Cara Aman Packing Elektronik buat Dipaketin

Alma Wahdie | Sunday, April 03, 2016 | |
Hola!
Selamat malam, kali ini aku bagi bagi tips buat mengemas barang elektronik untuk dikirim alias dipaketin ke tempat yang jauh.
Kalo kamu suka bepergian atau lagi ngurus pindahan baik pindahan rumah, kos , atau pun sekedar mau ngirim barang abis belanja banyak dari suatu tempat, kayanya kamu perlu baca postingan ini.

Udah tepat banget kamu klik link ini karena aku bakal ngasih tau cara-cara mengemas barang pecah belah ataupun barang elektronik yang mau kamu kirim itu.
Udah masa- masa akhir nih! Inshaallah, semoga aku segera pulang (*excited)
Inget banget deh, pertama kali ke Bandung itu sekitaran bulan Agustus 2013 kalo ga salah.
Dengan tenangnya aku berangkat cuma bawa satu koper gede dan handbag.

Yeay, nih ternyata masih ada fotonya hehee...
Itu hari aku mau berangkat ke Bandung ini, karena pesawat sore jam 3an gitu, akhirnya kita makan and main di amazone dulu ahahhaa...

Pesawat murah palembang bandung
Tuh, di sudut kiri atas. Cuma 2 tas itu doang yang kubawa dulu hehehe...
Bayangin dong! Dari awal dateng cuma bawa itu doang karena aku juga masih gambling waktu itu.
Uang yang dikumpulin dari kerja satu semester sebelumnya cuma cukup buat sekolah satu semester ke depan doang, sisanya Bismillah aja. Nekat! Walaupun hilal belum terlihat (ahaay)
Nekat tapi ada perhitungannya juga sih, pokokknya setelah semua usaha, saatnya bertawakal (*aduh jadi rada merembes kolam mata mengingat awal mau sekolah ke sini itu). Maaf jadi curcol gini deh!
OK, cerita tentang semangat sekolah ini nanti aku bahas di postingan lainnya (ingetin ya :D)

Balik lagi ke soal barang yang tadinya cuma sedikit, eh pas mau pulang ternyata alhamdulillah jadi banyak x_x. Setelah disortir jual di toko bagus alias olx.com buat modal maketin buku yang pastinya bakal berat banget kiloannya, sama dibagi-bagi ke adek-adek sesama perantau di kota ini dan dihibah ke bapak dan ibu kosku yang baik hati, masih ada 2 barang yang dipake yaitu TV dan printer. TVnya juga hasil hibah dari adekku juga (Erin, dia dulu juga sekolah di sini) dan kalo printer emang sengaja kudu punya (kan sekolah ceritanya ^^). Ketika harus beres-beres, kayanya boleh juga nih TV dibawa pulang hehee...

Tapi, mau dipacking kayu??? atau gimana caranya biar ga rusak diperjalanan???
Setelah survey ke agen pengiriman barang buat nanyain harga packing kayu yang ternyata lumayan mahal (Rp75.000,- mayan kaaaan???) aku pun cari alternatif lainnya.

Yup!
Ada cara yang hemat dan gampang banget buat kamu yang mau packing segala barang pecah belah dan elektronik. Pernah kan beli sepeda??? atau emmm,,, apa ya pokoknya barang yang dikemas pake plastik bentol-bentol alias bubble wrap plactic? Pasti pada tau deh, tapi kalo lupa ini nih aku kasih liat gambarnya:

bubble wrap daerah bandung
Ini dia yang kumaksud!
Waktu kecil kalo temen punya sepeda baru bukannya heboh mau pinjem pake, aku mah malah heboh mintain plastik ini coba. Hahaha...
Absurd banget kan ya? :P

Aku suka banget mencetin bentol-bentolnya itu. Karena kan banyak tuh yah selebar itu, trus kaya ada tantangan tersendiri gitu buat ngempesin semua bentolannya (hahaa.. apaan sih gue?:D)

Oke, balik lagi. Jadi inilah benda yang kumaksud.
Kamu cuma perlu bahan-bahan berikut buat packing barang elektronik kamu (di sini aku packing TV tabung ya..
  1.  Bubble Wrap Plastic alias plastik gelembung atau plastik bentol-bentol kaya di atas itu.
  2. Isolasi gede
  3. Gunting
  4. Kardus
Empat benda ini yang harus kamu siapin.
Buat ukuran TV 14 inch kaya aku ini kamu cuma perlu sekitar 2 meter aja--itu juga kelebihan. Harga per meternya itu Rp5000- 10.000,- dan kemarin aku dapet yang murah dan COD-an lagi tapi minimal beli 5 meter. Karena aku lupa nanya lebarnya dan kupikir yaudahlah ya, diitung-itung sama packing kayu udah pake ini aja lebih hemat^^. Dan ternyata 5 meter itu banyak banget, trus juga dia lebar banget hahahaa...

