Selain Artikel Tentang Kesehatan, Kita Butuh Artikel Tentang "Ini" (Bagian 2)

Halo, teman- teman!
Terima kasih ya buat semua yang sudah berkunjung dan menyempatkan diri baca postinganku sebelumnya tentang artikel yang kita butuhin selain artikel tentang kesehatan. Iya, jadi itu pengalamanku beberapa hari kemarin ketika lagi ngerasa sakit dan nyari informasi terkait rasa sakitku itu. Kalau kamu belum baca, monggo mampir dulu ke sini:

Selain Artikel Tentang Kesehatan, Kita Butuh Artikel Tentang "INI" (Bagian 1)


Halo! Apa kabar teman- teman?
Udah berapa hari nih aku absen dari media menulis menyenangkan ini? *tears
Maaf ya...

Jadi, beberapa hari kemarin tuh aku semangat bw a.k.a mampir-mampir ke rumah para kakak blogger yang tulisannya itu nagih banget. Beneran deh! Ada rumah maya-nya mba Windi Teguh yang bikin aku puas klak-klik cerita- cerita tentang kehidupan rumah tangga (ciyeeee... *shy). Terus ada rumah maya-nya mba Ira yang aku suka banget karena ada rubrik jum'at menulisnya (you guys need to check it out!). Itu baru 2 aja yang kusebut. Mampir deh kalian ke rumah maya para kakak blogger lainnya. Aiiih, aku sampe lupa waktu karena keasyikan x_x *parah

Cara Mendapatkan Sewa Kamar Kos Murah

Yang pernah kos mana suaranya????
Kamu pernah ngekos? ngontrak? nyewa? Kalo jawabannya pernah, artinya kamu lagi baca artikel yang pas banget. Hohoho...
Kenapa? Karena di tulisan kali ini, aku mau ngasih tauin tentang cara mendapatkan sewa kamar kos murah. *Yeay

Sekedar flashback ke masa pertama kali aku ngekos. Waktu itu aku baru masuk kuliah undergraduate. Itu pertama kalinya aku harus nyari kamar sewa alias kamar kos. Da ga akan nyari kontrakan juga, karena aku cuma butuh tempat buat tidur dan istirahat aja sementara siangnya bakal lebih sering di luar (gitu sih mikirnya...). Makanya matok budget juga ga mau yang terlalu mahal. Lha, tapi mahal nggaknya belum paham juga. Secara urusan properti kan suka berubah-ubah.

Nyari kamar kos itu susah- susah gampang. Ayahku sampe turun tangan buat nyari kosku saat itu. Karena beliau tau kalo aku belum ada pengalaman buat nyari kamar kos sendiri. Selain itu, doi juga mau memastikan kalo anak gadisnya ini bakal tinggal di tempat yang aman pastinya. Secara waktu sekolah menengah, aku itu anak asrama. Di mana keamanan terjamin banget karena keluar aja kudu pake ijin tertulis. LOL. Selain itu juga sekalian survey harga pasaran pastinya, jadi bisa nyesuaiin sama budget kita juga.

Nah, waktu itu tahun 2008an, harga kamar kos di kotaku itu udah sekitar 5jutaan lebih. Mahilll bingiiiit! Buatku pribadi, ngeluarin duit segitu rasanya gimanaaa gitu. Tapi, ternyata itu udah yang lumayan murah dibanding yang lainnya. Ya udah deh, kita ambil. Nah, kebetulan waktu itu temennya ayahku punya anak yang kuliah di kampus yang sama denganku. Uwak (gitu aku manggilnya) ngajakin berdua aja kitanya. Anaknya (yang kemudian yang my bestie, ayuk Lindaku) belum dapet kos juga. Boleh deh, pikirku. Ternyata lumayan loooh, walupun harga berdua jadinya beda (dinaikin dikit sama bapak kos untuk uang air dan listrik). Minimal ga bulet di 5 ke atas tadi kalo aku sendirian. Alhamdulillah yaa... Niat kita berdua sekolah jadi sama- sama ngerasa terbantu^^ Bisa meminimalisir biaya dan juga bisa dapet temen sekamar! Jadi ga kesepian deh!

Biar bisa ngedapetin harga kos yang murah, kamu bisa praktekin 2 hal ini:

1. SURVEY. 

Yup! Ini kayanya selalu dilakuin oleh banyak orang sebelum ngelakuin sesuatu (lha, kok njelimet ya bahasaku? x_x maffkan). Nah, buat nyari kamar kos yang murah, kamu juga perlu survey. Cari tau kira- kira di mana tempat yang enak buat kamu tinggal. Apakah itu urusan jarak ke tempat kerja, kampus dan lainnya, atau urusan kemudahan akses. Akses ke jalan raya, akses ke angkutan umum, akses beli makan, dll. keamanan dan kenyamanan tempat juga perlu diperhatiin. Hal- hal ini biasanya akan mempengaruhi harga sewa juga. Kosku yang 5an itu mungkin karena lokasinya strategis sih. Intinya cari tau lebih banyak. Pastinya akan ada banyak pilihan yang kamu temui. Selanjutnya, sila pilih yang sesuai budget kamu deh!

2. CARI TEMAN SEKAMAR. 

Kalo kamu suka berbagi dalam artian tidak terganggu untuk sekamar berdua, ini adalah cara yang worth to try. Pengalaman aku banget deh! Bayangin yang seharusnya kamu bayar 5 kalo sendiri. Lalu kalo berdua jadinya 6. Nah, yang perlu kamu bayar cuma 3 aja, karena 3 -nya lagi adalah bagian temen sekamar kamu. Coba... 5 sama 3 mana yang lebih murah? *wink* Oya, pastiin kamu pilih teman sekamarmu yang bisa nyaman sama kamu alias ga akan bikin cek-cok yaaa. Ini mah cocok-cocokan sih. Asal bisa saling memahami, memaklumi dan menghargai aja kalu aku mah. (Hal yang berhubungan dengan prinsip,dll pertimbangkan sendiri yaaa...)

