang beda- beda toh, tapi setidaknya kalian bisa merasakan sensasi makan di kedai yang asli jadul (bukan bertema jadul).



Penutupnya, ini foto pake model hihiiii...
Ini abangku, kesayanganku ehhehee... Kalo kalian bingung kenapa kita semua sipit, yah ini lah etnik budaya kami. Di daerah Palembang ga aneh lah nemu yang kaya gini ahhaa... kebanyakan ngirup cuko pempek.

Main-main ke Prabumulih, Palembang dan sekitarnya di bulan ini, kalian perlu bawa topi karena suhunya hehhee yang pasti ga kaya di Bandung ini yang siang aja kedinginan.

Ok, itu aja dulu sharing aku. Semoga nambah referensi kuliner kamu ya...
Semoga bermanfaat!

6 comments:

  1. udah lamaaa sekali gak makan mie ayam :)

    ReplyDelete
  2. nanasnya besar sekali..baru tau kalo prabu mulih banyak nanas...., mi ayamnya enak banget ya..mba..liat fotonya jadi laper..terkeper-keper..he2

    ReplyDelete
  3. Duluuu banget aku pikir prabumulih itu nama kota di daerah jawa :D.. mirip2 bahasa jawa soalnya... Baru tau kalo ini masuk ke sumsel, pas smu, ada temen sekelas yg asalnya dari prabumulih :D.

    Itu tadi baca ceritanya, aku sempet agak bingung pas baca 'yuk Friska' berulang kali.. kemudian baru sadar, kalo 'yuk' singkatan dari ayuk/mba artinya yaa :D.. tetanggaku pas di aceh dulu org palembang, dan aku manggil anaknya juga pake sebutan 'yuk' :D.. Jadi inget masa lalu juga akunya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihii, iya Mbak Fanny.
      Di Sumsel ya ternyata :D Banyak kok kosakata kita yg mirip-mirip ke Jawa. Misalnya, kata "Wong". Ayuk artinya mbak, rada mirip sih sama kata "mbak yu" yang sering disingkat manggilnya "yu" aja.

      Nostalgia ya^^

      Delete

Hola!
Tinggalin komentar dong, biar saling kenal^^
Terima kasih sudah mampir!

Go Get Yours!

https://www.shopback.co.id/?raf=Drt1dR