Nah, kalo buat isolasinya, aku sih nyaranin yang warna bening, karena pengalaman selama aku packing kemaren, isolasi yang warna coklat alias kuning itu malah ga lengket apalagi pas di kardus. Justeru yang bening itu yang kuat banget nempelnya.

Kardus, pake kardus apa aja boleh, kalo agak kecil pakenya dua ya. Nanti sih mau dibongkar gitu kardusnya. Aku pake kardus kecil bekas coklat beng-beng dan kardus air minum mineral gitu. Harganya seribuan aja di warung, kalo ke pasar malah suka dikasih gratis kalo yang kecil gini ehhee...

Pertama-tama, aku potong bubble wrapnya bentuk persegi lebih besar dari ukuran LCD kacanya. Jadi ini selapis aja awalnya. Udah gini, aku liat kayanya masih rentan apalagi layarnyakan cembung gitu jadi kaya kurang padat gitu deh.






Terus, aku lapisin lagi beberapa kali sampe dia jadi datar kaya dipakein kardus loh. Rasanya padet dan keras gitu deh. Berasa aman ke layar kacanya. Ini aku pakein sekitar 4 lapis.

Selanjutnya, satu kardus yang udah aku bongkar sebelumnya udah aku jadiin alas. Nanti ini bakal ngebungkus untuk 2 sisinya.

Pake kardus pertama yang udah dijadiin alas tadi, tinggal kita bungkus aja begini. Kardusnya bisa digunting-gunting kalo diperlukan untuk membuat lipatan ya. Karena ini TVnya kan tabung jadi aku ada manjangin guntingan bawaan kardusnya biar bisa dilipet pas. Intinya, buatlah TV ini dalam keadaan ketat ga bergerak.

OK! Inilah penampakannya setelah dilipt sana- dilipat sini. Ini udah dipakein kardus kedua karena kardus air  mineral yang pertama tadi ga nutupin semua sisi. Bagian kardus pertama tadi nutupin paket ini yang sis atas dan bawahnya aklo kamu liat itu agak melengkung ya.
Soalnya ketebalan kardus pertama dan kedua ini beda.
Aku pake yang kedua ini untuk sisi depan karena kaya TV tadi. Jadi biar lebih mantep aja walaupun sebenarnya udah aman sih udah dipakein bubble wrapnya.
 (Abaikan ada sisir aku di sana LOL)

 

Ini yang aku bilang, bahwa isolasi kuning ini ga nempel-nempel banget. Susah banget nempelnya pas di kardus. Jadi aku ngabisin banyak buat muteri-muterin sekeliling karus ini.
Isolasi coklat alias kuning kaki ini baru akan nempel kuat kalo ke plastik. Jadi, pas awalnya harus pake ekstra tangan bahkan kaki buat nahaninnya buar ga copot sebelum ada lapisan kedua. Hehehe...
Jangan ngebayangin movement aku pas packing ya...
Udah kaya ninja tau nggak! wkwkkwwkk...

Lilit sana lilit sini biar salng nempel ke plastik isolasinya barulah aku tenang dan yakin ga bakan copot. Next time, kalo packing pake isolasi yang bening aja (*noted).



Yippi!!!
Dah siap yang mau di bawa pulang. Ini koper pertama pas aku dateng. Isinya hampir banyakan buku dari pada baju. Jadi aku juga udah siap-siap nambahin duit bagasi ahahhaa...
Tinggal minta stiker "fragile" buat ditempelin ke kardus TVnya deh.

Overall, ini gampang banget.
Dan FYI, barang udah sampe degan selamat dan udah dipake nonton buat di kamar hehee...
Mayaaaan...

Coba hitung, hemat berapa kita dibanding ongkos packing kayunya???hihiii...
 Semoga bermanfaat yaaa...


2 comments:

Hola!
Tinggalin komentar dong, biar saling kenal^^
Terima kasih sudah mampir!

Go Get Yours!

https://www.shopback.co.id/?raf=Drt1dR