Itu sih rejeki aku saat itu. Bisa langsung dapet temen sekamar. Aku sih percaya aja, karena anak temennya ayah. Terus juga karena kita lumayan saling berusaha beradaptasi, akhirnya jadi bestie loh! Coba bayangin kalo harus sendiri dan masih anak baru. Haduuh, belum tentu bisa langsung dapet temen buat sharing kamar kan? Ahhahaa... itu 8 tahun silam, Guys! Sekarang jaman udah makin canggih. Anak- anak muda makin kreatif. Segala jadi lebih gampang deh.

Buat kamu yang bingung, gimana mau nyari temen sekamar, dan berfikir: "Siapa tau ga ada yang lagi nyari temen sekamar kaya aku?" Hellooo... percaya deh, 7 dari 10 orang juga pasti mikir buat bisa sehemat mungkin. Ada kok yang sama berpikiran pengen punya temen sekamar- pengen sharing biar bisa nyesuaiin budget. Hayooo... Positive thinking dulu yaa.

Nah, secara kita udah generasi goBlog, generasi yang sering wara- wiri pake internet, ini ada website yang bakal ngebantu kamu yang bingung mikir ada/ nggak orang yang juga lagi nyari temen sekamar. Ternyata ada looh. Sebuah web yang bernama serumah.com memfasilitasinya.

Cuss langsung ke websiten yang tampilan berandanya tuh gini:

Cara mendapatkan harga Sewa Kamar Kos Murah
Gini nih tampilan beranda website serumah.com
Kamu bisa lakuin 2 hal yang aku saranin tadi; cara mendapatkan sewa kamar kos murah.
Kamu bisa survey lokasi dan ketersediaan tempat untuk kamu sewa berikut batasan harga yang sesuai dengan budget kamu di sini. Websitenya ini punya tampilan yang user friendly banget menurutku. Temen- temen pasti udah ga asing sama sistem booking akomodasi atau transportasi secara online kan? Atau sistem di web belanja online deh. Nah, kurang lebih fitur- fitur yang tersedia di sini tuh begitu. Kamu tinggal klik aja ke menu yang tersedia. Mau cari kamar, cari teman sekamar, atau mau pasang iklan ada kamar? Gampang deh makenya! Tersedia dengan bahasa Indonesia juga bahasa Inggris. Bisa nih direkomendasiin buat temen kita yang mahasiswa fellowship. *yuhuu

Cara mendapatkan harga Sewa Kamar Kos Murah
Ini tampilan pas kamu mau coba cari temen sekamar di lokasi yang kamu pengenin. Ada filter lainnya yang bisa kamu pilih.

Di tulisan biru di atas itu, "Opsi Pencarian Lebih Lengkap", kamu bisa pilih filter yang lebih komplit lagi, sesuai dengan kebutuhan kamu tentang hal yang kamu inginkan dari calon teman sekamar kamu. Misalnya, pilih apakah yang merokok atau tidak, yang membawa hewan peliharaan atau tidak, dan banyak lagi lainnya. Sila dipilih aja sesuai kebutuhan.

Dari aku sih, ini sudah lumayan bagus ya. Cuma, kalo boleh memberi masukan ke tim serumah.com, kayanya boleh diatur sistemnya untuk tampilan foto profil. Hmmm... karena untuk urusan milih teman yang bakal sekamar kita, dan mungkin nanti kita juga mau bikin akun sebagai pencari teman sekamar, kayanya privasi tetap harus dijaga deh. Boleh dibikin semacam keharusan untuk member only yang bisa liat foto para pencari teman sekamar dan sebaliknya. Ini SS-ku yang langsung nyobain webnya aja. Padahal belum daftar jadi member, tapi aku bisa liat foto beberapa orang yang sedang mencari teman sekamar. Takutnya niih, banyak scammer yang suka asal comot foto jadi ya gitu deh.

Cara mendapatkan harga Sewa Kamar Kos Murah
Ini ketika aku klik "opsi pencarian lebih lengkap"
Nah, di gambar atas ini aku udah klik opsi pencarian lebih lengkapnya. Begini tampilannya. Filternya sudah lebih lengkap dan lumayan membantu untuk mengeliminasi yang ga sesuai sama kriteria kita. So far so good. Mungkin di bagian pilihan rentang harga dan rentang umurnya bisa diatur ke menu ketik manual aja kali ya. Soalnya rada susah buat ngepasin ke pilihan budget kita dengan mode slide kanan- kiri gitu. Apalagi range maksimalnya lumayan gede, sampe 15jt. Jadi, pas mau atur ke budget minimal agak kesulitan karena ya karena sulit gesernya ke yang pas. Hehhee...

Ditambah juga, kebanyakan kita berselancar pake smartphone. Kebayang kan susahnya buat slide rentang harga dan rentang umur dengan mode yang sekarang itu. kalo jarinya jempol semua kaya aku kan kasiaaan... :( LOL. Intinya, lebih nyantai kalo bisa diketik manual. Lebih efisien.
Cara mendapatkan harga Sewa Kamar Kos Murah
Perhatiin bagian filter yang mode slide itu. Kebayang kalo harus geser dengan jarak sesempit itu demi dapetin pilihan budget kamu tapi pake jari yang jempol semua ini? Susah booo. Ini aja pake mouse masih ribet. *tears*

Di website serumah.com ini kamu bisa survey dan pilih sendiri teman sekamar kamu. Enak kan? *Yeay

Website keren ini memfasilitasi para perantaudan profesional muda yang sedang dinas kerja jauh dari tempat tinggal asalnya seperti kita- kita ini (yang ngerasa aja yaa... hahaha). Bikin nyari tempat kos lebih gampang sekaligus bisa dapet temen sharing biar bisa lebih murah juga. Buruan cobain serumah.com dan langsung aja daftar sebagai member biar kamu ga ketinggalan infonya juga.

Dan buat kamu yang punya properti buat disewain, bisa ikut gabung di sini. Iklanin aja properti kamu di web asyik ini! Gimana? tertarik buat nyobain fitur- fiturnya? Cuss, langsung meluncur aja ke webitenya ini. Di sana kamu bisa cari tahu lebih banyak lagi tentang serumah.com dan langsung berselancar nyari kamar murah sesuai budget kamu pastinya.


Disclaimer: Aku sih udah nyobain berselancar di webnya buat search kamar di lokasi tertentu dan nyari teman sekamar juga. That's what my review based on as you can see from the Ss above. Tapi ga "dijadiin" sampe booking atau apa. Soalnya aku lagi ga cari sewaan sekarang :D So, I dunno if it'll work well until you settle down.

3 Manfaat Menulis di Blog


manfaat menulis di blog

Seperti yang pernah aku ceritain sebelumnya di sini, bahwa aku nulis dari jaman alay. Jadinya, menulis di blog itu udah jadi semacam rutinitas (mau bilang daily routine tapi ga tiap hari juga update-nya. Masih banyak numpuk di draft x_x). Ya, jadi rutinitas yang kadang harian, kadang mingguan, kadang malah bulanan. Pernah cuma punya satu postingan dalam sebulan. Sekarang mulai belajar teratur demi perbaikan kualitas diri juga, nih.

Setelah dipikir- pikir, ngeblog alias menulis di blog itu membawa manfaat tersendiri bagiku loh. Bahkan untuk para blogger lainnya, baik yang sudah lama berkecimpung corat- coret di blog maupun yang baru gabung, malah membawa kebahagiaan tersendiri juga. Nah, kali ini aku mau berbagi tentang 3 Manfaat Menulis di Blog dari sudut pandangku.

"Kenapa 3? Cuma 3 aja? 10 dong minimal... Ayolah! Kesannya dikit banget manfaat ngeBlog."

OK. Tahan dulu, teman- teman.
Semua orang yang menulis di blog, apapun latar belakang mulainya, pasti sudah merasakan banyak manfaat menulis di blog baik secara emosional atau pun aspek lainnya. Pastinya juga, sudah banyak yang menulis perihal manfaat menulis di blog ini. Aku cuma mau menambahkan saja melalui artikel ini. Dari sekian banyak manfaat yang kurasakan, akhirnya berhasil aku pilih top three-nya. *Yeay

3 Manfaat Menulis di Blog versi Alma Wahdie

1. Sebagai Media Alternatif Diary Konvensional

Kalo dihitung lagi, mungkin aku punya lebih dari 10 buku diary. Dari jaman SD dan makin jadi pas SMP. Di SMP cuma berhasil ngabisin 1 binder aja, tapi isi ulangnya sampe tiga kali juga. LOL.
Menulis semacam diary itu udah kaya kebiasaan aja buatku. Jaman itu, diary tuh rahasia. Jadi aku juga punya beberapa model. Mulai dari yang pake "sarung" sampe yang pake gembok. Astaga segitunya, Yak? Hahhaa...

Iya. Karena isi tulisan di diary itu adalah SEGALA HAL. Mulai dari cerita bangun kesiangan, malu di sekolah karena dipanggil keluar barisan pas upacara (karena aku berisik banget), juga romantisme cinta monyet. Ini aib bukan sih? Bae lah! *ngakak.

Nggak. Segala hal itu tadi bukan aib bagiku. Itu adalah rekam jejak. Bahasa kerennya portfolio. Memang konyol dan lucu sih, tapi itulah bukti dari masa ke masa. Penting banget punya portfolio gitu, apalagi untuk pelajaran menulis. Makanya, aku selalu simpen semua hasil kerjaan siswa -apapun itu- buat ngeliat progress perjalanan mereka nanti. Bahwa kadang, rekam jejak inilah yang bisa membantu aku tracking perkembangan mereka.

Balik lagi ke topik media alternatif. Jaman SMA, aku udah ga perlu nyisihin uang bulanan dari ortu buat beli kertas bakal isi ulang binder lagi. Aku mulai kenalan sama blog saat itu. Karena rajin nongkrong di perpustakaan sekolah, bu An- an yang bagiku adalah maha guruku dalam dunia internet akhirnya ngajarin aku pake blog. *sungkem bu An- an
Akhirnya, aku bisa hemat uang jajan. *Yeay

2. Sebagai Ajang Silaturahmi

Ngeblog atau menulis di blog itu bisa banget jadi ajang silaturahmi. Yang gimana? Ya, yang kaya gini nih. Aku bagi tulisan dengan harapan bisa bermanfaat. Terus nanti teman- teman mampir, ninggalin komentar respon tulisan. Aku bales. Trus, kita kenalan. Lanjut, aku gantian mampir ke blog teman. Baca artikelnya yang juga sarat manfaat. Aku respon juga pake komen. Akhirnya mulai saling kenal. Awalnya kenal nama doang, trus saling follow di akun sosmed. Siapa tau nanti bisa ketemu langsung. Cuss, kita kopdar. Alhamdulillah yaaa... sesuatu.

Oya, kalo aku bilang artikel bermanfaat, manfaat yang kumaksud adalah yang begini (Clarification of term): bermanfaat ga harus mengandung info melulu. Dengan membacanya bisa terhibur, itu juga membawa manfaat. Terhibur versi aku: biasanya suka senyum- senyum pas bacanya, sedih pas ada bagian yg bikin haru, atau terpanggil hatinya. Intinya, emosi di tulisannya terasa dan aku get engaged sama tulisannya. Gitu deh. Tapi, ya ini versi aku aja kok.

3. Sebagai Tempat Upgrade Diri

Yang ini terasa banget buatku. Motif awalnya kan nulis dengan media baru. Terus mulai bereksplorasi di kustomisasinya. Hasilnya? Jadi nambah pengetahuan pastinya. 

"Oh, bisa dipasang musik loooh."
"Wah, kursorku bisa pake gambar Hello Kitty!"
"Iiiih, lucu bisa bikin welcoming pop up."

 Kesini- sini belajar lagi. 
"Oooh, ternyata baiknya tuh begini."
"Wah, ganti- ganti font ternyata harus hati- hati bisi merusak mata pengunjung."
"Berarti punyaku itu belum mobile- friendly, toh. (kemudian nanya mbah gugel)."

Sampe hari ini juga masih upgrade terus. Siap mengosongkan gelas dan terus menimba ilmu. Untungnya para kakak teman blogger ini baik hati dan tidak sombong. Ada yang nulis tentang cara milih font, cara nentuin warna dasar, banyak lah. *makasih yaaa...

Pernah juga aku melakukan dosa ngeblog *tears
Maafkan aku yang dulu yaaa...

p.s. Tungguin cerita tentang dosa ngeblog-ku beberapa waktu lagi. Masih kustomisasi di draft^


Intinya, bagian upgrade diri ini menang banyak, deh.

Itulah 3 Manfaat Menulis di Blog versiku. Kalau teman- teman gimana? Sharing yuk!

Love and Share!

Cara Memasang Plugin pada Tema Twenty Sixteen WP #NanyaDong

cara memasang plugin pada tema twenty sixteen wp

Selamat malam, Teman- teman.
Saya mau berbagi nih, tapi maaf ya kali ini malah mau berbagi kebingungan. *sad*
Iya, soalnya saya lagi kebingungan nih sama tema twenty sixteen WP. Kalo kamu juga sama awamnya kaya aku, pasti kamu ngerasa asing sama istilah "WP" itu.

Hhaaa. Sama.

Jadi, kebanyakan penulis di blog dengan platform wordpress atau para webmaster sering menyebut wordpress dengan singkatannya, WP. Udah ngerti kan sekarang kita mau ngomongin apa?
Iya. Kita ngomongin soal blog ya hari ini. Soal gimana sih cara memasang plugin untuk tema twenty sixteen WP alias wordpress.

Sebagai pengguna blogspot dari jaman alay dulu (padahal masih alay dikit sih LOL), saya sedikit kesulitan ketika harus mengacak- acak tampilan di WP ini. Jujur sih emang lebih clean loh laman operator alias adminnya. Udah user friendly banget malah sebenernya. Cuma, ya itu tadi. Karena aku belum biasa jadinya meraba- raba. Agak jauh lumayan lah, sedikit demi sedikit mulai seirama nih. Seirama antara aku yang pelan- pelan memahami dan WP-nya juga mulai membuka diri. Akhirnya kami menjadi semakin dekat lagi ~~ hahaha... kaya PDKT aja ya.

Iya. Mulai dari ngatur layoutnya, masang widgetnya, sampe bikin logonya.
Aku pernah cerita kan, kalo aku demen banget urusan ngulik alias kustomisasi ini. Sampe ada sejarah perjalanan blogku dari semi alay- alay- akhirnya mulai insyaf.

Baca di sini: Generasi GoBlog Part 2

Di WP alias wordpress ini tuh ada fitur yang kalo di sini belum pernah aku oprek. Yaitu fitur thumbnail. Ituloh logo kecil yang suka muncul di samping judul dan deskripsi blog kita kalo di tab judul browser (alaaah.. ribet banget aku nunjukinnya ya? haaa...). Yang di sini nih:

favicon thumbnail
Ini nih, yang aku kasih tanda kotak merah. Yang atas lambang default dari blogspot. Yang bawah wp aku.
Kalo di blogspot sendiri, aku liat di layout namanya favicon. Cuma aku belum pernah ngulik itu sih (nanti lah). Nah, karena tampilah di WP itu mudah banget, jadi gampang diikutin. Tinggal pilih gambar, trus upload dan jadi deh. Tadaaaa. Tuh liat udah gambar buku hehe. Itu kecil sih, jadi gak keliatan bahwa ada tulisan di atas buku itu (ga penting banget yak? LOL).

Intinya, WP masih bisa kuikutin sejauh ini.

tema twenty sixteen WP
Tampilan rumah baru buat kita belajar bareng nanti (masih persiapan^^)
Tapiiiiii...............
Aku ga bisa nemuin laman semacam edit html gitu di sana. Aku bingung ini di mana semua bahasa pemogramannya di simpen? Karena aku ngerasa ga ciamik gitu lho, kalo temen- temen nanti mampir kan yah. Terus pas lagi baca- baca tulisan ala- ala aku yang masih belajar banget di sana, dan ngeklik tautan buat donlot misalnya. FYI, di rumah yang sana itu aku rencananya buat belajar bareng dan ada fasilitas buat yang lagi belajar sama aku bisa donlot materi, dll. Balik lagi keurusan ngeKLIK.
Nanti, tiba- tiba keluar dari laman yang dibaca kan jadi ga asyik *sad. Aku pengen atur, itu widget tautannya bisa di klik dan open in the new tab gitu. Mau edit nyari laman html-nya belom nemu :( Mungkin di WP pake istilah dan cara yang beda. Dan itu, aku belum ngerti. Anyone?

Selanjutnya, aku mau pasang kode ads aku di sana. Tapi ga bisa karena ada plugin yang harus aku install, katanya. Aku udah nyari tulisan kakak blogger SEO tentang cara memasang plugin pada tema twenty sixteen WP. Akhirnya, aku nemu caranya. Kuikuti instruksinya.

Etapiiii... ternyata di tema yang aku terapkan itu ga bisa add plugin. Aku tanya ke kakak- kakak tentang keawamanku yang bua aku gemes sendiri ini. Beberapa bilang kalau biar bisa dipasangin plugin, domain wp aku harus yg TLD. Sayangnya itu domain sub dari institusi. Yaaah, gimana dong? Sementara dari screenshot step by step di artikel yang aku ikutin itu sama looh. Si kakak juga pake tema twenty sixteen. Walaupun aku ga tau dan belum nanya juga apakah punya si kakak udah yang TLD. Atau temanya beda versi? Atau... Anyone?

Jadi, itulah kegalauanku selama nyari tau cara masang plugin di tema twenty sixteen WP ini.
Agak gemes karena belum dapet caranya. Gini nih, kalo udah penasaran akunya :D
So, kutulis artikel ini demi mendapat pencerahan dari kakak blogger semua yang sudah berpengalaman. Semoga ada yang mampir dan bisa ngajarin aku. Biar ga galau dan gemes sama wp. Hahaha...

Makasih ya, udah mau dengerin curhatku. :*
Kalo ada yang tau jawabannya atau yang mau respon buat nambah khazanah pemahamanku tentang wp ini monggo tulis di komentar ya. I really appreciate it. Love you!

Love and Share.


Generasi Go- Blog (PART 2)



Selamat siang, Teman- teman!
Siang ini saya mau memberi hadiah kecil pada diri saya sendiri. *Yeay!
Kenapa?
Karena Alhamdulillah to- do list yang dibuat semingguan ini berjalan lancar. Satu persatu dicoret, Man! Berasa produktif saya. Hhahhaaa.. Bhay!

Maka, dipertengahan hari ini, disela istirahat ishoma, saya terbitkan tulisan ini. Inilah hadiah kecil buat saya! Yaitu, boleh nulis bentar sebelum lanjut nulis mega project itu (lagi). LOL. Ini adalah tulisan yang masih membahas tentang generasi "Go- Blog" (istilah yang dipakai Profesor kita saat memotivasi kita untuk terus menulis). Kalo belum ngeuh, sila baca cerita awal mula kenapa istilah itu muncul di sini:


Blog. Apa blog itu? Ini pengertian blog versi saya yang mungkin ga bisa diterima semua orang; blog adalah sebuah media untuk menulis dalam versi digital. Simple! Kalo pengertian bakunya silahkan dicari dan dibaca sendiri ya. Begitulah setidaknya saya memaknai blog ini.

Pertama kali menulis di blog itu ya di platform ini; di blogspot. Saya diajarin oleh ibu guru (pustakawati) di sekolah menengah dulu. Nanti saya bagi cerita lengkapnya ya. Singkatnya, blog ini dimulai karena emang saya udah kebiasaan menulis di diary dari jaman SD. Asyik dong, akhirnya dikasih tau ada media yang lebih canggih ~bisa masukin foto ~bisa diatur-atur bentuk tampilannya. Pokoknya lebih menarik lah buat saya saat itu.

Sempat pula saya bereksplorasi di beberapa platform penyedia fasilitas serupa di jaman kenalan sama blog tahun 2009 itu. Hasilnya? Masih ada beberapa blog saya yang mungkin masih terindex mbah gugel sementara itu sudah tidak bisa saya akses lagi gara-gara lupa password; baik dari platform yang sama maupun wordpress. Hahaa... Maaf, waktu itu saya belum terlalu ngerti dan belum bisa atur- atur memori serta belum piawai bikin akun khusus buat sosmed. Seiring berjalannya waktu, semua orang tentu belajar kan? Saya pun demikian. Mulai pilah pilih akun email untuk sosial media, mulai perhatiin keamanan tiap akun sosmednya, mulai belajar rapiin layout-nya biar teman- teman berkunjung ga pada sakit mata *LOL, mulai belajar bikin thumbnail dikit- dikit, bikin logo juga sampe ke sosmed button kemarin, dan mulai rapi bikin catatan masing- masingnya (maklum, gampang lupaan orangnya x_x).

Blog ini sendiri juga salah satu saksi perjalanan menulis saya dalam bentuk digital melalui media internet loh. Segala bentuk betapa stubborn -nya saya, terlihat baik dari gaya tulisan, bahasa, template dan layout blog itu sendiri, pernak- perniknya sampai ke penggunaan bahasanya. Sayang, saya ga kepikiran buat simpen tampilan blog ini dari masa ke masa, tapi untuk postingan, tetap saya biarkan apa adanya buat rekam jejak. Ya Allah, malu deh rasanya.

Saya itu paling suka kustomisasi sesuatu. Ada game yang kita bisa bikin sendiri tampilannya? Yang begitu saya suka sekali. Nah, blog pun juga! Pas tau bisa pasang musik sebagai latar belakang blog, saya pasang widget itu. Pas tau bisa pake cursor lucu yang ada animasi dan blink- blink itu saya juga pernah pasang. Pokoknya sesuai masa banget deh! Kalau diingat ya lucu bin malu, tapi bukan malu yang negatif ya (haduh, gimana pula itu malu yang ga negatif). Maksud saya, Iya saya malu tapi ada campuran rasa bangga walaupun itu malu-maluin. Hahahaa...

Saya bangga aja kalo inget pas suka ngabisin waktu kustomisasi tampilan, widget, dan pernak- pernik lainnya. Karena saya inget usahanya dan gimana akhirnya saya jadi makin akrab dengan coding html. Intinya, semua hal childish nan memalukan itu membuat saya bangga dan mengapresiasi diri saya pribadi. Dari perintilan lucu itulah saya baaaaanyak belajar tentang blog. Jadinya positif toh?^^

Generasi Go- Blog ternyata membawa hal positif ya. Kita bisa terus belajar sambil mencoba hal- hal baru, kita bisa berbagi dan berjejaring dengan teman- teman baru, juga tentunya terus bisa mengikat ilmu. Pesan Alm. Prof. Alwasilah dulu yang kuingat saat kelas matrikulasi adalah bahwa kita harus terus menulis agar ide- ide kita tidak hilang. Ide- ide itu bersayap dan akan seketika terbang jika tidak dituliskan.

Sekarang saya lagi maintain blog pembelajaran yang sudah saya kelola sebelumnya agar bisa segera diakses dan lebih responsif lagi dalam hal tampilan dan konten pastinya. Mudah? Nggak sih. Tapi dikulik aja, nanti bisa sendiri lama- lama. Baru dapet domain dari institusi ceritanya nih, setelah coaching clinic bersama Prof. Didi Sukyadi kemarin langsung deh saya kerjain. Hehehhee...
Karena suka kali yah, jadi langsung dicari tahu. PR-nya sekarang adalah mindahin konten di platform lama ke yang baru. Harusnya sih ada caranya, aku pernah baca kok. Tapi karena blog pembelajaranku di platform yang sudah ada juga belum terlalu banyak kontennya, jadi aku mau fokusin di satu platform aja yang alhamdullillah udah berdomain institusi. *Yeay!

Ga baru juga sih di sana, aku juga pernah punya di platform itu dengan domain gratisnya, tapi belum pernah ngulik kustomisasi dan posting juga. Jadinya sekarang rada cengo' deh ngeliat dashboard dan segala item yang beda dari yang biasa kupakai ini. Ahaha... another gardening effect jangka pendek, nih! Gawat!

Makasih ya, Pak buat ilmu dan infonya.
Go Blog[ging]!!!

Karena Kita Generasi Go- Blog ...


"Udah punya blog belum?" tanya profesorku tadi kepada kami yang hadir dalam pertemuan hari ini.
"Bikin nanti ya, karena sekarang kita itu generasi go- Blog. Kalau Anggun C. Sasmi go internasional, kita generasi go- Blog,"  candanya.


Hahaha...
Memang selalu seru kalo sudah ikut materi beliau. Pembahasan yang dari judulnya aja udah bikin energi melemah jadi ceria karena candaan beliau seperti itu tadi. Pesannya adalah untuk terus menulis dan menulis. Dengan pengemasan penyampaian yang ringan jadinya keinget terus sampe ini ditulis. Kewwreeen sekali bapak!!! *love*

Hari ini (Mon, 5/9/2016) kita meeting (ceileeeh, meeting bahasanya. Padahal ya pertemuaan aja kali ya LOL), di ruang rapat gedung rektorat. Jangan bayangin itu ke lantai empat ada lift atau bahkan eskalator. NO! Gedung rektorat kampus kami ini adalah salah satu gedung cagar budaya. Semua tetap seperti apa adanya sesuai kondisi saat ini selesai dibangun (kecuali pemugaran dan perawatan). Jadilah, kami bertujuh pun lumayan ngos- ngosan buat sampai ke ruang rapat sakral itu. Hmmm... kode bahwa kayanya intensitas olahraga perlu ditambah lagi nih!

Dikesempatan kali ini, judul pertemuan kita adalah COACHING CLINIC RESEARCH JOURNAL.
Uwow!!! Sepertinya diskusi kita daging banget kan ya?
Yup! Bener dong!
Semua yang kabur jadi tercerahkan.
Semua yang hilang arah kembali ke jalannya. (hhahhaa... apaan sih gue -__-")

Intinya, kita dapet banyak ilmu selama pertemuan itu.
Ilmu tentang penulisan artikel ilmiah untuk diajukan ke jurnal terindex scopus pastinya.
Hmmm... ngomongin artikel ilmiah, ngomongin jurnal, hatiku dag- dig- dug.

Entahlah.
Karena secara alamiah tubuh dan otak merespon euforia dan semangat menulis. Yuhuuuu...

Dijelaskan tentang standar penulisan di jurnal dengan selingan canda renyah Pak Prof membuat kami betah sampai sinyal dari perut terpaksa mengingatkan. Ternyata mulai lapar.

Pertemuan daging hari ini diakhiri dengan makan siang (masing- masing). Setelah lama tak bersua dengan Nok Ayu dari Dermayuku, akhirnya kami pergi makan di kedai sekitar. Ngobrol tentang kegiatan dan suasana baru. Serta saling menguatkan agar artikel ilmiah segera publish.

Ganbatte kudasai!!!

Jangan lupa nge-blog, karena kita generasi go- Blog.

17 Agustus-an ke Surakarta

Perhatiin tanggal berangkat dan perkiraan sampenya. Hahaha... Ini beneran numpang main doang ke sana :D
Ini late post sebenernya. Udah mendep di draft lumayan lama (Hmmm... kebayang kan dari tanggal 18an lah x_x). Mumpung belum jauh dari suasana agustusan, tetap aja tulisan ini harus tayang. Yihaaa!!! Karena tulisan ini berisi memori pertama kalinya satu kereta sama misua (baca: suami). Hahhaa... norak ya. Ga apa- apa lah, walaupun ga bisa dibilang travelling juga karena emang tujuan jalannya bukan buat jalan-jalan, tapi kita mikirnya sambil menyelam minum air. Ini ceritanya, kita mau mengunjungi adek yang baru keterima di salah satu universitas di Solo alias Surakarta. Kita ada misi buat ngebawain beberapa barangnya yang udah disiapin ibu dari rumah. Jadi, untuk beberapa alasan, barang keperluan kuliah si adek dikirim aja dari rumah via suamiku yang mau berangkat ke Bandung. Hitung- hitung lumayan menghemat waktu dan biaya ketimbang adeknya harus bolak- balik Solo- Palembang. Lagi pula, dia memang belum ada kepastian jadwal jadi memang harus standby di sana dulu. It's OK! Nanti pulang kalo libur kuliah aja yaaa...

Singkat cerita, sambil suami ke sini, barang adek pun ikut ke sini. Tadinya ada opsi antara barangnya dipaketin dari Bandung ke Solo atau kita yang nganterin ke sana. Sekalian jenguk dan liat keadaannya yang baru pertama kalinya pergi merantau ini. Kita asyik ngobrolin opsi ini pas hari Senin sore dan besok paginya (yaitu Selasa, 16/8), kita berdua baru nyadar bahwa  besok hari Rabu (17/8, red) itu tanggal merah alias libur nasional. By the way,  itu kita ngobrolnya udah sekitar jam 8an. Muncul lah ide sekaligus keputusan buat akhirnya nganterin barangnya langsung aja sekalian ngejenguk dan ngeliat tempat tinggal adek buat sekalian mungkin ada yang perlu dicari atau apa gitu.

Langsung aja aku cek ketersediaan tiket kereta pake aplikasi di ponsel pintarku. Hmmm... padahal ya, untuk tiket tanggal 17 Agustus itu ada promo harga Rp17.000,- doang loh. Waktu promo mau dibuka beberapa hari lalu itu aku udah sempat liat- liat gitu. Tapi, karena ga kepikiran ada mau berangkat kemana- mana jadi aja aku ga ikut heboh booking tiket. Hahhaaa...
Ternyata, akhirnya aku ada perjalanan di tanggal segitu. Phewww...
Naluri ke-emak-anku pun menajam (aiiih,, sayangnyaaa promo ga diambil *LOL)

Bukan songong atau niat apa gitu, akhirnya kita pesan tiket untuk keberangkatan sore itu juga, Selasa pk. 16.00 kurang lebih dan dapetnya yang exe, karena harganya juga ga jauh beda sih. Rencananya kita bakal ngabisin siang di sana, terus balik lagi ke Bandung sore hari besoknya. Jadi, itu berangkat sore jam 4 tanggal 16 dengan perkiraan sampe Solo subuh tanggal 17. Lalu, sore di tanggal 17 itu juga kita balik lagi ke Bandung, sampe di tujuan subuh tanggal 18. Aku bilang "literally SHORT escape".

Sampe di Solo sesuai perkiraan. Sama seperti pengalamanku 2 tahun sebelumnya yang juga naik kereta yang sama dengan jam yang sama. Kita sampai dan masih sempat nungguin subuh dulu. Tapi karena musholla di stasiun Solo Balapan ini harus nyebrang ke sisi lainnya (di sisi tempat kami keluar juga ada sih, tapi kurang nyaman karena kecil dan di area parkiran motor), suami ngajakin langsung ke tempat adek aja. Yah, sambil nyari masjid di sekitaran nantinya.

Karena malas menggunakan jasa taksi borongan, aku nyobain aplikasi taksi online. Sayang, ternyata belum tersedia untuk kota ini. Sambil browsing, akhirnya kutemukan info aplikasi taksi online lokal khusus daerah Solo, tapi ternyata sistem pada aplikasinya tidak terlalu user friendly dan kurang responsif. Akhirnya kami jalan keluar stasiun dan mencri taksi biasa yang pake argo. Saya lihat di badan mobil ada nama yang sama dengan aplikasi taksi online lokal yang saya coba tadi. Lalu, saya tanyakan pada pengemudinya dan memang benar ternyata walaupun sudah ada aplikasinya, justeru para pengemudi sendiri belum banyak yang menggunakan aplikasinya. Ibarat kita mau beli soto, tapi yang jual ga ada. Gitu deh!

Lumayan, ongkos taksi dari stasiun Solo Balapan ke daerah kos adekku ga terlalu mahal, Rp30.000,- saja dan karena itu berdua ditambah lagi ada barang bawaan yang cukup besar dan berat, itu lumayan murah bagi kita.  Suasana masih saaaangat sepi. Sesekali ada rombongan ibu- ibu paruh baya yang lewat bersepeda. Waaah, kita sudah sampai di tanah Jawa. Senangnyaaa...
Karena hari masih gelap, aku berpesan pada adikku agar datang menjemput kami setelah minimal pukul 6 saja, saat itu sudah agak terang nampaknya. Sambil menunggu terang, suamiku dan aku pun menyusuri jalan di sana dengan niat cari masjid karena waktu subuh hampir tiba. Beruntungnya, ternyata masjid tak jauh dari kawasan kos adek tadi.
Ini udah sekitar jam 6 pagi, suasana udah terang banget ternyata dari jam setengah 6
Pas udah jam 6 pagi, hari udah terang banget. Adek juga udah sms kalo dia udah mau meluncur ke kami. Kita berdua jalan lagi dari masjid ke depan kos dia. Dan, aku kesenengan liat ada meja kecil jualan sego liwet (psstt... Aku juga pas di kereta malem itu sempet nyariin makanan khas Solo dan beberapa spot buat mainnya).

Sekalian aja kuajak suami buat sarapan dulu. Hohhooo...
Untungnya suamiku bukan tipikal yang repot pengen disiapin melulu. Alhamdulillah, dia pengertian banget dan malah suka ketawa- ketiwi liat aku yang terlalu ekspresif pengen nyobain ini- itu.
Dari beberapa sumber yang kubaca sih, sego liwet ini makanan keseharian gitu, makanya kau pengen banget nyobain. Sekali liat yah mirip nasi kucing menurutku, mirip dalam artian penyajian dan beberapa pilihan lauk yaaa (kecuali gudegnya). Ini tuh pake sayur labu yang dimasak santan gitu (setidaknya itu yang kumakan, ga tau ini otentik ga?).

Lauknya goreng- gorengan gitu, ada telor, ayam, tempe, tahu, ati, yah semacam itu.
Piringnya pake daun pisang, jadi berasa banget tradisionalnya. Nyam- nyam, mari makan.
Muka- muka bantal abis tidur semaleman di kereta x_x
Jujur, kalo ditanya: "Mau makan ini lagi ga?"
Jawabanku, "Nggak".

Soalnya menurutku, rasanya kurang pas buatku  (suami juga berpendapat yang sama looh).
Ini ya karena akunya suka aja nyobain hal baru. Mumpung lagi di sini; mumpung ada; mumpung bisa. Nah, 3 hal dasar itulah yang bikin aku selalu antusias nyobain makanan ataupun hal baru lainnya. Jadi ngerasa bersalah ke suami yang mau aja ngikutin mauku X_X
Hasilnya, ya kenyang. Itu aja. Hihihiii.

Makanya, setelah ketemu si adek, aku langsung minta diajakin ke pasar sayur. Lagi- lagi, mumpung. Mumpung masih pagiiii, sayuran masih seger.^^
FYI: aku suka banget masak. (penting ga penting sih)

Untuk mengobati rasa tak enak ke suami karena sarapannya kurang memuaskan tadi, aku memutuskan buat masak aja bakal makan siang kita. Lagi juga aku bakan ngebekal buat di kereta nanti. Jadilah, aku dan adek ke pasar berdua setelah kita simpen barang ke kamarnya. Suamiku biar istirahat di kamar aja. Ditinggal dulu :D
Aku udah sarapan, tapi adek kan belum. Pas ditanya mau makan apa, kemudian dia liat ini. Di tempatku namanya kue pukis, di Bandung bilangnya kue cubit. Nah, di pasar pagi itu dia nemu kue ini dan sarapan pake ini. Dia emang suka banget kue ini, kalo ikut ibuku ke pasar, dia suka beli ini.
Di pasar kita belanja sayur sampe barang- barang buat kos (yang sederhana aja sih, kaya pisau, dll).
Adek lagi pengen makan cumi katanya. Jadi, menu kita siang itu adalah cumi masak kecap, tumis brokoli yang juga kesukaan dia, ada sayur bening bayam kesukaan suamiku, sambel terasi, dan goreng tahu. Yah, sederhana aja. Tapi makan bareng itu emang lebih nikmat ya.
Makan siang ala anak kos. Semua alat makan pake tepak LOL (dipotoin dia :*)
Habis makan, kita main- main dulu ke mall di sana. Tadinya mau main ke keraton lah, ke taman lah, kemana lah gitu yang sempat aku baca- baca dari internet. Tapi karena mepet banget dan sadar kalo ini bukan agenda jalan- jalan, kita akhirnya berdamai dengan keinginan (halaaah...).
Biar nanti itu direncanakan dengan matang nanti. Toh, si adek ada di sana ;)
Kita ke mall juga sekalian masih mau beli beberapa peralatan kos di supermarketnya.
Di supermarket ternyata hari kemerdekaan dirayakan dengan dibuatnya kue ini WOW!

Itu kue ya yang di atas. Kue bolu gitu yang atasnya dihias jadi tulisan 71 Indonesia Merdeka. Dibandrol dengan harga murah buat siapa aja yang mau makan kuenya. Asli. Kuenya enak, Bro.
Oya, karena itu tanggal 17 Agustus, kita juga ikutan belanja ayam KFC yang hari itu diskon 50% untuk whole chickennya. Jadi, 9 potong ayam dalam 1 bucket. Mayaaan...
Dari harga normal sekitar Rp110.000an (belum pajak), jadi cuma bayar Rp50.000- Rp60.000 aja.
(Dasar emak- emak gue LOL)

Udah belanja buat keperluan kosnya (nambahin perintilan doang sih), dan dapet ayam 1 bucket, kita pun pulang lagi ke kos. Udah jam 2 siang, dan jam 7 kereta pulang sementara kita belum pesen tiket (nekat banget mau beli on the spot, tapi tetap dipantau jumlah ketersediaan pake app).

Yaaah, gitu deh 17 Agustus-an kita tahun ini. Mini trip to Surakarta.
Semoga next time bisa travel beneran ya, Suami :*
*kode

Kasih Ibu Kepada Beta

Kasih Ibu kepada Beta.
Tak terhingga sepanjang masa.
Hanya memberi. Tak harap kembali.
Bagai sang surya menyinari dunia.

~SM Mochtar~

Apapun tentang seorang ibu itu selalu keren!
Inget ga makanan paling enak itu apa? Makanan yang dibuat oleh ibu.
Seorang koki akan paling bahagia dan bangga jika orang- orang memuji masakannya sebagai Mom's cooking alias masakan ibu. Kenapa coba?
Ya, rahasia umum. Jawabannya kita semua pasti tau. -Ga perlu penjelasan panjang soal ini. LOL

Tentang kasih ibu?
Apalagi soal ini! Penjelasan panjang amat sangat tidak diperlukan tentang kasih ibu ini. -kecuali beberapa kasus khusus di jaman yang serba "ajaib" ini.

Walaupun saya belum merasakan pengalaman ataupun suasana ataupun atmosphere keibuan lainnya, saya sudah merasakan sedikit rasa hebat menjadi seorang ibu. WOW!


Semoga nanti pun diberi kepercayaan jadi seorang ibu yang baik yaaa...
Aaamiin.

Kasih Ibu Kasih ibu, kepada beta tak terhingga sepanjang masa Hanya memberi, tak harap kembali, Bagai sang surya, menyinari dunia.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/suryasaputra/kasih-ibu-sepanjang-masa_552fd7f36ea834714f8b459f